Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Orang Rimba yang Ikut Pemilu "Tersesat" di Kertas Suara

Kompas.com - 14/02/2024, 17:46 WIB
Suwandi,
Reni Susanti

Tim Redaksi

JAMBI, KOMPAS.com - Orang Rimba antusias menyalurkan hak suaranya pada pemilu 2024. Namun mereka tersesat di kertas suara lantaran terbatas dalam membaca.

Menurut data Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Jambi, pemilih dari Orang Rimba sebanyak 1.841 orang yang masuk dalam daftar pemilih tetap (DPT). Tersebar di Kabupaten Sarolangun, Merangin, Tebo, dan Batang Hari.

Orang Rimba melakukan pemilihan menyebar di TPS-TPS sekitar lokasi pemukiman mereka bergabung dengan masyarakat desa.

Baca juga: Rokok Mengisap Masa Depan Anak-anak Orang Rimba

 

Orang Rimba yang tinggal di dalam Taman Nasional Bukit Dua Belas dan perkebunan sawit di sekitar Desa Bukit Suban, Kecamatan Air Hitam, Kabupaten Sarolangun, tersebar di 5 TPS.

Orang Rimba telah berdatangan sejak pagi hari guna menyalurkan hak suaranya.

“Di TPS 006 merupakan salah satu TPS yang banyak Orang Rimbanya, jumlah DPT Orang Rimba sekitar 180 pemilih. Namun yang datang memberikan suara sekitar 60 persen,” kata Acep Sutisna, ketua Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) 06 Desa Bukit Suban melalui pesan singkat, Rabu (14/2/2024).

Baca juga: Pemilu 2024 di IKN, Warga: Suara Kami Diminta, tapi Tidak Pernah Didengarkan

Sebelumnya, Anggota PPS telah menyalurkan Surat Pemberitahuan memilih atau formulir C6 kepada Orang Rimba. Lalu ditindak lanjuti melalui grup WhatsApp RT 38.

Acep menyebutkan banyak faktor yang membuat Orang Rimba tidak menggunakan hak pilihnya. Di antaranya, rendahnya tingkat pendidikan yang berpengaruh pada kemampuan literasi mereka dalam pemilu.

“Dalam pencoblosan, Orang Rimba yang tidak bisa membaca dapat didampingi oleh anggota keluarga berdasarkan rapat di KPU kemarin,” kata Acep.

Menggunakan hak suara bagi Orang Rimba bukan perkara mudah. Pasalnya pemilu kali ini juga bertepatan dengan musim buah.

Hampir seluruh Orang Rimba tinggal jauh ke dalam rimba untuk memanen buah-buah yang matang. Hal ini juga menjadi salah satu faktor alpanya beberapa pemilih di TPS.

Bagi Orang Rimba yang mengikuti Pemilu, mereka harus mengalokasikan waktu untuk bermalam di dekat desa dan mencoblos. Lalu kemudian masuk ke dalam rimba untuk panen buah kembali.

“Ake keluar sebentar untuk pemilu, nanti belik lagi,” kata Meluring (32) di pondoknya yang berada di dalam Taman Nasional dalam rilis.

Ini adalah kali ketiga Meluring ikut dalam pemilu. Pada pemilihan kali ini Meluring mengaku sudah memilih salah seorang calon presiden.

Sebelum akhirnya memilih satu nama, Meluring telah mengetahui mengenai kandidiatnya melalui tontonan televisi ketika ia berkunjung ke desa terdekat dan dari konten sosial media.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kisah Unik Haji Indonesia, Gus Addin Tiba-tiba Dibekali 14 Kitab oleh Ulama Besar Arab Saudi

Kisah Unik Haji Indonesia, Gus Addin Tiba-tiba Dibekali 14 Kitab oleh Ulama Besar Arab Saudi

Regional
Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Pagi Ini, Abu Mengarah ke 5 Desa

Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Pagi Ini, Abu Mengarah ke 5 Desa

Regional
Ayah Bunuh Anak di Banten Berubah Tertutup Sejak 6 Bulan Terakhir, Pelaku Sempat Minta Digorok

Ayah Bunuh Anak di Banten Berubah Tertutup Sejak 6 Bulan Terakhir, Pelaku Sempat Minta Digorok

Regional
[POPULER NUSANTARA] Wali Nikah Tonjok Pengantin Pria | Desertir TNI yang Gabung KKB Ditembak Mati

[POPULER NUSANTARA] Wali Nikah Tonjok Pengantin Pria | Desertir TNI yang Gabung KKB Ditembak Mati

Regional
Tanggul Rob Tambaklorok Semarang, 'Si Penyelamat' Ekonomi Warga yang Masih Perlu Diperkuat

Tanggul Rob Tambaklorok Semarang, "Si Penyelamat" Ekonomi Warga yang Masih Perlu Diperkuat

Regional
Banyak Warga Tak Mampu di Pedukuhan Demangan Tegal Berkurban, Ada yang Sengaja Pelihara Kambing untuk Idul Adha

Banyak Warga Tak Mampu di Pedukuhan Demangan Tegal Berkurban, Ada yang Sengaja Pelihara Kambing untuk Idul Adha

Regional
Kapolda Kalbar Akan Pecat Anggota yang Terlibat Judi Online

Kapolda Kalbar Akan Pecat Anggota yang Terlibat Judi Online

Regional
5 Sate Daging Sapi Khas Indonesia dan Kisah Menarik di Baliknya

5 Sate Daging Sapi Khas Indonesia dan Kisah Menarik di Baliknya

Regional
Seorang Wanita Tewas Terjatuh dari Lantai 3 Bangunan Gym, Diduga Terpental dari 'Treadmill'

Seorang Wanita Tewas Terjatuh dari Lantai 3 Bangunan Gym, Diduga Terpental dari "Treadmill"

Regional
Polres Sukabumi Ungkap Kronologi Kecelakaan yang Tewaskan Pelajar

Polres Sukabumi Ungkap Kronologi Kecelakaan yang Tewaskan Pelajar

Regional
Kronologi Penemuan Mayat Bayi di Sragen, Berawal dari Pemilik Rumah yang Alami Pendarahan

Kronologi Penemuan Mayat Bayi di Sragen, Berawal dari Pemilik Rumah yang Alami Pendarahan

Regional
Sumbar Siapkan Lahan 3,8 Hektar untuk Relokasi Warga Terdampak Bencana

Sumbar Siapkan Lahan 3,8 Hektar untuk Relokasi Warga Terdampak Bencana

Regional
Pemkot Jambi Jamin Penyelesaian Sengketa Lahan SD Negeri 212

Pemkot Jambi Jamin Penyelesaian Sengketa Lahan SD Negeri 212

Regional
Penemuan Mayat Bayi di Sragen, Terbungkus Mantel dengan Kondisi Leher Terjerat Kain di Dapur Rumah

Penemuan Mayat Bayi di Sragen, Terbungkus Mantel dengan Kondisi Leher Terjerat Kain di Dapur Rumah

Regional
Terpeleset Saat Memancing, Dua Pemuda Tewas Tenggelam di Embung

Terpeleset Saat Memancing, Dua Pemuda Tewas Tenggelam di Embung

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com