Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dua Jenis Macan di Sanggabuana Karawang Terekam Kamera Trap

Kompas.com - 10/05/2022, 22:21 WIB
Farida Farhan,
Khairina

Tim Redaksi

 

KARAWANG, KOMPAS.com-Kamera trap yang dipasang oleh Sanggabuana Conservation Foundation berhasil merekam macan kumbang dan macan tutul pada 3 April 2022 lalu, bertepatan dengan Hari Macan Tutul International.

Dari data video rekaman kamera trap SCF, macan tutul jawa dengan pola tutul pertama terekam kamera pada tanggal 22 April 2022 pukul 10.05.54 WIB.

Kemudian, macan tutul jawa pigmen gelap atau macan kumbang terlihat melewati depan kamera trap pada hari yang sama pada pukul 13.13.46 WIB.

Baca juga: Macan Tutul Kembali Mangsa Ternak Warga, Dedi Mulyadi: Siklus Pangan Terganggu

Menurut Uce Sukendar, Kepala Divisi Pelestarian dan Perlindungan Satwa (DPPS) SCF, macan tutul pertama dan macan kumbang tersebut dari analisis kamera dan jejak di lapangan datang berlawanan arah.

Sehingga ada kemungkinan mereka bertemu di jalur yang sama sekitar 1,5 jam setelah macan pertama terekam kamera.

Video macan tutul pertama yang terekam hanya terekam bagian belakang dan ekornya saja, sedangkan video kedua terekam macan kumbang berjalan melewati kamera.

Beberapa video yang tidak utuh ini, menurut Uce, karena kesalahan settingan interval triger kamera.

“Terlalu lama trigernya, jadi macan lewat 3 detik baru kamera merekam, harusnya sepersepuluh detik. Tapi walau bagaimanapun ini penting untuk data kita, untuk menganalisa dan evaluasi. Ada dua individu beda pola atau pigmen ditempat yang sama dan hari yang sama," ujar Bujil, panggilan Uce Sukendar dalam keterangan tertulis kepada Kompas.com, Selasa (10/5/2022).

Baca juga: Ada Belasan Ekor Macan Kumbang Hidup di Pulau Nusakambangan

Bernard T. Wahyu Wiryanta, fotografer dan peneliti satwa liar yang juga Dewan Pembina SCF mengatakan, terekamnya dua individu macan tutul beda pola atau pigmen ini sebagai kabar menggembirakan di “Hari Macan Tutul Internasional”.

Bernard yang sudah meneliti satwa liar di Sanggabuana sejak 2020 ini mengatakan, sejatinya macan tutul adalah karnivora soliter dan tidak berbagi daerah teritorial. Biasanya mereka bertemu ketika musim kawin saja.

“Dengan terekamnya 2 individu berbeda di hari yang sama di tempat yang sama, dan hanya berjarak 3 jam, dari analisa, ini merupakan indikasi sedang terjadi musim berkembangbiak karnivora besar di Sanggabuana. Ini kabar menggembirakan buat kami," kata Bernard.

Seminggu sebelumnya, di tempat yang sama juga terjadi perjumpaan langsung antara warga dan macan tutul betina dengan dua anaknya.

Namun, menurut Bernard, induk yang mengasuh anaknya ini belum terekam kamera, tetapi jejak di lapangan memang mengidikasikan ada jejak dari beberapa individu dengan perbedaan ukuran jejak, jadi bisa dipastikan laporan warga benar.

“Untuk data yang dikirim tim lapangan pagi ini, macan kumbangnya diperkirakan berjenis kelamin jantan, untuk yang tutul belum teridentifikasi. Selain dua ekor macan ini, dari video kiriman Bujil juga terekam beberapa satwa lain seperti burung, luwak dan babi hutan yang merupakan pakan alami macan tutul jawa," terang Bernard.

Baca juga: Jelang Lebaran, Macan Tutul Sanggabuana Turun Gunung Mangsa Ternak Warga

Lokasi kedua macan tutul jawa terekam kamera ini di sebuah puncak gunung di kawasan Pegunungan Sanggabuana yang sempat dibuka jalurnya untuk wisata.

Padahal lokasi ini merupakan teritorial dan lintasan karnivora, juga dua primata endemik. Temuan ini sudah beberapa kali dilaporkan ke Adm Perum Perhutani KPH Purwakarta dan BBKSDA Jabar, dan pihak Perhutani setuju bahwa lokasi lintasan karnivora dan primata ini tidak akan dibuka untuk wisata.

Diketahui, macan tutul jawa dan macan kumbang merupakan satu jenis, sama-sama macan tutul jawa, salah satu dari 9 sub spesies macan tutul atau Panthera pardus.

Sedangkan macan tutul jawa dan macan kumbang (Panthera pardus melas) merupakan macan tutul endemik jawa.

Walaupun merupakan satu sub spesies, tetapi sama seperti sub spesies macan tutul india (Panthera pardus fusca) dan macan tutul indochina (Panthera pardus delacouri), macan tutul jawa kadang mempunyai perbedaan warna yang disebabkan oleh pigmen melanistik, hingga beberapa mempunyai warna lebih gelap, seperti macan kumbang ini yang berwarna hitam. Tapi ketika dilihat dalam jarak dekat, tetap ada pola tutulnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

KPU Tetapkan Kursi DPRD Banyumas, PDI-P Ajukan Penggantian 1 Caleg Terpilih

KPU Tetapkan Kursi DPRD Banyumas, PDI-P Ajukan Penggantian 1 Caleg Terpilih

Regional
Video Viral Perundungan Siswi SD di Ambon, Korban Dicekik dan Ditampar

Video Viral Perundungan Siswi SD di Ambon, Korban Dicekik dan Ditampar

Regional
Bermain Papan, Bocah 7 Tahun di Kalsel Tewas Tenggelam

Bermain Papan, Bocah 7 Tahun di Kalsel Tewas Tenggelam

Regional
Sempat Mangkir, Caleg Terpilih Tersangka TPPO di Sikka Akan Diperiksa Besok

Sempat Mangkir, Caleg Terpilih Tersangka TPPO di Sikka Akan Diperiksa Besok

Regional
Soal Pembatalan Kenaikan UKT, BEM UNS Minta Permendikbud No 2/2024 Dicabut

Soal Pembatalan Kenaikan UKT, BEM UNS Minta Permendikbud No 2/2024 Dicabut

Regional
Disambar Petir, 2 Penambang Timah Tewas

Disambar Petir, 2 Penambang Timah Tewas

Regional
Kasus Siswi SD di Ambon Dirundung Kakak Kelas, Dinas Pendidikan dan Polisi Turun Tangan

Kasus Siswi SD di Ambon Dirundung Kakak Kelas, Dinas Pendidikan dan Polisi Turun Tangan

Regional
6 Caleg PDI-P yang Menang Pileg Undur Diri, KPU Jateng Bakal Klarifikasi ke Pimpinan Parpol

6 Caleg PDI-P yang Menang Pileg Undur Diri, KPU Jateng Bakal Klarifikasi ke Pimpinan Parpol

Regional
Kakek Geyong Hidup di Gubuk Reyot di Kebun Manggarai Timur Seorang Diri

Kakek Geyong Hidup di Gubuk Reyot di Kebun Manggarai Timur Seorang Diri

Regional
Melihat Lanskap Puncak Sindoro dari Minimarket Wonosobo, Mirip Gunung Fuji di Jepang

Melihat Lanskap Puncak Sindoro dari Minimarket Wonosobo, Mirip Gunung Fuji di Jepang

Regional
Cerita 3 Mahasiswi UBL Kuliah Pakai 'Beasiswa' Dana Desa, Lulus IPK 4.0 dan Langsung Kerja di Desa

Cerita 3 Mahasiswi UBL Kuliah Pakai "Beasiswa" Dana Desa, Lulus IPK 4.0 dan Langsung Kerja di Desa

Regional
Pasar Apung 3 Ambon Dibongkar, Pedagang Keluhkan Tak Ada Tempat Berjualan

Pasar Apung 3 Ambon Dibongkar, Pedagang Keluhkan Tak Ada Tempat Berjualan

Regional
Jelang PPDB, Pj Gubernur Jateng: Sudah Bagus Tak Ada Lagi Sekolah Favorit

Jelang PPDB, Pj Gubernur Jateng: Sudah Bagus Tak Ada Lagi Sekolah Favorit

Regional
Pencuri Besi Rel KA di Prabumulih Akhirnya Dibekuk

Pencuri Besi Rel KA di Prabumulih Akhirnya Dibekuk

Regional
Viral, Video Seorang Pria Pukuli Polisi di Pinggir Jalan Pontianak

Viral, Video Seorang Pria Pukuli Polisi di Pinggir Jalan Pontianak

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com