Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal 5 Gender Dalam Suku Bugis di Sulawesi yang Kerap Alami Stigma dan Diskriminasi, Apa Saja?

Kompas.com - 27/04/2021, 11:15 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Pulau Sulawesi terhampar seperti bintang laut di Samudra Pasifik bagian barat, dengan empat lengannya yang berwarna zamrud menggapai laut Sulawesi, Maluku dan Flores.

Di ujung barat daya pulau itu, terletak kota pelabuhan Makassar yang dipenuhi kabut asap, yang merupakan pos perdagangan penting dan gerbang timur Indonesia ke dunia.

Di fajar yang kelabu, saya berdiri di tepi pantai dan menyaksikan haluan melengkung kapal layar perahu berlayar dengan anggun memasuki Pelabuhan Paotere yang ramai, untuk menurunkan hasil tangkapan teripang, sotong, dan hasil laut lainnya di kedalaman samudra.

Baca juga: Resep Coto Makassar Asli Bugis, Pakai Air Tajin atau Cucian Beras

Kapal-kapal ini milik orang Bugis, masyarakat pelaut yang luar biasa karena pengakuan lima jenis kelamin yang berbeda.

Meski hanya berjumlah sekitar enam juta di negara berpenduduk 270 juta, Bugis sangat berpengaruh.

"Orang Bugis memiliki sebutan untuk lima jenis kelamin," jelas Sharyn Graham Davies, seorang antropolog di Monash University di Melbourne, Australia, "yang memetakan lima cara berada di dunia."

Baca juga: Inspirasi Pakaian Bugis dalam Busana Pernikahan Indah Permatasari

Suku Bugis adalah masyarakat pelaut yang pengaruhnya telah menyebar ke seluruh Indonesia dan Kepulauan Melayu.Alex Robinson Photography/Getty Images Suku Bugis adalah masyarakat pelaut yang pengaruhnya telah menyebar ke seluruh Indonesia dan Kepulauan Melayu.
Suku Bugis adalah komunitas adat terbesar di Sulawesi Selatan. Pusat mereka berada di Makassar dan pedesaan di utara kota.

Tetapi kehebatan mereka sebagai pelaut dan pedagang membangun pengaruhnya di seluruh Indonesia dan Kepulauan Melayu (dan menimbulkan ketakutan di hati penjajah Eropa, yang menganggap mereka sebagai bajak laut yang kejam).

Meski hanya berjumlah sekitar enam juta populasi di negara berpenduduk 270 juta, Bugis sangat berpengaruh: contoh yang menonjol termasuk Jusuf Kalla, yang dua kali menjabat sebagai wakil presiden Indonesia; dan Najib Razak, mantan perdana menteri Malaysia.

Baca juga: Lontara, Huruf Khas Bugis-Makassar, Warisan untuk Generasi Muda

"Suku Bugis termasuk suku terkuat di nusantara, secara politik, ekonomi dan budaya," kata Sudirman Nasir, seorang Bugis yang bekerja di bidang kesehatan masyarakat di Sulawesi Selatan.

Davies menjelaskan bahwa dalam masyarakat Bugis, makkunrai dan oroani sesuai dengan konsep Barat cis female dan cis male.

Calalai dilahirkan dengan tubuh perempuan tetapi secara tradisional mengambil peran gender laki-laki; mereka mungkin memakai kemeja dan celana panjang, merokok, pendek rambut dan melakukan pekerjaan sehari-hari.

Baca juga: Lagu Bugis, Lirik dan Chord Lagu Alosi Ripolo Dua dari Ifah Zenab Alwi

Calabai dilahirkan dengan tubuh laki-laki tetapi mengambil peran gender perempuan, mengenakan gaun dan riasan dan memanjangkan rambut mereka.

"Banyak calabai yang bekerja di salon kecantikan," kata Neni, calabai asal Desa Segiri, utara Makassar.

"Kami juga membantu merencanakan pernikahan dan tampil di upacara pernikahan."

Calabai tidak menyamar sebagai perempuan, jelas Davies, tetapi menunjukkan rangkaian perilaku feminin mereka sendiri yang akan disukai pada perampuan makkunrai, seperti mengenakan rok mini, merokok, dan bertindak dengan cara yang lebih seksual secara lahiriah.

Baca juga: Dulu di Belanda, Kini Keris Bugis Ada di Museum Nasional

La Galigo memuat pedoman hidup bagi pendeta Bugis kuno, yang disebut Bissu. Bissu termasuk dalam golongan gender kelima, yakni bukan laki-laki atau perempuan.Bissu Eka untuk BBC Indonesia La Galigo memuat pedoman hidup bagi pendeta Bugis kuno, yang disebut Bissu. Bissu termasuk dalam golongan gender kelima, yakni bukan laki-laki atau perempuan.
Dalam masyarakat Bugis, orang calabai dan calalai mungkin tidak disetujui di beberapa tempat, tetapi mereka ditoleransi secara luas, bahkan dianggap memainkan peran penting dalam masyarakat, dan umumnya tidak diserang atau dianiaya oleh komunitas mereka sendiri.

Gender Bugis kelima adalah bissu, yang dianggap bukan laki-laki atau perempuan tetapi mewakili keseluruhan spektrum gender.

Bissu, seperti calabai dan calalai, menampilkan jati diri mereka melalui pakaian: mereka sering memakai bunga, simbol yang secara tradisional feminin, tetapi membawa keris yang diasosiasikan dengan laki-laki.

Baca juga: Apa Itu Buras? Makanan Mirip Ketupat Khas Masyarakat Bugis

Banyak bissu terlahir sebagai interseks, tetapi istilah tersebut memiliki implikasi di luar biologi.

Walaupun gender Bugis sering digambarkan sebagai spektrum, Bissu dianggap berada di atas klasifikasi ini: makhluk spiritual yang tidak berada di tengah-tengah antara laki-laki dan perempuan, melainkan mewujudkan kekuatan keduanya sekaligus.

"Dikatakan bahwa setelah turun dari surga, bissu tidak terpecah dan menjadi pria atau wanita, seperti kebanyakan orang," jelas Davies, "tetapi tetap menjadi kesatuan suci keduanya."

Dengan demikian, mereka dianggap sebagai perantara antara dunia dan menempati peran seperti dukun dalam agama Bugis.

Baca juga: Perahu Phinisi, Perahu Tradisional Khas Suku Bugis

Basa To Ri Langiq

'Bissu menganggap dirinya independen, bukan laki-laki atau perempuan, karena kalau dia memihak, dia tidak bisa berkomunikasi langsung dengan Tuhan.'Bissue Eka 'Bissu menganggap dirinya independen, bukan laki-laki atau perempuan, karena kalau dia memihak, dia tidak bisa berkomunikasi langsung dengan Tuhan.'
Seorang perempuan lanjut usia dengan pembawaan tenang dan seekor ayam klak adalah teman perjalanan saya dengan bemo (minibus umum) berwarna biru langit yang sudah usang ketika saya meninggalkan Makassar.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pemprov Jateng Bakal Gelar 100 Pasar Murah hingga Lebaran

Pemprov Jateng Bakal Gelar 100 Pasar Murah hingga Lebaran

Regional
Cerita Mbah Tamsilah soal Banjir Demak, Tahun 2024 yang Paling Parah

Cerita Mbah Tamsilah soal Banjir Demak, Tahun 2024 yang Paling Parah

Regional
'Sedih, Rasanya sampai Mau Menangis, Semua Harga Barang Naik'

"Sedih, Rasanya sampai Mau Menangis, Semua Harga Barang Naik"

Regional
Mencicipi Mie Gepeng Pangsit Pak Totok, Kuliner Legendaris Semarang yang Harganya Rp 7.000 Saja

Mencicipi Mie Gepeng Pangsit Pak Totok, Kuliner Legendaris Semarang yang Harganya Rp 7.000 Saja

Regional
Hilang Usai Terjatuh dari KM Sabuk Nusantara, Bocah 3 Tahun di Tual Ditemukan Tewas

Hilang Usai Terjatuh dari KM Sabuk Nusantara, Bocah 3 Tahun di Tual Ditemukan Tewas

Regional
Tradisi 'Dugderan' di Semarang Akan Digelar Meriah, Bakal Banyak Beduk Raksasa

Tradisi "Dugderan" di Semarang Akan Digelar Meriah, Bakal Banyak Beduk Raksasa

Regional
Pesta Berujung Keributan di Muna Sultra, Seorang Remaja Tewas Ditikam, 2 Orang Kritis

Pesta Berujung Keributan di Muna Sultra, Seorang Remaja Tewas Ditikam, 2 Orang Kritis

Regional
Buaya Program Rehabilitasi Saling Bantai, Kendala di Kawasan Pelepasan

Buaya Program Rehabilitasi Saling Bantai, Kendala di Kawasan Pelepasan

Regional
Kronologi Pasutri di Bengkulu Dibacok Saat Tagih Utang Rp 60 Juta, Pelaku Serang Pakai Parang

Kronologi Pasutri di Bengkulu Dibacok Saat Tagih Utang Rp 60 Juta, Pelaku Serang Pakai Parang

Regional
Resmikan Terminal Samarinda Seberang, Jokowi Ingatkan Pentingnya Transportasi Massal

Resmikan Terminal Samarinda Seberang, Jokowi Ingatkan Pentingnya Transportasi Massal

Regional
3 Pembunuh Warga Serang Gara-gara Miras, Divonis 10 Tahun Bui

3 Pembunuh Warga Serang Gara-gara Miras, Divonis 10 Tahun Bui

Regional
Tetap Kawal Pembangunan di Solo, Gibran: Wapres Itu Tidak Cuma di Jakarta

Tetap Kawal Pembangunan di Solo, Gibran: Wapres Itu Tidak Cuma di Jakarta

Regional
Korupsi Rp 46 Miliar, 2 Mantan Pegawai BNI di Riau Ditangkap

Korupsi Rp 46 Miliar, 2 Mantan Pegawai BNI di Riau Ditangkap

Regional
Polresta Magelang Bekuk 4 Pengedar Barang Haram, Puluhan Ribu Butir 'Pil Sapi' Disita

Polresta Magelang Bekuk 4 Pengedar Barang Haram, Puluhan Ribu Butir "Pil Sapi" Disita

Regional
Anggota DPRD NTT Ditangkap karena Bawa Narkotika Jenis Sabu

Anggota DPRD NTT Ditangkap karena Bawa Narkotika Jenis Sabu

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com