Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tanah Bergerak di Brebes Rusak Puluhan Rumah, Warga Butuh Lahan Relokasi

Kompas.com - 31/03/2024, 08:00 WIB
Tresno Setiadi,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

BREBES, KOMPAS.com - Bencana tanah bergerak yang memporak-porandakan puluhan rumah warga dan infrastruktur lainnya masih terjadi di Dukuh Limbangan, Desa Sridadi, Kecamatan Sirampog, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

Hingga Sabtu (30/3/2023), sedikitnya sudah 80 rumah dilaporkan rusak. Dari sebelumnya 76 rumah rusak akibat bencana tanah bergerak yang pertama kali terjadi cukup parah pada 3 Maret 2024 lalu.

Bencana tersebut juga sudah menghancurkan jalan beton perkampungan Dukuh Limbangan hingga tidak bisa dilalui.

Baca juga: Beras Mahal, Petani di Demak Pungut Gabah Busuk untuk Konsumsi

Kepala Desa Sridadi, Sudiryo mengatakan, tanah bergerak di wilayahnya tersebut telah menyebabkan 259 jiwa dari 99 kepala keluarga (KK) harus meninggalkan rumahnya karena tak lagi bisa ditempati. 

"Pergeseran tanah masih terjadi, bahkan jalan desa yang terbuat dari beton juga sudah tak bisa dilalui, karena rusak parah," kata Sudiryo kepada wartawan, Sabtu (30/3/2024).

Bahkan, posko pengungsian juga sudah sepi. Warga yang terdampak lebih memilih mengungsi sementara ke rumah kerabatnya di luar desa.

Meski masih ada juga sebagian kecil warga yang menempati hunian sementara (huntara) di pedukuhan Limbangan Kulon yang juga daerah rawan bencana tanah bergerak.

Baca juga: Banjir di Jalur Pantura Demak-Kudus Mulai Surut, Truk dan Bus Kucing-kucingan dengan Polisi


Warga memilih mengungsi

Intensitas hujan tinggi hingga meluapnya beberapa sungai di Kabupaten Brebes, Jawa Tengah membuat banjir meluas hingga wilayah perkotaan, Selasa (27/2/2024).  (Dok. BPBD Brebes)Kompas.com/ Tresno Setiadi Intensitas hujan tinggi hingga meluapnya beberapa sungai di Kabupaten Brebes, Jawa Tengah membuat banjir meluas hingga wilayah perkotaan, Selasa (27/2/2024). (Dok. BPBD Brebes)

Oleh karena itu, warga masih berharap bisa direlokasi ke tempat yang aman. Atau adanya pemberian lahan di tempat yang aman dari bencana agar bisa dibangun rumah ulang.

"Pemprov Jateng bisa membantu pembangunan rumah tapi syaratnya harus ada lahannya dulu. Ini yang sedang kami pikirkan," kata Sudiryo.

Salah satu warga, Santoso (60) mengaku, saat ini ia dan keluarganya terpaksa sementara mengungsi di lokasi terdekat yang lebih aman.

Baca juga: Fenomena Tanah Bergerak, Kenapa Bisa Terjadi?

Sedangkan anaknya yang sudah berkeluarga yang sebelumnya tinggal serumah kini mengungsi di rumah keponakannya di Kabupaten Pemalang.

"Saya ada dua KK, bersama anak yang sudah berkeluarga. Sementara anak saya bersama keluarganya mengungsi di rumah saudara di Pemalang," ungkap Santoso.

Sementara itu, untuk meringankan warga terdampak saat bulan Ramadhan ini, berbagai bantuan datang mengalir. Salah satunya dari seorang dermawan asal kota Brebes, Purwanto.

"Kita memang rutin berbagi pada bulan Ramadhan. Jadi ini kepedulian kami untuk berbagi meringankan beban warga yang terdampak bencana," kata Purwanto yang mengaku membagikan 1.000 paket sembako.

Baca juga: Keluh Suriyah, Diterjang Banjir Demak Dua Kali, Rumah Kayu Busuk, Kasur Satu-satunya Hanyut

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Umat Buddha di Candi Borobudur Lantunkan Doa Perdamaian Dunia, Termasuk untuk Palestina

Umat Buddha di Candi Borobudur Lantunkan Doa Perdamaian Dunia, Termasuk untuk Palestina

Regional
Pasangan Sesama Jenis Menikah di Halmahera Selatan Ditangkap, Polisi: Antisipasi Amukan Warga

Pasangan Sesama Jenis Menikah di Halmahera Selatan Ditangkap, Polisi: Antisipasi Amukan Warga

Regional
Bentrokan Warga di Kupang, 3 Rumah Rusak, 2 Sepeda Motor Rusak dan Sejumlah Orang Luka

Bentrokan Warga di Kupang, 3 Rumah Rusak, 2 Sepeda Motor Rusak dan Sejumlah Orang Luka

Regional
Deklarasi Maju Pilkada Lombok Barat, Farin-Khairatun Naik Jeep Era Perang Dunia II

Deklarasi Maju Pilkada Lombok Barat, Farin-Khairatun Naik Jeep Era Perang Dunia II

Regional
Begal Meresahkan di Semarang Dibekuk, Uangnya untuk Persiapan Pernikahan

Begal Meresahkan di Semarang Dibekuk, Uangnya untuk Persiapan Pernikahan

Regional
Resmikan Co-working Space BRIN Semarang, Mbak Ita Sebut Fasilitas Ini Akan Bantu Pemda

Resmikan Co-working Space BRIN Semarang, Mbak Ita Sebut Fasilitas Ini Akan Bantu Pemda

Kilas Daerah
Penertiban PKL di Jambi Ricuh, Kedua Pihak Saling Lapor Polisi

Penertiban PKL di Jambi Ricuh, Kedua Pihak Saling Lapor Polisi

Regional
Pria di Kudus Aniaya Istri dan Anak, Diduga Depresi Tak Punya Pekerjaan

Pria di Kudus Aniaya Istri dan Anak, Diduga Depresi Tak Punya Pekerjaan

Regional
Setelah PDI-P, Ade Bhakti Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada di PSI

Setelah PDI-P, Ade Bhakti Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada di PSI

Regional
Soal 'Study Tour', Bupati Kebumen: Tetap Dibolehkan, tapi...

Soal "Study Tour", Bupati Kebumen: Tetap Dibolehkan, tapi...

Regional
Ingin Bantuan Alat Bantu Disabilitas Merata, Mas Dhito Ajak Warga Usulkan Penerima Bantuan

Ingin Bantuan Alat Bantu Disabilitas Merata, Mas Dhito Ajak Warga Usulkan Penerima Bantuan

Regional
Anak Wapres Ma'ruf Amin Maju Pilkada Banten 2024

Anak Wapres Ma'ruf Amin Maju Pilkada Banten 2024

Regional
Gagal Jadi Calon Perseorangan di Pangkalpinang, Subari Lapor Bawaslu

Gagal Jadi Calon Perseorangan di Pangkalpinang, Subari Lapor Bawaslu

Regional
Kain Gebeng, Kain Khas Ogan Ilir yang Nyaris Punah

Kain Gebeng, Kain Khas Ogan Ilir yang Nyaris Punah

Regional
Bocah SD di Baubau Terekam CCTV Mencuri Kotak Amal, Uangnya untuk Beli Makan

Bocah SD di Baubau Terekam CCTV Mencuri Kotak Amal, Uangnya untuk Beli Makan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com