Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bupati Solok Ungkap Alasan Maju Jadi Pesaing Gubernur Sumbar

Kompas.com - 26/03/2024, 16:50 WIB
Perdana Putra,
Glori K. Wadrianto

Tim Redaksi

PADANG, KOMPAS.com - Bupati Solok Epyardi Asda secara terbuka mengungkap alasan di balik keinginannya untuk maju menjadi pesaing Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi di ajang Pemilihan Gubernur 2024 nanti.

Menurut Epyardi, keinginannya bertarung di Pilgub Sumbar didorong rasa tanggungjawabnya membangun Sumbar agar lebih maju.

"Bandingkan dengan provinsi lain. Jangankan di Indonesia, di Sumatera saja, Sumbar masih kalah dengan provinsi lain," kata Epyardi di Padang, Selasa (26/3/2024).

Epyardi meyakini, masyarakat Sumbar menginginkan perubahan. Dalam 15 tahun terakhir, Sumbar dipimpin oleh kader partai yang sama, namun hasilnya ternyata Sumbar masih stagnan.

Baca juga: Bupati Solok Tantang Gubernur Mahyeldi di Pilgub Sumbar

"Aspirasi masyarakat disampaikan ke saya. Sudah cukup Sumbar dipimpin kader partai itu. Selama 15 tahun, tapi Sumbar masih stagnan pembangunannya," kata Epyardi.

Memutuskan maju ke Pilgub, menurut Epyardi adalah hal yang berat. Pasalnya saat ini, Epyardi berada di zona nyaman di Kabupaten Solok.

Epyardi baru satu periode memimpin Kabupaten Solok, sehingga kalau maju di Pilkada Kabupaten Solok, peluang menang terbuka lebar.

"Sebelum saya memutuskan maju, saya telah komunikasi dengan sejumlah tokoh di Sumbar. Mereka belum mau maju di Pilgub. Terus saya katakan saya aja yang maju. Mereka mendukung saya," kata Epyardi.

Sumbar dalam 15 tahun terkahir dipimpin kader Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Dua periode dipimpin Irwan Prayitno dan sekarang dipimpin Mahyeldi.

Kemudian tahun ini, PKS telah memenangi Pileg Sumbar dengan merebut kursi Ketua DPRD Sumbar dari Gerindra.

"Jadi dukungan itu sangat besar dan membuat saya yakin untuk maju dan meninggalkan Pilkada Solok," kata Epyardi.

Epyardi mengaku bukan mencari kekayaan atau mengejar jabatan semata. "Ini demi perubahan dan kebangkitan Sumbar," kata Epyardi.

Pilkada Sumbar dijadwalkan berlangsung pada November 2024. Hingga saat ini, belum ada satu tokoh pun, kecuali Epyardi Asda yang terang-terangan menyatakan maju di Pilgub Sumbar.

Nama Mulyadi (Ketua Demokrat Sumbar), Andre Rosiade (Ketua Gerindra Sumbar), Fadly Amran (Ketua Nasdem Sumbar) dan lainnya yang digadang-gadangkan maju di Pilgub, belum menyatakan siap bertarung.

Epyardi Asda menyatakan maju di Pilgub Sumbar 2024 saat pertemuan kader PAN, Minggu (24/3/2024) di Padang.

Baca juga: Bupati Solok Mencak-mencak ke Gubernur Sumbar, Ada Apa?

Epyardi menyatakan siap lahir dan batin menantang petahana Mahyeldi di Pilgub.

Sebelumnya, hubungan Epyardi dengan Mahyeldi memanas akibat dirinya dilaporkan ke Kemendagri.

Video Epyardi mencak-mencak ke Gubernur Mahyeldi tersebar di jejaring media sosial.

Lalu Epyardi menilai Mahyeldi kurang beretika ketika datang bersama rombongan ke Kabupaten Solok secara diam-diam tanpa memberitahu dirinya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Napi Anak Pembunuh Polisi Ungkap Caranya Kabur dari Lapas

Napi Anak Pembunuh Polisi Ungkap Caranya Kabur dari Lapas

Regional
Bus Rombongan Perangkat Desa Kecelakaan di Tol Tangerang Merak, 8 Luka-luka

Bus Rombongan Perangkat Desa Kecelakaan di Tol Tangerang Merak, 8 Luka-luka

Regional
Siswa Kelas 9 Tewas saat Camping di Bumi Perkemahan Sekipan Karanganyar

Siswa Kelas 9 Tewas saat Camping di Bumi Perkemahan Sekipan Karanganyar

Regional
Lokasi Pencarian Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar Diperluas

Lokasi Pencarian Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar Diperluas

Regional
Etik Suryani dan Agus Santoso Kembalikan Formulir Pendaftaran Calon Bupati Sukoharjo

Etik Suryani dan Agus Santoso Kembalikan Formulir Pendaftaran Calon Bupati Sukoharjo

Regional
Kisah Para Relawan yang Tinggalkan Pekerjaan untuk Bantu Korban Banjir di Sumbar, Sebut Panggilan Hati

Kisah Para Relawan yang Tinggalkan Pekerjaan untuk Bantu Korban Banjir di Sumbar, Sebut Panggilan Hati

Regional
Sempat Alami Keterlambatan di 5 Hari Pertama, Penerbangan Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Mulai Lancar

Sempat Alami Keterlambatan di 5 Hari Pertama, Penerbangan Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Mulai Lancar

Regional
Angkutan Kota Salatiga Terbakar saat Parkir di Depan Ruko

Angkutan Kota Salatiga Terbakar saat Parkir di Depan Ruko

Regional
Hari Jadi Ke-78 Sumsel, Pemprov Serahkan Berbagai Bantuan untuk Panti Asuhan hingga Ponpes 

Hari Jadi Ke-78 Sumsel, Pemprov Serahkan Berbagai Bantuan untuk Panti Asuhan hingga Ponpes 

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Selasa 21 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Selasa 21 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
DPC PDI-P Kota Yogyakarta Perpanjang Penjaringan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota

DPC PDI-P Kota Yogyakarta Perpanjang Penjaringan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota

Regional
Napi Anak Pembunuh Polisi Ditangkap, Menyamar Jadi Penumpang Travel

Napi Anak Pembunuh Polisi Ditangkap, Menyamar Jadi Penumpang Travel

Regional
Mengamuk, ODGJ di Lampung Tengah Bunuh Nenek Penderita Stroke

Mengamuk, ODGJ di Lampung Tengah Bunuh Nenek Penderita Stroke

Regional
19 Pekerja Ilegal yang Hendak Dikirim ke Kalimantan Diiming-imingi Gaji Rp 900.000

19 Pekerja Ilegal yang Hendak Dikirim ke Kalimantan Diiming-imingi Gaji Rp 900.000

Regional
Malapraktik, Bidan di Prabumulih Ditetapkan Tersangka

Malapraktik, Bidan di Prabumulih Ditetapkan Tersangka

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com