Perawat yang Dipukul Keluarga Pasien Covid-19 Alami Luka Memar, Wabup Garut: Tak Boleh Terulang Lagi

Kompas.com - 24/06/2021, 22:11 WIB
Viral di media sosial video rekaman kamera CCTV yang memperlihatkan seorang perawat dipukul oleh seorang pria. Tangkapan layar InstagramViral di media sosial video rekaman kamera CCTV yang memperlihatkan seorang perawat dipukul oleh seorang pria.

GARUT, Kompas.com - Seorang keluarga pasien Covid-19 yang akan dirawat di Puskesmas Pamengpeuk, kedapatan memukul perawat yang akan menangani orangtuanya.

Aksi tersebut, terekam CCTV yang ada di ruang perawatan tersebut dan menyebar di media sosial.

Wakil Bupati Garut, Helmi Budiman menyayangkan pemukulan tenaga kesehatan yang terjadi di Puskesmas Pamengpeuk oleh keluarga pasien itu.

Baca juga: Perawat di Garut Dianiaya Keluarga Pasien Covid-19, Terekam CCTV hingga Kronologi

Karena, saat ini harusnya para tenaga kesehatan yang menjadi ujung tombak penanganan pasien Covid-19 yang saat ini sangat membludak di Garut mendapat dukungan dari semua pihak.

Menurut Helmi, peristiwa ini baru pertama kali terjadi di Garut dan dirinya memastikan peristiwa tersebut akan diproses secara hukum.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Detik-detik Perawat Dianiaya Keluarga Pasien Covid-19 karena Pakai APD

"Perawatnya sudah di visum, kejadian ini tidak boleh terulang lagi," katanya kepada wartawan, Kamis (24/06/2021)

Dari hasil visum, menurut Helmi perawat tersebut mengalami luka memar di bagian rahangnya.

Ada pun Pelaku pemukulan sendiri, menurut Helmi saat ini sedang dalam pencarian.

Diberitakan sebelumnya, dalam rekaman video berdurasi 24 detik dan viral di media sosial tersebut, terekam seorang tenaga kesehatan dengan memakai Alat Pelindung Diri (APD) lengkap membawa seorang pria ke ranjang tempat pasien tersebut akan dirawat.

Perawat tersebut, diikuti oleh seorang pria berjaket hitam yang belakangan diketahui anak pasien tersebut.

Setelah perawat tersebut membaringkan pasien ke ranjang, pria berjaket hitam tersebut sempat membantu membaringkan pasien.

Namun setelah pasien dibaringkan, sempat terjadi percakapan antara perawat dengan pria tersebut dan pria itu tampak langsung memukul wajah perawat tersebut.

Aksi pemukulan tersebut, dihentikan oleh seorang laki-laki yang juga ikut mengantar pasien tersebut dan langsung membawa pria tersebut keluar ruangan.

Kepala Puskesmas Pamengpeuk, Tuti Sutiamah kepada wartawan membenarkan adanya peristiwa pemukulan kepada perawat di Puskesmas Pamengpeuk oleh keluarga pasien.

Peristiwa tersebut terjadi pada Rabu (23/06/2021) pukul 20.00 malam.

Menurut Tuti, keluarga pasien tersebut kesal kepada perawat karena perawat dianggap terlalu lama saat menggunakan baju APD sebelum menangani pasien.

"Sempat bicara kasar juga ke perawat," jelas Tuti kepada wartawan, Kamis (24/06/2021).



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Penumpang Mobil yang Tenggelam di Sungai Konaweha Ditemukan Meninggal

3 Penumpang Mobil yang Tenggelam di Sungai Konaweha Ditemukan Meninggal

Regional
Ini Alasan Banyak Kapal Asing Bebas Mondar-mandir di Laut Natuna Utara

Ini Alasan Banyak Kapal Asing Bebas Mondar-mandir di Laut Natuna Utara

Regional
Bebas dari Penjara, WN Rusia yang Terlibat Kasus Narkotika di Bali Dideportasi

Bebas dari Penjara, WN Rusia yang Terlibat Kasus Narkotika di Bali Dideportasi

Regional
Tipu Petani soal Penjualan BBM, Briptu JS Diburu Propam Polres Rote Ndao

Tipu Petani soal Penjualan BBM, Briptu JS Diburu Propam Polres Rote Ndao

Regional
Senyum Pedagang Suvenir Menyambut Kedatangan Pengunjung Makam Bung Karno

Senyum Pedagang Suvenir Menyambut Kedatangan Pengunjung Makam Bung Karno

Regional
Cuaca Buruk, Lima Daerah di Polewali Mandar Rawan Banjir dan Longsor, Masyarakat Diminta Waspada

Cuaca Buruk, Lima Daerah di Polewali Mandar Rawan Banjir dan Longsor, Masyarakat Diminta Waspada

Regional
Ini Cerita TNI Gadungan Berani Bentak Anggota Kodim Saat Ditangkap

Ini Cerita TNI Gadungan Berani Bentak Anggota Kodim Saat Ditangkap

Regional
Diterjang Puting Beliung, 36 Rumah di Banyuwangi Rusak

Diterjang Puting Beliung, 36 Rumah di Banyuwangi Rusak

Regional
Mobil Berisi Satu Keluarga yang Hendak Melayat Tenggelam di Sungai, 3 Orang Hilang

Mobil Berisi Satu Keluarga yang Hendak Melayat Tenggelam di Sungai, 3 Orang Hilang

Regional
Pengemudi Tak Konfirmasi Pelanggaran ETLE, Sebanyak 6.925 STNK Terancam Diblokir

Pengemudi Tak Konfirmasi Pelanggaran ETLE, Sebanyak 6.925 STNK Terancam Diblokir

Regional
Oknum Polisi Menghilang Usai Tipu Petani, Begini Penjelasan Polres Rote Ndao

Oknum Polisi Menghilang Usai Tipu Petani, Begini Penjelasan Polres Rote Ndao

Regional
Hari ini Kendaraan yang Naik ke Puncak Bogor Dihentikan Sementara, One Way Berlaku ke Arah Jakarta

Hari ini Kendaraan yang Naik ke Puncak Bogor Dihentikan Sementara, One Way Berlaku ke Arah Jakarta

Regional
Peziarah Banjiri Makam Bung Karno di Hari Pertama Uji Coba Pembukaan

Peziarah Banjiri Makam Bung Karno di Hari Pertama Uji Coba Pembukaan

Regional
Kronologi Tabrakan Beruntun yang Libatkan 9 Kendaraan di Agam, 8 Orang Luka-luka

Kronologi Tabrakan Beruntun yang Libatkan 9 Kendaraan di Agam, 8 Orang Luka-luka

Regional
Mengenal Gendang Beleq, Musik Tradisional Lombok, Dulu Dipakai untuk Menyambut Pasukan Perang

Mengenal Gendang Beleq, Musik Tradisional Lombok, Dulu Dipakai untuk Menyambut Pasukan Perang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.