Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

66 Saksi Diperiksa, Kasus Dugaan Korupsi Eks Rektor UNS Tunggu Audit BPKP

Kompas.com - 28/02/2024, 17:55 WIB
Muchamad Dafi Yusuf,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Sebanyak 66 saksi diperiksa terkait kasus dugaan korupsi eks Rektor Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Jamal Wiwoho. 

Asisten Inteligen (Asintel) Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jateng, Sunarwan mengatakan, saat ini pihaknya masih menanti hasil audit investigasi dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). 

"Masih dalam audit investigasi," jelasnya kepada awak media di kantornya, Rabu (28/2/2024).

Baca juga: 10 Kasus Korupsi dengan Kerugian Negara Terbesar di Indonesia

Sunarwan mengaku belum bisa memastikan kapan waktu audit investigasi yang dilakukan oleh BPKP itu bakal selesai.

Menurutnya, tahapan investigasi membutuhkan waktu. 

"Kalau Penghitungan Kerugian Keuangan Negara (PPKN) data dari kita, kita serahkan ke BPKP. Kalau ini audit investigasi, BPKP yang turun langsung," ungkap dia.

Baca juga: Mengenal Hukuman Mati di Indonesia: Dasar Hukum dan Detail Pelaksanaannya


Pemeriksaan Jamal Wiwoho

Rektor UNS Jamal Wiwoho.(KOMPAS.com/LABIB ZAMANI) Rektor UNS Jamal Wiwoho.(KOMPAS.com/LABIB ZAMANI)

Sampai saat ini, 66 saksi yang terdiri dari para dosen, rektor, dan pihak swasta yang berhubungan dengan kasus dugaan korupsi itu juga sudah diperiksa.

"Ada yang dari UNS kemudian dari pihak luar, semuanya ada," paparnya. 

Kendati demikian, Sunarwan enggan merinci siapa saja nama-nama yang sudah diperiksa untuk dijadikan saksi terkait kasus dugaan korupsi yang menyeret nama Jamal Wiwoho itu.

"Identitas mohon maaf enggak bisa sampaikan ya," ucapnya.

Khusus untuk Jamal, lanjutnya, Kejati Jateng sudah melakukan pemeriksaan sebanyak tiga kali untuk membuktikan laporan dugaan penyimpangan rancangan anggaran dan Kegiatan (RAK) UNS tahun 2022 itu.

"Audit investigasi BPKP, tidak seperti hanya Penghitungan Kerugian Keuangan Negara (PPKN). Tapi sampai ke dalam," pungkasnya.

Baca juga: Karen Agustiawan dan Dugaan Kasus Korupsi yang Menjeratnya...

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

10 Atlet Bertalenta Khusus Asal Jateng Bertanding ke Bangladesh Wakili Indonesia

10 Atlet Bertalenta Khusus Asal Jateng Bertanding ke Bangladesh Wakili Indonesia

Regional
Mengenal Besek, Wadah Ramah Lingkungan dari Anyaman Bambu

Mengenal Besek, Wadah Ramah Lingkungan dari Anyaman Bambu

Regional
Jalur Ajibarang-Bumiayu Padat, Kendaraan Arah Jakarta Dialihkan ke Tol Pemalang dan Bandung

Jalur Ajibarang-Bumiayu Padat, Kendaraan Arah Jakarta Dialihkan ke Tol Pemalang dan Bandung

Regional
Kronologi Bus ALS Berpenumpang 47 Orang Terbalik di Jalur 'One Way' Padang-Bukittinggi, 1 Tewas

Kronologi Bus ALS Berpenumpang 47 Orang Terbalik di Jalur "One Way" Padang-Bukittinggi, 1 Tewas

Regional
Kisah Nahkoda KMP Sebuku Kapten Dwi Irianto, Tak Bisa Rayakan Lebaran Bersama Keluarga 24 Tahun

Kisah Nahkoda KMP Sebuku Kapten Dwi Irianto, Tak Bisa Rayakan Lebaran Bersama Keluarga 24 Tahun

Regional
Sebelum Tewas Tenggelam di Sungai, Jabarudin Sempat Teriak Minta Tolong 

Sebelum Tewas Tenggelam di Sungai, Jabarudin Sempat Teriak Minta Tolong 

Regional
Rem Blong, Motor Terperosok di Perbukitan Menumbing, Seorang Ibu Tewas

Rem Blong, Motor Terperosok di Perbukitan Menumbing, Seorang Ibu Tewas

Regional
Dugaan Penyebab Tewasnya 4 Orang Dalam Mobil yang Terjebak Lumpur

Dugaan Penyebab Tewasnya 4 Orang Dalam Mobil yang Terjebak Lumpur

Regional
Bus ALS Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Satu Tewas, Puluhan Terluka

Bus ALS Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Satu Tewas, Puluhan Terluka

Regional
Hilang Sejak Malam Takbiran, Perempuan di Sukoharjo Ditemukan Tewas Tertutup Plastik Hitam

Hilang Sejak Malam Takbiran, Perempuan di Sukoharjo Ditemukan Tewas Tertutup Plastik Hitam

Regional
Pria di Alor NTT Aniaya Temannya Usai Minum Miras

Pria di Alor NTT Aniaya Temannya Usai Minum Miras

Regional
Kapolda Riau Patroli di Perairan Sungai Siak, Pantau Kapal Pemudik

Kapolda Riau Patroli di Perairan Sungai Siak, Pantau Kapal Pemudik

Regional
Kecelakaan Toyota Calya Vs Kawasaki Ninja, Pengendara Motor Dilarikan ke RS

Kecelakaan Toyota Calya Vs Kawasaki Ninja, Pengendara Motor Dilarikan ke RS

Regional
Jalinbar Sumatera Tertutup Longsor, Jalur Wisata ke Krui Tersendat

Jalinbar Sumatera Tertutup Longsor, Jalur Wisata ke Krui Tersendat

Regional
2.481 Warga Jateng Kembali ke Perantaun, Ikut Mudik Gratis Naik Kapal Dobonsolo dari Pelabuhan Tanjung Emas

2.481 Warga Jateng Kembali ke Perantaun, Ikut Mudik Gratis Naik Kapal Dobonsolo dari Pelabuhan Tanjung Emas

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com