Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengaku Guru Spiritual, Afrizal Suruh Korbannya Bersetubuh dengan Anak Kandung

Kompas.com - 26/08/2022, 18:32 WIB
Muhamad Syahrial

Editor

KOMPAS.com - Perempuan asal Kecamatan Doro, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, menjadi korban Afrizal (29) yang mengaku sebagai guru spiritual.

Korban yang bermaksud hendak konsultasi dengan Afrizal, justru diminta melakukan hal-hal tidak patut, seperti bersetubuh dengan anak kandungnya, memotong puting payudara, serta menyayat klitorisnya sendiri.

Kronologi kejadian

Kapolres Pekalongan AKBP Arief Fajar Satria mengatakan, korban berkenalan dengan pelaku yang merupakan warga Provinsi Riau itu melalui media sosial Facebook (FB).

"Awalnya bulan Februari 2022, korban bergabung dengan grup Facebook 'Terawang dan Arti Mimpi'," kata Arief, dikutip dari Tribunnews.com, Jumat (26/8/2022).

Tak lama berselang, korban menerima pesan dari pemilik akun FB bernama Fitria yang menyebut aura korban saat itu gelap.

Baca juga: Mengaku Dukun, Pria Ini Suruh Korbannya Berhubungan Intim dengan Anak hingga Mandi Divideokan

Akun Fitria itu pun menyarankan agar korban berkonsultasi dengan "orang pintar" atau guru spiritual bernama Ibu Sri.

"Ibu Sri yang dimaksud adalah tersangka Afrizal. Jadi tersangka menyamar sebagai ibu Sri," ujar Arief.

Korban mengikuti saran tersebut, dia pun mulai berkonsultasi dengan guru spiritual palsu yang mengaku bernama Ibu Sri.

Sang guru spiritual meminta korban untuk melaksanakan ritual pembersihan agar auranya kembali terang.

Adapun cara membersihkan diri yang diminta pelaku adalah korban bersetubuh dengan anak kandungnya sendiri, memotong puting payudara, serta klitorisnya. Pelaku pun meminta korban merekam dan mengirim video semua aktivitas itu kepadanya.

Baca juga: Guru Olahraga di Belitung yang Terekam Kasar pada Murid Dinonaktifkan

"Tersangka mengancam korbannya akan menyebar video tersebut ke media sosial, karena ancaman itu korban mentransfer uang hingga Rp 38 juta karena takut videonya tersebar," terangnya.

Pelaku ditangkap di terminal

Arief menyampaikan, pelaku kini telah ditangkap aparat keamanan di terminal Kota Pekalongan saat diduga akan melarikan diri.

"Dari hasil pemeriksaan, tersangka melakukan aksinya sendirian, kami akan menggali dulu, karena baru kemarin malam kami menangkap tersangka," ujarnya.

Arief pun meminta kepada masyarakat yang menjadi korban lain dari aksi guru spiritual palsu itu untuk segera melapor ke Polres Pekalongan atau Polsek terdekat.

Korban menerima pendampingan

Kepala Bidang Perlindungan Perempuan Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kabupaten Pekalongan, Cicih Eko Atmwati mengaku, pihaknya telah melakukan pendampingan bagi korban.

Baca juga: Korban Pencabulan Guru SD di Lombok Utara Capai 17 Orang, Pelaku Bermodus Minta Siswi Hafalkan Pancasila

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Seorang Perempuan Tewas Tersengat Listrik Jerat Babi Hutan

Seorang Perempuan Tewas Tersengat Listrik Jerat Babi Hutan

Regional
Lapak Pigura di Kota Serang Mulai Banjir Pesanan Foto Prabowo-Gibran

Lapak Pigura di Kota Serang Mulai Banjir Pesanan Foto Prabowo-Gibran

Regional
Cerita Petani di Sumbawa Menangis Harga Jagung Anjlok Rp 2.900 Per Kilogram

Cerita Petani di Sumbawa Menangis Harga Jagung Anjlok Rp 2.900 Per Kilogram

Regional
Takut dan Malu, Siswi Magang di Kupang Melahirkan dan Sembunyikan Bayi dalam Koper

Takut dan Malu, Siswi Magang di Kupang Melahirkan dan Sembunyikan Bayi dalam Koper

Regional
Pemkot Semarang Adakan Nobar Timnas U23 Indonesia Vs Korea Selatan di Balai Kota

Pemkot Semarang Adakan Nobar Timnas U23 Indonesia Vs Korea Selatan di Balai Kota

Regional
Ikuti Arahan Musda, PKS Semarang Akan Mengusung Tokoh di Pilkada 2024

Ikuti Arahan Musda, PKS Semarang Akan Mengusung Tokoh di Pilkada 2024

Regional
Mantan Kepala BPBD Deli Serdang Ditahan, Diduga Korupsi Rp 850 Juta

Mantan Kepala BPBD Deli Serdang Ditahan, Diduga Korupsi Rp 850 Juta

Regional
Peringati Hari Bumi, Kementerian KP Tanam 1.000 Mangrove di Kawasan Tambak Silvofishery Maros

Peringati Hari Bumi, Kementerian KP Tanam 1.000 Mangrove di Kawasan Tambak Silvofishery Maros

Regional
Dinas Pusdataru: Rawa Pening Bisa Jadi 'Long Storage' Air Hujan, Solusi Banjir Pantura

Dinas Pusdataru: Rawa Pening Bisa Jadi "Long Storage" Air Hujan, Solusi Banjir Pantura

Regional
Sungai Meluap, Banjir Terjang Badau Kapuas Hulu

Sungai Meluap, Banjir Terjang Badau Kapuas Hulu

Regional
Diduga Korupsi Dana Desa Rp  376 Juta, Wali Nagari di Pesisir Selatan Sumbar Jadi Tersangka

Diduga Korupsi Dana Desa Rp 376 Juta, Wali Nagari di Pesisir Selatan Sumbar Jadi Tersangka

Regional
Gunung Semeru 4 Kali Meletus Pagi Ini

Gunung Semeru 4 Kali Meletus Pagi Ini

Regional
Ban Terbalik, Pencari Batu di Lahat Hilang Terseret Arus Sungai Lematang

Ban Terbalik, Pencari Batu di Lahat Hilang Terseret Arus Sungai Lematang

Regional
Cemburu Istri Hubungi Mantan Suami, Pria di Kabupaten Semarang Cabuli Anak Tiri

Cemburu Istri Hubungi Mantan Suami, Pria di Kabupaten Semarang Cabuli Anak Tiri

Regional
Nasdem dan PKB Silaturahmi Jelang Pilkada di Purworejo, Bahas Kemungkinan Koalisi

Nasdem dan PKB Silaturahmi Jelang Pilkada di Purworejo, Bahas Kemungkinan Koalisi

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com