Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

3 Pelajar Putri Tasikmalaya yang Tewas Tenggelam di Pangandaran Dikenal Paling Aktif di Masjid

Kompas.com - 08/07/2022, 12:11 WIB
Irwan Nugraha,
Reni Susanti

Tim Redaksi

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - 3 pelajar putri rombongan ikatan remaja masjid (Irema) Nurul Huda, Cibangun Kaler Cibeureum, Kota Tasikmalaya, yang tewas tenggelam di Pangandaran dikenal rajin mengaji. 

Mereka adalah rombongan pemuda pemudi yang selama ini memiliki kegiatan di masjid kampung halamannya dan ikut mengurus mengajarkan ilmu agama di madrasah.

Kegiatan berlibur ke Pantai Legokjawa, Cimerak, Pangandaran itu merupakan agenda tahunan. Biasanya digelar usai acara kegiatan keagamaan di madrasah diniyah bersamaan dengan liburan sekolah akhir semester.

Baca juga: Isak Tangis Iringi Pemakaman 3 Pelajar Tasikmalaya Tenggelam di Pangandaran

Keluarga korban, Iwan Kurniawan mengatakan, salah satu korban meninggal merupakan yatim piatu. Orangtua tunggalnya meninggal dua tahun lalu. 

"Satu dari ketiga korban ada yang yatim piatu. Baru dua tahun ditinggalkan meninggal ayahnya. Dan sebelumnya sudah tak punya lagi ibu kandung karena sama sudah meninggal," ungkap Iwan, Jumat (8/7/2022).

Hal sama diungkapkan orangtua korban selamat, Tatang Fahat, yang menyebut ketiga korban paling aktif berkegiatan di masjid di kampungnya.

"Ketiga remaja putri korban itu masih punya ikatan saudara dan selama ini dikenal tekun mengaji di kampung kami. Mereka juga suka ikut bantu mengajar keagamaan di madrasah diniyah," jelas salah satu orangtua korban selamat, Tatang Fahat di rumah duka, Jumat siang.

Tatang selama ini tak menduga acara tahunan remaja masjid di kampungnya akan tertimpa musibah.

Baca juga: Kronologi 3 Pelajar Rombongan Tasikmalaya Tewas Tenggelam di Pangandaran

Padahal keberangkatan para remaja di kampungnya selalu didampingi orang dewasa yang juga selalu berkegiatan di masjid kampungnya.

"Rumah yang disinggahi anak-anak di Cimerak, Pangandaran itu juga aslinya warga kami dan punya rumah di sana. Mungkin karena ini adalah musibah, mau bagaimana lagi," tutur dia.

Ketiga remaja putri yang meninggal itu pun selama ini dikenal anak yang baik dan selalu aktif berkegiatan di masjid membantu masyarakat umumnya.

Bahkan, hampir setiap pulang sekolah, ketiga korban dari sore sampai petang, selalu berkumpul di masjid. 

"Kalau anak saya alhamdulillah selamat, karena katanya saat kejadian tidak ikut berenang ke pantai itu. Kondisi teman-teman lainnya di sana masih syok dan panik dengan kejadian itu," beber dia.

Diberitakan sebelumnya, Sejumlah wisatawan terseret arus saat berenang di TPI Legok Jawa, Pantai Madasari, Kecamatan Cimerak, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, Kamis (7/7/2022) pagi.

Baca juga: Dapat Kabar 8 Anak Tenggelam, 1 Belum Ketemu, Ternyata Anak Saya Ya Allah...

Akibat kejadian ini tiga orang wisatawan tewas dan satu orang lainnya dalam pencarian.

"Berdasarkan informasi di lapangan, 8 orang wisatawan berenang di TPI Legok Jawa," kata Kepala Kantor SAR Bandung, Jumaril, melalui rilisnya, Kamis. 

Dari delapan wisatawan tersebut, 3 wisatawan meninggal dunia karena terseret arus. Seorang wisatawan lagi masih dalam pencarian.

"Dari 8 korban yang berenang dinyatakan 4 selamat, 3 orang meninggal dunia atas nama Sayati Rangga Julhijah (14), Nizma Sabilla (14), dan Salfa Febrianti Bintang (14), dan 1 korban dalam pencarian atas nama Sahrul (13) warga Cibangun Karya, Desa Ciherang, Kecamatan Cibeureum, Kota Tasikmalaya," jelas Jumaril.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Arus Balik, Daop 5 Purwokerto Tambah 1.390 Tempat Duduk

Arus Balik, Daop 5 Purwokerto Tambah 1.390 Tempat Duduk

Regional
Terjadi Kepadatan, 'One Way' Diberlakukan di Kota Semarang-GT Kalikangkung

Terjadi Kepadatan, "One Way" Diberlakukan di Kota Semarang-GT Kalikangkung

Regional
Polisi Amankan Pria Pukul Perempuan Pengendara Motor dengan Gitar di Malang

Polisi Amankan Pria Pukul Perempuan Pengendara Motor dengan Gitar di Malang

Regional
Gunung Lewotobi Meletus Malam Ini, Tinggi Kolom Abu 300 Meter

Gunung Lewotobi Meletus Malam Ini, Tinggi Kolom Abu 300 Meter

Regional
Balik Rantau Naik Motor, Anak Pemudik Hampir Pingsan di Pelabuhan Bakauheni

Balik Rantau Naik Motor, Anak Pemudik Hampir Pingsan di Pelabuhan Bakauheni

Regional
Oknum TNI AL dan Brimob Terlibat Perkelahian di Sorong, Dipicu Salah Paham

Oknum TNI AL dan Brimob Terlibat Perkelahian di Sorong, Dipicu Salah Paham

Regional
Imbas Kasus Korupsi di Babel, Harga Timah Dunia Meroket

Imbas Kasus Korupsi di Babel, Harga Timah Dunia Meroket

Regional
Polisi Temukan Uang Rp 100 Juta Milik Pemudik Tertinggal di Rest Area Tol Lampung

Polisi Temukan Uang Rp 100 Juta Milik Pemudik Tertinggal di Rest Area Tol Lampung

Regional
Kakorlantas: Sumsel-Merak Lancar, Turun dari Kapal Jangan Ngebut

Kakorlantas: Sumsel-Merak Lancar, Turun dari Kapal Jangan Ngebut

Regional
Temuan Kerangka Manusia dan Seragam Pramuka di Sultra, Diduga Siswi SMK Hilang 3 Bulan Lalu

Temuan Kerangka Manusia dan Seragam Pramuka di Sultra, Diduga Siswi SMK Hilang 3 Bulan Lalu

Regional
Dilaporkan Hipotermia, Pendaki Wanita Dievakuasi SAR di Pos 2 Gunung Slamet

Dilaporkan Hipotermia, Pendaki Wanita Dievakuasi SAR di Pos 2 Gunung Slamet

Regional
Korban Meninggal Kecelakaan Bus Rosalia Indah di Tol Batang Bertambah, Ini Identitasnya

Korban Meninggal Kecelakaan Bus Rosalia Indah di Tol Batang Bertambah, Ini Identitasnya

Regional
Jalan Tol Jakarta-Cikampek Siang Ini Padat, Namun Masih Lancar

Jalan Tol Jakarta-Cikampek Siang Ini Padat, Namun Masih Lancar

Regional
Rekayasa Lalu Lintas 'Contraflow' Kembali Diberlakukan di Ruas Tol Jagorawi Arah Puncak Bogor

Rekayasa Lalu Lintas "Contraflow" Kembali Diberlakukan di Ruas Tol Jagorawi Arah Puncak Bogor

Regional
Suasana Pelabuhan Merak Siang Ini, Kantong Parkir Dermaga Kapal Ekspres Penuh

Suasana Pelabuhan Merak Siang Ini, Kantong Parkir Dermaga Kapal Ekspres Penuh

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com