Cerita Fotografer di Gili Trawangan saat Gempa Kembali Guncang Lombok

Kompas.com - 09/08/2018, 15:45 WIB
Pantai di Pulau Gili Trawangan, NTB, yang terlihat sunyi setelah rententan gempa mengguncang Pulau Lombok, NTB, dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Gambar diambil pada Kamis (9/8/2018) siang. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGPantai di Pulau Gili Trawangan, NTB, yang terlihat sunyi setelah rententan gempa mengguncang Pulau Lombok, NTB, dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Gambar diambil pada Kamis (9/8/2018) siang.

LOMBOK, KOMPAS.comGempa susulan dengan kekuatan magnitudo 6,2 dalam skala Richter, kembali mengguncang Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), Kamis (9/8/2018) siang.

Fotografer Kompas.com, Garry Andrew Lotulung tengah berada di Pulau Gili Trawangan—di seberang Pulau Lombok tetapi dalam satu wilayah administrasi provinsi—saat guncangan keras dua kali berturut-turut terasa.

"Keras lah guncangannya. Sebagian wartawan yang sedang berkeliling pulau naik sepeda langsung melemparkan sepedanya lalu berlarian melihat garis pantai apakah surut atau tidak," tutur Garry lewat sambungan telepon, Kamis siang.

Baca juga: Gempa Kembali Guncang Lombok, Getaran Terasa Sampai di Bali

Garry bersama rombongan fotografer menyeberang ke Pulau Gili Trawangan untuk meliput rombongan polisi dan tentara yang mengirimkan bantuan dan akan bertugas menjaga keamanan.

"Guncangan pertama sekitar 4 detik sampai 5 detik, berhenti sebentar, ada guncangan besar lagi," tutur Garry.

Menurut Garry, pulau ini sekarang relatif sepi karena kebanyakan penghuni dan wisatawan mengungsi ke pulau besar atau malah meninggalkan Lombok. Pulau Gili Trawangan merupakan salah satu destinasi utama wisata kawasan ini.

Dua anggota polisi terlihat menggotong bantuan makanan instan bagi warga yang bertahan di Pulau Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat (NTB), setelah rentetan gempa mengguncang kawasan ini dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Bantuan ini dikirimkan pada Kamis (9/8/2018).KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Dua anggota polisi terlihat menggotong bantuan makanan instan bagi warga yang bertahan di Pulau Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat (NTB), setelah rentetan gempa mengguncang kawasan ini dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Bantuan ini dikirimkan pada Kamis (9/8/2018).

Meski demikian, ujar Garry, ada sekitar 20-an warga negara asing (WNA) yang masih bertahan di sana karena memiliki aset—seperti resor dan restoran—yang dikhawatirkan bakal dijarah bila ditinggal.

"Sebenarnya mereka takut juga (dengan gempa ini) tetapi khawatir kalau asetnya itu ditinggal," ujar Garry.

Takut itu nyata

Kekuatan gempa pada Kamis siang ini tidak sebesar gempa pada Minggu (5/8/2018) yang mencapai magnitudo 7 atau pada Minggu (29/7/2018) yang bermagnitudo 6,4. Namun, Garry bersaksi guncangan yang dia rasakan memang membuat jeri siapa pun.

"Cemas, apalagi saat itu saya sedang berada di antara dua tembok bangunan. Mau maju, ada pertigaan di depan, tapi bangunan pun sudah langsung ada tembok lebih tingi lagi malah," ungkap dia.

Gambaran guncangan yang bikin jeri menurut Garry itu antara lain kaki yang tiba-tiba menekuk sendiri serasa tidak ada tumpuan.

"Tidak sampai ada rasa mau muntah, tapi bener itu kaki sampai menekuk sendiri di luar kontrol kita, bingung mau ke kiri atau kanan ada bangunan, cemas tembok jatuh," tutur Garry.

Pada saat gempa terjadi, Garry terpisah rombongan dengan para fotografer yang sama-sama menyeberang dengannya. Dia sedang memotret kesunyian pulau ini setelah gempa besar terjadi pada Minggu.

Permukiman warga di Pulau Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat (NTB), yang kini sunyi setelah gempa besar berturut-turut mengguncang kawasan ini, dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018) malam. Gambar diambil pada Kamis (9/8/2018)KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Permukiman warga di Pulau Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat (NTB), yang kini sunyi setelah gempa besar berturut-turut mengguncang kawasan ini, dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018) malam. Gambar diambil pada Kamis (9/8/2018)

Adapun para fotografer lain memilih berkeliling pulau menunggang sepeda. Para polisi dan tentara, tutur dia, juga lebih banyak berada di kawasan sekitar bibir pantai.

Potret-potret Garry menggambarkan kawasan wisata dan permukiman yang kini lebih banyak kosong. Menurut dia, selain WNA yang punya aset di situ, masih ada sejumlah warga lokal yang tidak mengungsi.

"Warga lokal yang bertahan di sini, waktu gempa langsung lari ke atas bukit," ujar dia.

Menuju Mataram

Saat ini Garry dalam perjalanan menyeberang menuju Pulau Lombok dan akan melanjutkan peliputan ke Kota Mataram. 

Sejumlah warga ikut menyeberang bersama rombongan ini. Petugas kepolisian dan tentara mebawa serta pula sejumlah kuda yang tak lagi berpenjaga di Pulau Gili Trawangan.

Seorang warga membantu menuntun kuda yang hendak dievakuasi dari Pulau Gili Trawangan menuju Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat, Kamis (9/8/2018). Kuda-kuda ini ditinggalkan pemilik dan penjaga setelah rentetan gempa mengguncang kawasan ini dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018).KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Seorang warga membantu menuntun kuda yang hendak dievakuasi dari Pulau Gili Trawangan menuju Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat, Kamis (9/8/2018). Kuda-kuda ini ditinggalkan pemilik dan penjaga setelah rentetan gempa mengguncang kawasan ini dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018).
"Sekarang situasi sedang gerimis, tapi kami baru akan berhenti kalau hujan deras," ujar Garry dalam pembicaraan telepon itu.

Berdasarkan informasi yang didapat dari polisi yang satu rombongan ke Pulau Gili Trawangan, Gempa pada Kamis siang meluluhlantakkan satu ruas jalan di Kota Mataram.

"Tadi ada videonya, ditunjukkan ke kami (fotografer). Itu akibat gempa hari ini, jalan (di kawasan) Cakra di Kota Mataram luluh lantak," tutur Garry.

Dalam video itu, lanjut Garry, terlihat beragam bangunan termasuk rumah sakit jiwa yang terlihat ringsek digoyang gempa pada Kamis siang. 

Garry bertolak dari Jakarta menuju Pulau Lombok untuk memotret kondisi terkini dari dampak dan penanganan gempa pada Minggu. Foto-foto yang sudah dia ambil dari lokasi dapat disimak lewat kanal Images  Kompas.com di link foto.kompas.com.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Fakta Kasus Warga Jakarta Ditemukan Tewas Bersimbah Darah di Hotel Cianjur

4 Fakta Kasus Warga Jakarta Ditemukan Tewas Bersimbah Darah di Hotel Cianjur

Regional
Keluar Rumah Tak Pakai Masker, 68 Warga Pontianak Langsung Dites Swab

Keluar Rumah Tak Pakai Masker, 68 Warga Pontianak Langsung Dites Swab

Regional
Diperkosa Kakak Kandung hingga Hamil, Remaja 13 Tahun Juga Jadi Korban Perundungan Warga

Diperkosa Kakak Kandung hingga Hamil, Remaja 13 Tahun Juga Jadi Korban Perundungan Warga

Regional
Pelajar SMP Korban Perkosaan Akan Melahirkan, Keluarga Ingin Cabut Laporan di BK DPRD Gresik

Pelajar SMP Korban Perkosaan Akan Melahirkan, Keluarga Ingin Cabut Laporan di BK DPRD Gresik

Regional
Mengaku Khilaf Saat Diamankan, 10 Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Diberi Bimbingan Ustaz

Mengaku Khilaf Saat Diamankan, 10 Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Diberi Bimbingan Ustaz

Regional
Ketika Akademi TNI 'Keukeuh' Minta Wali Kota Magelang Pindah Kantor

Ketika Akademi TNI "Keukeuh" Minta Wali Kota Magelang Pindah Kantor

Regional
Cerita Dokter Forensik Bertaruh Nyawa Tangani Jenazah Pasien Covid-19

Cerita Dokter Forensik Bertaruh Nyawa Tangani Jenazah Pasien Covid-19

Regional
[POPULER NUSANTARA] Misteri 31 Jam Pendaki Hilang di Gunung Guntur | Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 di Jeneponto

[POPULER NUSANTARA] Misteri 31 Jam Pendaki Hilang di Gunung Guntur | Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 di Jeneponto

Regional
PKB Pertimbangkan 3 Nama di Pilkada Sidoarjo, Salah Satunya Putra Saiful Ilah

PKB Pertimbangkan 3 Nama di Pilkada Sidoarjo, Salah Satunya Putra Saiful Ilah

Regional
'Bapak Pergi Saja, Tak Ada Corona di Sini, Kalau Ada akan Kami Kubur Sendiri'

"Bapak Pergi Saja, Tak Ada Corona di Sini, Kalau Ada akan Kami Kubur Sendiri"

Regional
Terungkap, 240 Polisi di Sumsel Ternyata Gunakan Narkoba

Terungkap, 240 Polisi di Sumsel Ternyata Gunakan Narkoba

Regional
Gempa 6,1 Magnitudo Guncang Jepara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa 6,1 Magnitudo Guncang Jepara, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Ingin Shalat Idul Adha di Masjid Al-Akbar Surabaya, Calon Jemaah Harus Daftar Online

Ingin Shalat Idul Adha di Masjid Al-Akbar Surabaya, Calon Jemaah Harus Daftar Online

Regional
'Mereka Tolak Diisolasi karena Anggap Corona Proyek Memperkaya Dokter'

"Mereka Tolak Diisolasi karena Anggap Corona Proyek Memperkaya Dokter"

Regional
Fakta Kakak Setubuhi Adik Kandung hingga Hamil 4 Bulan, Korban Keguguran

Fakta Kakak Setubuhi Adik Kandung hingga Hamil 4 Bulan, Korban Keguguran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X