Napi Tipikor Biayai Pembangunan Saung 'Mewah' di Lapas Sukamiskin

Kompas.com - 25/07/2018, 17:03 WIB
Sejumlah barang sitaan hasil sidak diperlihatkan saat pers rilis di Lapas Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat, Minggu (22/7/2018). Kementerian Hukum dan HAM serentak melakukan sidak barang-barang mewah atau elektronik yang dimiliki warga binaan lapas dan rutan seluruh Indonesia. ANTARA FOTO/M AGUNG RAJASASejumlah barang sitaan hasil sidak diperlihatkan saat pers rilis di Lapas Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat, Minggu (22/7/2018). Kementerian Hukum dan HAM serentak melakukan sidak barang-barang mewah atau elektronik yang dimiliki warga binaan lapas dan rutan seluruh Indonesia.

BANDUNG, KOMPAS.com - Saung mewah di Lapas Sukamiskin, Bandung, segera dibongkar oleh Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) lantaran berdiri tidak sesuai peruntukannya. 

Saung mewah tersebut memang sudah lama berdiri di lapas tersebut, sehingga tidak diketahui kapan waktu pembangunannya. Saung tersebut difungsikan untuk para napi menerima kunjungan.

Padahal, sudah ada tempat khusus bagi napi untuk menerima kunjungan keluarganya. 

Plt Kakanwil Jawa Barat Dodot Adit Koeswanto menyebutkan bahwa saung "mewah" yang ada Di Lapas Sukamiskin tersebut dibangun dengan biaya para napi tindak pidana korupsi ( tipikor). 

Baca juga: Tak Sesuai Peruntukan, 32 Saung Mewah di Lapas Sukamiskin Dibongkar

"Yang membuat saung warga binaan sendiri, atas dana mereka sendiri," kata Dodot di Lapas Sukamiskin, Kota Bandung, Rabu (25/7/2018). 

Terkait fungsi saung "mewah" yang difungsikan menjadi tempat bagi para napi menerima kunjungan keluarganya, Dodot mengatakan jika sebenarnya pihak lapas telah menyediakan tempat kunjungan khusus bagi para napi dan keluarga.

"Tempat kunjungan sebenarnya ada di antara kantor dan blok hunian. Ada tempat untuk menemui keluarga. Kunjungan umum," jelasnya. 

Plh Lapas Sukamiskin Kusnali menambahkan, bahwa saung yang dibiayai para napi itu hanya dapat dimanfaatkan oleh napi-napi tertentu saja.

"Saung itu pemanfaatannya tidak untuk semua, terindikasi untuk orang tertentu. Makanya dibongkar," jelasnya.

Baca juga: Operasi Senyap Tertibkan Saung di Lapas Sukamiskin

Kini 32 saung "mewah" itu telah dibersihkan Satgas Kamtib Lapas dan Rutan se-Jawa Barat sejak Selasa (24/7/2018) pukul 17.00 WIB hingga Rabu (25/7/2018) sekira pukul 00.30 WIB. 

Sejumlah kendaraan seperti pikap dan truk digunakan untuk mengangkut puing bongkaran saung dan gazebo yang menjadi fasilitas 'mewah' di Lapas para napi koruptor itu. 

Pembongkaran saung ini dilakukan lantaran tidak sesuai dengan peruntukannya, dan juga untuk menghilangkan anggapan publik bahwa ada keistimewaan dalam Lapas Sukamiskin tersebut. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Kasus Prostitusi Artis VS, 2 Muncikari Dilimpahkan ke Kejaksaan

Update Kasus Prostitusi Artis VS, 2 Muncikari Dilimpahkan ke Kejaksaan

Regional
Ditolak Berhubungan Badan, Seorang Nelayan Bunuh Teman Kencannya di Hotel

Ditolak Berhubungan Badan, Seorang Nelayan Bunuh Teman Kencannya di Hotel

Regional
CEO Persela, Paslon YesBro Dapat Nomor Urut 2 di Pilkada Lamongan

CEO Persela, Paslon YesBro Dapat Nomor Urut 2 di Pilkada Lamongan

Regional
Tolak Direlokasi, Pedagang Pasar Mardika Ambon Berjualan di Badan Jalan

Tolak Direlokasi, Pedagang Pasar Mardika Ambon Berjualan di Badan Jalan

Regional
Pilkada Surabaya: Eri Cahyadi-Armuji Nomor Urut 1, Machfud Arifin-Mujiaman Nomor 2

Pilkada Surabaya: Eri Cahyadi-Armuji Nomor Urut 1, Machfud Arifin-Mujiaman Nomor 2

Regional
Ini Hasil Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Gunungkidul 2020

Ini Hasil Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Gunungkidul 2020

Regional
6 Pegawai Positif Covid-19, 1 Puskesmas di Denpasar Ditutup

6 Pegawai Positif Covid-19, 1 Puskesmas di Denpasar Ditutup

Regional
Lawan Kotak Kosong, Calon Tunggal Pilkada Grobogan Peroleh Posisi Kanan

Lawan Kotak Kosong, Calon Tunggal Pilkada Grobogan Peroleh Posisi Kanan

Regional
Ada 127 Santri di Banyumas Positif Covid-19

Ada 127 Santri di Banyumas Positif Covid-19

Regional
4.400 Pengguna Medsos Diundang untuk Trip Keliling Bali

4.400 Pengguna Medsos Diundang untuk Trip Keliling Bali

Regional
Positif Covid–19, KPU Belum Tetapkan Satu Paslon Pilkada Luwu Utara 2020

Positif Covid–19, KPU Belum Tetapkan Satu Paslon Pilkada Luwu Utara 2020

Regional
150 Karyawan di 2 Pabrik Rokok di Probolinggo Positif Covid-19

150 Karyawan di 2 Pabrik Rokok di Probolinggo Positif Covid-19

Regional
Dijebak Video Call Seks dan Diperas Rp 4 Juta, Anggota DPRD Sambas Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Dijebak Video Call Seks dan Diperas Rp 4 Juta, Anggota DPRD Sambas Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Regional
Anggota DPRD Tegal yang Gelar Konser Dangdut Tak Punya Sense of Crisis

Anggota DPRD Tegal yang Gelar Konser Dangdut Tak Punya Sense of Crisis

Regional
Viral Pernyataan Hasil Rapid Test Positif atau Negatif Palsu, IDI Makassar: Itu Hanya Istilah

Viral Pernyataan Hasil Rapid Test Positif atau Negatif Palsu, IDI Makassar: Itu Hanya Istilah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X