KILAS DAERAH

Anggaran Bansos Naik 4 Triliun, Kemensos Ajak Satgas SPIP Kawal Penyalurannya

Kompas.com - 22/10/2019, 08:00 WIB
Inspektur Jenderal (itjen) Kemensos Dadang Iskandar saat memberikan sambutan dalam Workshop Penguatan Satgas SPIP di Lingkungan Kemensos, Senin (20/10/2019) hingga Selasa (22/10/2019). dok. KemensosInspektur Jenderal (itjen) Kemensos Dadang Iskandar saat memberikan sambutan dalam Workshop Penguatan Satgas SPIP di Lingkungan Kemensos, Senin (20/10/2019) hingga Selasa (22/10/2019).

KOMPAS.com – Anggaran bantuan sosial (bansos) Kementerian Sosial ( Kemensos) akan meningkat 4 triliun dari Rp 54 triliun menjadi Rp 58 triliun pada  2020.

Oleh sebab itu, Inspektur Jenderal (itjen) Kemensos Dadang Iskandar mengajak seluruh jajaran Satuan Tugas (Satgas) Sistem Pengendalian Intern Pemerintah (SPIP) di lingkungan Kemensos mengawal Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial tersebut.

“Pastikan penyelenggaraannya efektif, efisien, sesuai dengan undang-undang, sehingga tujuan kesejahteraan sosial rakyat Indonesia dapat terwujud," kata Dadang, saat menghadiri Workshop Penguatan Satgas SPIP di Lingkungan Kemensos, Senin (20/10/2019), seperti dalam keterangan tertulisnya. 

Tak hanya anggaran bansos yang naik, Dadang menjelaskan nilai anggaran belanja Kemensos meningkat dari Rp 57,2 triliun pada 2019 menjadi Rp 62,8 triliun pada 2020.

Baca juga: Pastikan BPNT Aman, Kemensos Sambangi Desa Bontomatene

Jumlah anggaran itu menempatkan Kemensos berada di posisi lima besar kementerian dengan alokasi pagu indikatif terbesar dalam rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ( APBN) 2019 serta realisasi tertinggi.

"Makanya harus terus dilakukan penguatan terhadap peran Satgas SPIP agar dapat mengawal akuntabilitas keuangan negara dengan baik dan benar," ucapnya dalam keterangan rilis yang diterima Kompas.com, Senin (21/10/2019).

Mengawal akuntabilitas keuangan negara dengan lima aspek

Dadang menyebutkan ada lima aspek yang bisa dilakukan dalam mengawal akuntabilitas keuangan negara. 

“Efektifitas dan efisiensi penyelenggaraan, memastikan pelaksanaan dan pelaporan keuangan yang transparan dan akuntabel, pengamanan aset negara, dan ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan,” terangnya. 

Baca juga: Penyaluran Bansos Berbasis NIK, Mendagri dan Mensos Harap Kian Tepat Sasaran

Ia juga menekankan, kelima aspek tersebut bukan hanya menjadi tanggung jawabnya, tapi eluruh satuan kerja di lingkungan Kemensos.

Selain lima aspek di atas, Dadang juga mengajak seluruh jajaran berkomitmen mewujudkan good governance dan melakukan penguatan di wilayahnya, termasuk pembangunan Zona Integritas Bebas Korupsi.

"Dalam pelaksanaan program atau kegiatan harus berorientasi pada output dan outcome yang jelas. Kegiatan penyelenggaraan kesejahteraan sosial harus efektif dan efisien," ucapnya.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alasan Gubernur Kepri Datangkan Dokter dari China: Mereka Punya Pengalaman Tangani Covid-19

Alasan Gubernur Kepri Datangkan Dokter dari China: Mereka Punya Pengalaman Tangani Covid-19

Regional
Per 30 Maret, Kasus Positif Corona di Riau Bertambah Jadi Dua Orang, Satu Sembuh

Per 30 Maret, Kasus Positif Corona di Riau Bertambah Jadi Dua Orang, Satu Sembuh

Regional
Update 29 Maret, Jumlah Warga Kepri Positif Covid-19 Naik Jadi 14 Orang

Update 29 Maret, Jumlah Warga Kepri Positif Covid-19 Naik Jadi 14 Orang

Regional
Penyebaran Virus Corona tak Ganggu Produksi Pertanian di Papua

Penyebaran Virus Corona tak Ganggu Produksi Pertanian di Papua

Regional
Ayah di Kalbar Tembak Anaknya hingga Tewas, Begini Kronologinya

Ayah di Kalbar Tembak Anaknya hingga Tewas, Begini Kronologinya

Regional
Akses Keluar-Masuk Kota Tegal Ini Tetap Dibuka Selama Isolasi Wilayah

Akses Keluar-Masuk Kota Tegal Ini Tetap Dibuka Selama Isolasi Wilayah

Regional
Satu Pasien Positif Sembuh, Riau Siap Tangani Covid-19

Satu Pasien Positif Sembuh, Riau Siap Tangani Covid-19

Regional
Pemilik Toko Tidak Patuhi Instruksi, Polisi Sita 48 Kardus Minuman Keras di Timika

Pemilik Toko Tidak Patuhi Instruksi, Polisi Sita 48 Kardus Minuman Keras di Timika

Regional
13 PDP di Kalbar Dipastikan Negatif Virus Corona

13 PDP di Kalbar Dipastikan Negatif Virus Corona

Regional
Indonesia Kini Miliki Laboratorium Hewan Uji Radioaktif

Indonesia Kini Miliki Laboratorium Hewan Uji Radioaktif

Regional
Wali Kota Semarang Cek Kesiapan Rumah Dinas untuk Ruang Isolasi Covid-19

Wali Kota Semarang Cek Kesiapan Rumah Dinas untuk Ruang Isolasi Covid-19

Regional
Bupati Sumba Timur Larang Perantauan dari Daerah Positif Corona Pulang

Bupati Sumba Timur Larang Perantauan dari Daerah Positif Corona Pulang

Regional
Terima 2.000 APD dan 2.400 Alat Rapid Test, Pemprov Maluku Utara Kirim ke 10 Wilayah

Terima 2.000 APD dan 2.400 Alat Rapid Test, Pemprov Maluku Utara Kirim ke 10 Wilayah

Regional
Ganjar: Potensi Penggeseran Anggaran untuk Covid-19 Sangat Besar

Ganjar: Potensi Penggeseran Anggaran untuk Covid-19 Sangat Besar

Regional
Kronologi Ayah Bunuh Anak Tiri di Pekanbaru, Kesal karena Korban Sering Menangis

Kronologi Ayah Bunuh Anak Tiri di Pekanbaru, Kesal karena Korban Sering Menangis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X