Terpisah dari Induknya, Bayi Orangutan Diselamatkan Pekerja Perkebunan Sawit

Kompas.com - 18/09/2015, 20:38 WIB
Otan, bayi orangutan yang ditemukan saat sedang minum disebuah kanal buatan di kawasan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Barat. KOMPAS.com/ YOHANES KURNIA IRAWANOtan, bayi orangutan yang ditemukan saat sedang minum disebuah kanal buatan di kawasan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Barat.
|
EditorErvan Hardoko

PONTIANAK, KOMPAS.com - Sekitar dua pekan lalu para pekerja kayu menemukan seekor bayi orangutan berusia sekitar enam bulan sedang minum di sebuah kanal buatan di atas lahan bakal perkebunan kelapa sawit.

Bayi orangutan yang kemudian dinamai Otan itu ditemukan sendirian tanpa ditemani induknya. Hewan malang itu kemudian dibawa pulang Ivan Nurisaputra (23), seorang pekerja asal Desa Lingga, Kecamatan Ambawang, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat.

Kepada Kompas.com, Jumat (18/9/2015),  Ivan menuturkan penemuan Otan. Saat itu dia bersama beberapa rekannya tengah mengolah kayu yang sudah ditebang dalam proses land clearing lahan perkebunan milik PT Graha Agro Nusantara (GAN).

Perkebunan milik PT GAN itu terdapat di tiga wilayah desa yaitu Desa Teluk Bakung, Desa Pasak Pinang dan Desa Lingga. Akibat lokasi perkebunan yang jauh dari permukiman maka Ivan dan rekan-rekannya tinggal di sebuah pondok yang dibangun perusahaan.

Ivan mengatakan, Otan pertama kali terlihat oleh seorang temannya sedang minum di kanal buatan di atas lahan itu. Sang teman, lanjut Ivan, memberi Otan makan dan membiarkan hewan itu pergi.

Namun, Otan tak mau pergi dan memilih tinggal di sekitar pondok yang dihuni Ivan dan para pekerja perkebunan lainnya. "Hampir sepekan orang utan itu berkeliaran di lokasi kerja kami. Pergi sebentar lalu datang lagi bahkan dia ikut menginap di pondok pekerja. Kami beri dia makan nasi campur gula karena tidak ada buah-buahan di lokasi kerja," ujar Ivan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Merasa iba melihat orangutan cilik itu, Ivan kemudian memutuskan membawa hewan itu pulang. Di kediamannya, Ivan dan keluarganya merawat serta memmberi makan orangutan itu dengan penuh kasih sayang. Bahkan, keluarga Ivan juga yang menamai bayi orangutan itu Otan.

Meski menyayangi Otan, Ivan kemudian khawatir akan kondisi hewan itu karena perawatan yang diberikan keluarganya sangat terbatas. Ahirnya, Ivan memilih melaporkan temuannya itu ke polisi.

"Otan saya bawa ke rumah persis sepekan lalu. Begitu sampai saya lapor ke polsek karena tak tahu harus lapor kemana lagi. Ada saudara coba cari informasi soal ke mana orangutan ini harus diserahkan. Kasihan kalau terlalu lama di rumah kami tak tahu cara merawat dia," ujar Ivan.


Sepekan berlalu setelah laporan Ivan ke Polsek Ambawang, barulah Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) bergerak. Itupun setelah kisah Otan dimuat di halaman satu salah satu media lokal, Tribun Pontianak.

Aparat polisi membawa sejumlah wartawan datang ke kediaman Ivan untuk menyaksikan serah terima Otan kepada BKSDA. "Kemarin ada paman yang bekerja di kepolisian menelepon wartawan untuk datang ke sini. Hanya satu wartawan yang datang dari Tribun Pontianak," kata Ivan.

Suasana haru tercipta saat Ivan menyerahkan Otan kepada BKSDA. Bayi orangutan itu mencengkeram erat Ayu, istri Ivan, seorang tak mau dipisahkan dari orang yang merawatnya.

Setelah berbagai cara untuk membujuk Otan tak berhasil, akhirnya petugas BKSDA harus sedikit memaksa Otan agar lepas dari gendongan Ayu untuk dimasukkan ke dalam kandang yang sudah disiapkan di atas mobil milik Polisi Kehutanan.

"Selama di rumah dia nggak pernah di kandang. Otan bebas berkeliaran di dalam rumah. Kami makan dia ikut makan, kalau terlambat diberi makan dia menangis. Kalau lihat kami nonton televisi, dia juga berbaring ikut menonton," kenang Ayu.

Sementara itu, Koordinator Komunikasi WWF Indonesia Program Kalimantan Barat, Syahirsyah mengatakan pihaknya belum bisa memastikan jenis individu Otan. Namun, ujar Syahirsyah, jika dilihat dari persebarannya, bayi orangutan itu kemungkinan adalah jenis Pongo pygmaeus wrumbi.

“Secara visual belum bisa dipastikan jenis detailnyanya apakah Pongo pygmaeus pygmaues atau Pongo pygmaeus wrumbi, karena harus dilakukan tes DNA terlebih dahulu. Tapi jika dilihat dari persebarannya, kemungkinan individu orangutan ini jenis wrumbi” ujar Syahirsyah.

Dia menambahkan, bayi orangutan berumur kurang dari satu tahun biasanya tidak akan pernah lepas dari induknya karena masih menyusui. "Seharusnya dia bersama induknya, karena sang induk tak mungkin melepas anaknya dalam usia semuda itu," tambah dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Regional
Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Regional
Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Regional
Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Regional
Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Regional
Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X