Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jatuh Sakit Usai Diancam saat Pembakaran Kotak Suara, Ketua KPPS di Bima Meninggal Jelang PSU

Kompas.com - 24/02/2024, 22:51 WIB
Junaidin,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

BIMA, KOMPAS.com - Ketua Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di TPS 07 Desa Parado Rato, Kecamatan Parado, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), Syamsurizal (24) dinyatakan meninggal dunia sehari menjelang Pemungutan Suara Ulang (PSU).

Warga Desa Parado Rato itu meninggal setelah beberapa hari menjalani perawatan intensif di rumah sakit umum, tepatnya pada Jumat (23/2/2024) sekitar pukul 18.00 wita.

Korban diduga jatuh sakit karena mengalami trauma setelah diancam menggunakan senjata tajam saat pembakaran TPS dan kotak suara terjadi pada Rabu (14/2/2024) malam.

Baca juga: 2 Orang Pelaku Pembakaran 68 Kotak Suara di Bima Positif Narkoba

"Dibilang trauma karena kebetulan pada saat insiden itu dia jatuh sakit, dia Ketua KPPS 07 Desa Parado Rato," kata Ketua PPK Parado, Muslan saat dikonfirmasi, Sabtu (24/2/2024).

Muslan mengatakan, korban sempat menjalani perawatan mandiri di rumah, tetapi karena kondisinya memburuk sehingga dibawa ke rumah sakit.

Setelah beberapa hari dirawat kondisinya tak menunjukkan perubahan hingga kemudian dinyatakan meninggal dunia.

Almarhum kini dimakamkan di Tempat Permakaman Umum (TPU) Desa Parado Rato, tepat pada hari pemungutan suara ulang di wilayah tersebut.

"Meninggal sore kemarin dan hari ini langsung dimakamkan," ujarnya.

Sementara itu, warga setempat, Ahmad mengungkapkan, saat insiden pembakaran TPS dan kotak suara itu terjadi korban sempat mendapat ancaman karena bersikeras mengamankan kotak suara.

Namun karena banyaknya massa yang datang, hanya sebagian kecil kotak suara yang berhasil diselamatkan, sedangkan sisanya ludes dibakar.

"Dia sempat berusaha mengamankan, tapi dia sempat diancam pakai sajam, apakah pengaruh dari itu sakitnya saya tidak tahu," kata Ahmad.

Tumor otak

Sebelum insiden pembakaran kotak suara itu terjadi, lanjut dia, kondisi korban sehat dan beraktivitas seperti biasa.

Setelah jatuh sakit dan dinyatakan meninggal baru kemudian diketahui bahwa korban memiliki riwayat penyakit tumor otak.

"Tumor otak diketahui kemarin setelah dirawat dan meninggal dunia," jelasnya.

Humas Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bima, Muhammad Akbar membenarkan bahwa Syamsurizal meninggal saat menjalani perawatan.

Baca juga: Buntut Pembakaran 68 Kotak Suara, 34 TPS di Bima Bakal Pemungutan Suara Ulang

Menurut dia, sebelum dirujuk ke rumah sakit pada Rabu (21/2/2024), korban sempat dirawat di klinik Ars Syafi Kota Bima.

Setelah dilakukan pemeriksaan mendalam oleh tim medis RSUD Bima, diketahui bahwa korban memiliki riwayat penyakit kronis berupa tumor otak yang sudah lama dideritanya.

Karena beban kerja yang berat selama menjadi anggota KPPS, kondisi kesehatannya menurun hingga akhirnya jatuh sakit dan meninggal pada Jumat (23/2/2024).

"Pasien meninggal kemarin sore. Iya dicurigai tumor otak," kata Akbar saat dikonfirmasi melalui pesan WhatsApp, Sabtu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kecelakaan Karambol Terjadi di Magelang, Libatkan 5 Kendaraan, Seorang Sopir Truk Terjepit

Kecelakaan Karambol Terjadi di Magelang, Libatkan 5 Kendaraan, Seorang Sopir Truk Terjepit

Regional
Viral, Mahasiswa Undip Diduga Lakukan Pelecehan Seksual, Pihak Kampus Selidki

Viral, Mahasiswa Undip Diduga Lakukan Pelecehan Seksual, Pihak Kampus Selidki

Regional
Mengintip Kemeriahan Festival Balon Udara Tambat di Pekalongan

Mengintip Kemeriahan Festival Balon Udara Tambat di Pekalongan

Regional
Pembangunan Tol Pejagan-Cilacap Dinilai Jadi Solusi Kemacetan Jalur Ajibarang-Bumiayu

Pembangunan Tol Pejagan-Cilacap Dinilai Jadi Solusi Kemacetan Jalur Ajibarang-Bumiayu

Regional
Pastikan ASN Bertugas Usai Cuti Lebaran, Pj Gubernur Sumsel Lakukan Sidak ke Sejumlah OPD 

Pastikan ASN Bertugas Usai Cuti Lebaran, Pj Gubernur Sumsel Lakukan Sidak ke Sejumlah OPD 

Regional
Warga Perbatasan RI-Timor Leste Serahkan 230 Senjata Api Rakitan kepada TNI

Warga Perbatasan RI-Timor Leste Serahkan 230 Senjata Api Rakitan kepada TNI

Regional
Ajang Silaturahmi, Pacuan Kuda Jadi Tradisi Warga Kebumen Saat Lebaran

Ajang Silaturahmi, Pacuan Kuda Jadi Tradisi Warga Kebumen Saat Lebaran

Regional
Pasca-lebaran, Harga Bawang Merah di Semarang Tembus Rp 70.000 Per Kg

Pasca-lebaran, Harga Bawang Merah di Semarang Tembus Rp 70.000 Per Kg

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Regional
Heboh Dugaan Dosen Jadi Joki Mahasiswa S2, Fisip Untan Bentuk Tim Investigasi

Heboh Dugaan Dosen Jadi Joki Mahasiswa S2, Fisip Untan Bentuk Tim Investigasi

Regional
Soal Mayat Wanita Tertutup Plastik dengan Leher Terikat Sabuk Bela Diri, Polisi: Masih Penyelidikan

Soal Mayat Wanita Tertutup Plastik dengan Leher Terikat Sabuk Bela Diri, Polisi: Masih Penyelidikan

Regional
Gunung Ruang di Sulawesi Utara Alami Erupsi, Status Naik Jadi Siaga

Gunung Ruang di Sulawesi Utara Alami Erupsi, Status Naik Jadi Siaga

Regional
Kasus Kematian Mertua dengan Skenario Begal di Kendari, Diotaki Menantu Sendiri

Kasus Kematian Mertua dengan Skenario Begal di Kendari, Diotaki Menantu Sendiri

Regional
Banjir Bandang di Muratara, Satu Warga Dilaporkan Hanyut

Banjir Bandang di Muratara, Satu Warga Dilaporkan Hanyut

Regional
Megawati Serahkan Amicus Curiae Terkait Sengketa Pilpres ke MK, Gibran: Saya Belum Baca

Megawati Serahkan Amicus Curiae Terkait Sengketa Pilpres ke MK, Gibran: Saya Belum Baca

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com