Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PLN Kerahkan 1.597 Personel Amankan Pasokan Listrik di Maluku Jelang Nataru

Kompas.com - 20/12/2022, 15:17 WIB
Rahmat Rahman Patty,
Krisiandi

Tim Redaksi

AMBON, KOMPAS.com - PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Maluku dan Maluku Utara (UIW MMU) siap menjaga pasokan listrik perayaan Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 di Maluku dan Maluku Utara.

Untuk menjaga kondisi kelistrikan di dua wilayah tersebut tetap normal PLN wilayah Maluku dan Maluku Utara akan menyiagakan sebanyak 1.597 personel.

General Manager PLN UIW Maluku-Maluku Utara, Awat Tuhuloula mengatakan ribuan personel yang tergabung dalam Tim Siaga Nataru 2023 tersebut mulai disiagakan pada 19 desember 2022 kemarin hingga 4 Januari 2023 mendatang.

Baca juga: Nataru, Anak Usia 6-12 Tahun yang Belum Vaksin Covid-19 Bisa Naik Kereta Api

“Sesuai arahan Bapak Dirut PLN bahwa diharapkan tidak ada satu pun kegiatan ibadah yang terganggu pelayanan kelistrikannya," kata Awat kepada wartawan di Ambon, Selasa (20/12/2022).

"Tidak ada satu pun gereja, tidak ada satu pun rumah sakit, tidak ada satu pun fasilitas umum tidak ada satu pun pusat-pusat kegiatan yang terganggu pasokan listriknya selama perayaan natal dan tahun baru 2023 ini. Dan itu juga menjadi prioritas kami,” lanjut Awat.

Dia mengungkapkan terdapat 38 titik pengamanan Natal dan Tahun Baru yang tersebar di Maluku dan Maluku Utara. Rincinya, di provinsi Maluku sebanyak 24 titik dan Maluku Utara sebanyak 14 titik. Puluhan titik itu akan menjadi fokus pengamanan khususnya rumah ibadah.

“Sebagai bentuk pengamanan pasokan kelistrikan juga, kami menyiagakan 5 unit uninterrutible power supply (UPS), 29 Unit Gardu Bergerak (UGB) dan 32 Unit Genset,” katanya.

Menurutnya, kondisi kelistrikan di Maluku dan Maluku Utara sendiri saat ini memiliki 111 sistem isolated dengan total Daya Mampu sebesar 322,59 Mega Watt (MW) dan Beban Puncak sebesar 227,53 MW.

Sehingga terdapat cadangan daya mencapai 95,05 MW yang tersebar di Provinsi Maluku sebanyak 64 sistem dan di Provinsi Maluku Utara sebanyak 46 sistem.

Dia merinci untuk sistem kelistrikan Ambon saat ini memiliki Daya Mampu sebesar 77,85 MW dengan Beban Puncak 55,61 MW.

Ssehingga terdapat Cadangan Daya sebesar 22,24 MW. Sedangkan untuk sistem kelistrikan Ternate-Tidore memiliki Daya Mampu sebesar 54,92 MW dengan Beban Puncak 38,82 MW, sehingga terdapat Cadangan Daya 16,10 MW.

Lebih lanjut Awat juga menyampaikan, pada perayaan Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 ini pun diproyeksikan beban kelistrikan akan lebih tinggi jika dibandingkan tahun sebelumnya. Seperti di sistem Ambon sendiri diproyeksikan Beban Puncak mencapai 62 hingga 63 MW.

“Namun perlu kami sampaikan bahwa ketersediaan daya listrik di pembangkit dipastikan cukup”, tuturnya.

Baca juga: Penumpang Bandara Lombok Diprediksi Naik 48 Persen Saat Nataru 2023

Guna memberikan kenyamanan para pengguna kendaraan listrik, PLN juga menyiagakan dua Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) yang berada di Ambon dan Ternate.

Selain itu, PLN juga telah menyiapkan keandalan pasokan listrik dengan melakukan assesment dan pemeliharaan preventif pada instalasi pembangkit, transmisi maupun jaringan distribusi.

“Selama masa siaga Nataru 2023 ini PLN melakukan pembatasan terhadap pekerjaan pemeliharaan, kecuali kondisi emergency. Kami menghimbau kepada pelanggan apabila terdapat gangguan kelistrikan di sekitarnya agar segera melaporkan melalui aplikasi PLN Mobile,” katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Terungkap Motif Pria Bacok Pacar Anaknya hingga Tewas, Sakit Hati Putrinya Dilecehkan

Terungkap Motif Pria Bacok Pacar Anaknya hingga Tewas, Sakit Hati Putrinya Dilecehkan

Regional
Malam Ini Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Lagi, Semburkan Abu Tebal 900 Meter

Malam Ini Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Lagi, Semburkan Abu Tebal 900 Meter

Regional
Sejarah Kabupaten Semarang

Sejarah Kabupaten Semarang

Regional
Sudah Berkeluarga, Oknum Guru di Bengkulu Tega Cabuli Siswinya Sendiri

Sudah Berkeluarga, Oknum Guru di Bengkulu Tega Cabuli Siswinya Sendiri

Regional
Lewat Inovasi Penanganan Stunting, Pemkot Semarang Raih Penghargaan Pelayanan Publik dari PBB

Lewat Inovasi Penanganan Stunting, Pemkot Semarang Raih Penghargaan Pelayanan Publik dari PBB

Kilas Daerah
6 Venue Event Populer di Kota Tangerang, Cocok untuk Segala Acara

6 Venue Event Populer di Kota Tangerang, Cocok untuk Segala Acara

Regional
Bayi Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan di Depan Kapel Ende

Bayi Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan di Depan Kapel Ende

Regional
Status Tanggap Darurat Bencana Erupsi Gunung Lewotobi Laki-laki Diperpanjang

Status Tanggap Darurat Bencana Erupsi Gunung Lewotobi Laki-laki Diperpanjang

Regional
Ramai soal Judi Online, Kapolda Jateng: Apabila Ada Jajaran yang Terlibat Saya Copot

Ramai soal Judi Online, Kapolda Jateng: Apabila Ada Jajaran yang Terlibat Saya Copot

Regional
Polisi Buru Pria Penghuni Kontrakan Tempat Terapis Ditemukan Tewas Dilakban dan Diikat

Polisi Buru Pria Penghuni Kontrakan Tempat Terapis Ditemukan Tewas Dilakban dan Diikat

Regional
Ribuan Aduan Masuk ke Posko PPDB Jateng, Apa yang Menjadi Keluhan?

Ribuan Aduan Masuk ke Posko PPDB Jateng, Apa yang Menjadi Keluhan?

Regional
Aksi Istri Gunduli Diduga Pelakor di OKI Sumsel, Dilaporkan Korban ke Polisi

Aksi Istri Gunduli Diduga Pelakor di OKI Sumsel, Dilaporkan Korban ke Polisi

Regional
Kaesang Beri Surat Tugas ke Sekar Tandjung untuk Maju ke Pilkada Solo

Kaesang Beri Surat Tugas ke Sekar Tandjung untuk Maju ke Pilkada Solo

Regional
Rumah Penjahit di Salatiga Terbakar, Bahan untuk Seragam Sekolah Ludes

Rumah Penjahit di Salatiga Terbakar, Bahan untuk Seragam Sekolah Ludes

Regional
Update Haji Purworejo 2024: 2 Meninggal di Tanah Suci, Seorang Lainnya Dirawat di Arab Saudi

Update Haji Purworejo 2024: 2 Meninggal di Tanah Suci, Seorang Lainnya Dirawat di Arab Saudi

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com