9 Siswa SD di Grobogan Keracunan, Diduga karena Permen Serbuk

Kompas.com - 05/09/2022, 18:11 WIB

GROBOGAN, KOMPAS.com - Sembilan murid Sekolah Dasar Negeri (SDN) 9 Purwodadi, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah dilarikan ke Puskesmas setempat setelah diduga keracunan permen serbuk, Senin (5/9/2022) pagi. Korban berasal dari kelas 1, 2 dan 3.

Kapolsek Purwodadi AKP Saptono Widyo menyampaikan kesembilan bocah tersebut mengalami gejala keracunan usai mengonsumsi permen serbuk yang dibeli dari salah seorang penjual di dekat sekolah.

Baca juga: Keracunan Nasi Tumpeng, Kadma Takut Dibawa ke Rumah Sakit, Dijemput dan Dibujuk Kepala Desa

"Sembilan siswa-siswi SDN 9 Purwodadi mengalami pusing, mual, hingga muntah pagi tadi jam 09.00. Mereka kemudian dibawa ke Puskesmas I Purwodadi untuk ditangani, dikasih susu dan diberi obat. Pengakuannya habis makan permen serbuk hasil jajan di luar sekolah," jelas Saptono.

Dijelaskan Saptono, meski sempat mendapatkan perawatan di Puskesmas I Purwodadi, sembilan pelajar tersebut kini sudah dipulangkan ke rumah masing-masing.

"Namun demikian, kondisi kesehatan terus dipantau untuk melihat perkembangannya," kata Saptono.

 

Menurut Saptono, saat ini penjual permen serbuk tersebut yakni P (60) warga Kecamatan Karangrayung, Grobogan masih dimintai keterangan di Mapolsek Purwodadi.

P mengaku baru sepekan menjual permen serbuk dan sudah dijajakan di sejumlah SD di wilayah Kabupaten Grobogan. Hanya saja, baru kali ini ada pembeli yang keracunan usai menikmati permen berasa manis tersebut.

P sendiri mengaku membeli permen serbuk dari seorang distributor asal Kudus. Dalam satu bungkus mika berisi 10 buah permen serbuk yang dibelinya dengan Rp 13.000. P kemudian menjualnya Rp 2.000 per buah.

Adapun  sampel dari permen serbuk itu kini tengah diteliti kandungannya di Laboratorium Dinas Kesehatan Kabupaten Grobogan.

"Sebenarnya yang bersangkutan ini penjual mainan, tapi beberapa waktu lalu ditawari jualan permen serbuk yang katanya laris. Ia pun tertarik, tapi tidak kenal dengan orang yang menawari itu. Kami masih dalami kasus ini," ungkap Saptono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Densus 88 Geledah Indekos Pelaku Bom Bunuh Diri Astanaanyar di Sukoharjo

Densus 88 Geledah Indekos Pelaku Bom Bunuh Diri Astanaanyar di Sukoharjo

Regional
Mengenal Ungker, Kuliner Ekstrem Khas Blora

Mengenal Ungker, Kuliner Ekstrem Khas Blora

Regional
7 Polisi Dapat Penghargaan dari Kapolda Maluku, Ada yang Pertaruhkan Nyawa demi Lerai Konflik

7 Polisi Dapat Penghargaan dari Kapolda Maluku, Ada yang Pertaruhkan Nyawa demi Lerai Konflik

Regional
Pencari Suaka Berunjuk Rasa di Rudenim Tanjungpinang, Minta 2 Rekannya Dilepaskan

Pencari Suaka Berunjuk Rasa di Rudenim Tanjungpinang, Minta 2 Rekannya Dilepaskan

Regional
600 Polisi Dikerahkan ke Pulau Haruku untuk Amankan Ritual Adat Cakalele

600 Polisi Dikerahkan ke Pulau Haruku untuk Amankan Ritual Adat Cakalele

Regional
Sambil Menangis, Istri Pelaku Bom Bunuh Diri di Astanaanyar Sempat Tunjukkan Foto Suaminya yang Tewas ke Tetangga

Sambil Menangis, Istri Pelaku Bom Bunuh Diri di Astanaanyar Sempat Tunjukkan Foto Suaminya yang Tewas ke Tetangga

Regional
Sejumlah Sekolah di Kupang Masih Pajang Foto Presiden Lama SBY dan Wapres Jusuf Kalla, Alasannya Lupa

Sejumlah Sekolah di Kupang Masih Pajang Foto Presiden Lama SBY dan Wapres Jusuf Kalla, Alasannya Lupa

Regional
7 Daftar Candi di Klaten, dari Candi Sewu hingga Candi Plaosan

7 Daftar Candi di Klaten, dari Candi Sewu hingga Candi Plaosan

Regional
Sosok Agus Sujatno, Pelaku Bom Bunuh Diri di Mapolsek Astanaanyar, Pembuat Bom Cicendo Tahun 2017

Sosok Agus Sujatno, Pelaku Bom Bunuh Diri di Mapolsek Astanaanyar, Pembuat Bom Cicendo Tahun 2017

Regional
Angkut 1.000 Liter Miras dari Ngada, 3 Sopir Ditahan

Angkut 1.000 Liter Miras dari Ngada, 3 Sopir Ditahan

Regional
Bom Bunuh Diri di Polsek Astanaanyar Bandung, Penjagaan Markas Komando hingga Asrama Polisi di Tegal Diperketat

Bom Bunuh Diri di Polsek Astanaanyar Bandung, Penjagaan Markas Komando hingga Asrama Polisi di Tegal Diperketat

Regional
Ada Insiden Bom Bunuh Diri di Astanaanyar, Gibran Minta Warga Tak Takut: Saya yang Menjamin Solo Aman

Ada Insiden Bom Bunuh Diri di Astanaanyar, Gibran Minta Warga Tak Takut: Saya yang Menjamin Solo Aman

Regional
Sederet Fakta Bom Bunuh Diri di Bandung, 1 Polisi Gugur dan Terduga Pelaku Eks Napiter Bom Cicendo

Sederet Fakta Bom Bunuh Diri di Bandung, 1 Polisi Gugur dan Terduga Pelaku Eks Napiter Bom Cicendo

Regional
Diduga Terlibat Prostitusi Online, 4 Wanita dan 1 Waria di Atambua Ditangkap Polisi

Diduga Terlibat Prostitusi Online, 4 Wanita dan 1 Waria di Atambua Ditangkap Polisi

Regional
Buntut Bom Bunuh Diri di Mapolsek Astanaanyar, Penjagaan di Perbatasan Gorontalo Diperketat

Buntut Bom Bunuh Diri di Mapolsek Astanaanyar, Penjagaan di Perbatasan Gorontalo Diperketat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.