Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Warga Australia Aniaya Warga di Simeulue Aceh

Kompas.com - 28/04/2023, 14:34 WIB
Daspriani Y Zamzami,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

BANDA ACEH, KOMPAS.com – Seorang WNA asal Australia, Risby Jones (23) diamuk warga, setelah diketahui menganiaya dan melukai, Edi Ron (39), warga desa Lantik, Kecamatan Teupah Barat, Kabupaten Simeulue, Kamis (27/4/2023) dini hari. Risby Jones pun kini sudah diamankan oleh pihak kepolisian.

Edi Ron dilarikan ke RSUD Simeulue, dan mendapat 50 jahitan pada pergelangan kaki kanan, serta diduga ada urat tumit kaki putus dan tulang retak.

"Kejadiannya semalam, luka kaki saya dijahit 50 jahitan, dan tulang tumit saya retak", ujar Edi Ron yang masih dirawat instensif di RSUD Simeulue, saat ditemui staf Kesbangpol Simeulue, Kamis.

Baca juga: Anggota Densus 88 Bripda Dhendri yang Tewas Ditusuk WNA Uzbekistan Dimakamkan di Sleman

Nota Dinas (ND) Direktur RSUD Simeulue, Nadir Fuadi via pesan pendek WhatsApp menyebutkan, pasien dirujuk dari puskesmas dengan keluhan luka robek di bagian bawah mata kaki kanan setelah dilempar sepeda motor ke bagian kaki dan diduga terkena gir sepeda motor.

"Kami sekeluarga meminta tanggung jawab dari turis itu. Sebab kami mendapat keterangan dari dokter, supaya kembali sembuh, maka suami saya tidak diperbolehkan bergerak selama tiga bulan. Maka selama tiga bulan untuk kebutuhan hidup kami dan anak-anak kami, harus menjadi tanggug jawab pelaku", kata Eri Saljuna, istri korban.

Kesaksian warga menyebutkan, awalnya ada dua warga yang hendak berbelanja pada salah satu kedai yang ada di desanya. Namun dalam perjalanan, tiba-tiba dikagetkan kemunculan sosok manusia tanpa berbusana dari dalam parit di pinggir ruas jalan umum, yang menghubungkan sejumlah Kecamatan yang ada di Pulau Simeulue.

Kemudian karena ketakutan, kedua warga mempercepat laju kendaraannya menuju salah satu warung kopi yang masih buka melayani konsumen. Ternyata, sosok tanpa busana tersebut adalah seorang turis asing yang menginap di Moonbeach Resort, yang ada di Pantai Desa Lantik, Kecamatan Teupah Barat.

Pelaku yang kemudian diidentifikasi bernama Risby Jones sempat memukul bahu kanan Edi Ron dan belum puas, pelaku menemukan satu unit kendaraan roda dua yang parkir di lokasi.

Pelaku mengangkat bagian belakang motor jenis Honda Beat itu, kemudian menghantamkannya ke tubuh korban, melukai tubuh korban pada bagian kaki. Setelah melukai korban lalu pelaku memukul dinding warung kopi, sehingga spontan memancing emosi warga.

Baca juga: Viral, Video WNA dan Warga Adu Jotos di Ubud, Ini Kata Polda Bali

Warga yang ada di lokasi langsung mengejar dan meneriaki pelaku orang gila, apalagi mengetahui pelaku tidak berbusana. Pelaku berhasil ditangkap, dan langsung diserahkan kepada polisi dan tentara yang tiba di lokasi kejadian.

Belum diketahui apa penyebab turis asing tersebut melakukan tindak kriminal pemukulan terhadap warga tersebut.

Kapolres Simeulue, AKBP Jatmiko melalui Kapolsek Teupah Barat Iptu Sutrimansyah mengatakan, peristiwa penganiayaan terhadap warga Desa Lantik yang dilakukan oleh WNA tersebut terjadi pada Kamis sekitar pukul 00.15 WIB.

"Pelaku menganiaya Edi Ron, seorang nelayan asal Desa Lantik, sehingga menyebabkan korban mengalami luka di bagian tumit dengan 50 jahitan dan patah tulang," ujar Kapolsek Iptu Sutrimansyah.

Kapolsek menjelaskan, saat membuat keributan pelaku tidak mengenakan pakaian dan mengganggu masyarakat yang lewat di jalan raya desa dan mengejar, serta memukul warga yang melintas di sekitarnya.

Baca juga: Bripda Dhendri, Anggota Densus 88 yang Ditusuk WNA Uzbekistan Meninggal Dunia

Petugas kemudian mengamankan pelaku dan mengidentifikasinya sebagai WNA bernama Risby-Jones Bodhi Mani.

"Sementara itu, pelaku Risby Jones sudah diamankan di Polsek Teupah Barat untuk dieriksa dan dimintai keterangannya," ungkap Kapolsek, via layanan pesan singkat Whatsapp, jumat (28/04/2023)

Kapolsek Teupah Barat juga memastikan bahwa pihak kepolisian akan menindaklanjuti kasus ini sesuai dengan hukum yang berlaku.

Hal ini juga diharapkan dapat menjadi pelajaran bagi pelaku, tidak ada alasan untuk melakukan kekerasan atau merugikan orang lain, terlebih di wilayah yang bukan tempat tinggalnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Viral Video 4 Wanita dan Satu Polisi Merokok Sambil Konsumsi Miras, Diduga di Mapolres Sikka

Viral Video 4 Wanita dan Satu Polisi Merokok Sambil Konsumsi Miras, Diduga di Mapolres Sikka

Regional
Pilkada Demak, PPP Bakal Usung 3 Nama, Baru Satu yang Ambil Formulir

Pilkada Demak, PPP Bakal Usung 3 Nama, Baru Satu yang Ambil Formulir

Regional
Selundupkan Benih Lobster Senilai Rp 15,9 Miliar, 2 Pelaku Ditangkap

Selundupkan Benih Lobster Senilai Rp 15,9 Miliar, 2 Pelaku Ditangkap

Regional
Pemprov Jateng Buka Magang Jepang Tanpa Kuota Pendaftar, Ini Perinciannya

Pemprov Jateng Buka Magang Jepang Tanpa Kuota Pendaftar, Ini Perinciannya

Regional
Napi Anak Pembunuh Polisi Ungkap Caranya Kabur dari Lapas

Napi Anak Pembunuh Polisi Ungkap Caranya Kabur dari Lapas

Regional
Bus Rombongan Perangkat Desa Kecelakaan di Tol Tangerang Merak, 8 Luka-luka

Bus Rombongan Perangkat Desa Kecelakaan di Tol Tangerang Merak, 8 Luka-luka

Regional
Siswa Kelas 9 Tewas saat Camping di Bumi Perkemahan Sekipan Karanganyar

Siswa Kelas 9 Tewas saat Camping di Bumi Perkemahan Sekipan Karanganyar

Regional
Lokasi Pencarian Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar Diperluas

Lokasi Pencarian Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar Diperluas

Regional
Etik Suryani dan Agus Santoso Kembalikan Formulir Pendaftaran Calon Bupati Sukoharjo

Etik Suryani dan Agus Santoso Kembalikan Formulir Pendaftaran Calon Bupati Sukoharjo

Regional
Kisah Para Relawan yang Tinggalkan Pekerjaan untuk Bantu Korban Banjir di Sumbar, Sebut Panggilan Hati

Kisah Para Relawan yang Tinggalkan Pekerjaan untuk Bantu Korban Banjir di Sumbar, Sebut Panggilan Hati

Regional
Sempat Alami Keterlambatan di 5 Hari Pertama, Penerbangan Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Mulai Lancar

Sempat Alami Keterlambatan di 5 Hari Pertama, Penerbangan Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Mulai Lancar

Regional
Angkutan Kota Salatiga Terbakar saat Parkir di Depan Ruko

Angkutan Kota Salatiga Terbakar saat Parkir di Depan Ruko

Regional
Hari Jadi Ke-78 Sumsel, Pemprov Serahkan Berbagai Bantuan untuk Panti Asuhan hingga Ponpes 

Hari Jadi Ke-78 Sumsel, Pemprov Serahkan Berbagai Bantuan untuk Panti Asuhan hingga Ponpes 

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Selasa 21 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Selasa 21 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
DPC PDI-P Kota Yogyakarta Perpanjang Penjaringan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota

DPC PDI-P Kota Yogyakarta Perpanjang Penjaringan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com