Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Nasabah Bank Lampung Kena "Skimming", Pelaku Diduga Dapat Nomor Rekening dari Marketplace

Kompas.com - 21/06/2022, 10:02 WIB
Tri Purna Jaya,
Reni Susanti

Tim Redaksi

LAMPUNG, KOMPAS.com - Kebocoran data nasabah Bank Lampung yang mengalami skimming diduga didapat dari marketplace.

Direktur Direktorat Kriminal Khusus (Ditkrimsus) Polda Lampung Komisaris Besar Arie Rachman Nafarin menuturkan, akun marketplace diduga menjadi "ladang" bagi pelaku skimming mendapatkan data nomor rekening.

Menurutnya, dugaan sementara setelah pelaku memperoleh nomor pin ATM nasabah Bank Lampung, pelaku mencari nomor rekeningnya di sejumlah marketplace itu.

"Rata-rata masyarakat sekarang nomor rekeningnya sudah terdaftar di perbelanjaan online ataupun aplikasi keuangan digital, mereka (pelaku) cari (data nasabah) di situ," kata Arie saat dihubungi, Selasa (21/6/2022).

Baca juga: Uang Miliaran Rupiah 47 Nasabah Bank Lampung Raib, Ternyata Pelaku Pasang Kamera Tersembunyi di Keypad Mesin ATM

Setelah pelaku menemukan data akun yang cocok, pelaku mengambil uang korban di lokasi yang berada di luar Provinsi Lampung.

Arie menyebutkan, pelaku diduga mengambil uang nasabah di Bali dan Jawa Tengah.

Namun, ada benang merah yang terputus dan sedang diusut oleh Ditkrimsus Polda Lampung, yakni data nasabah yang diketahui berdasarkan nomor pin ATM tersebut.

"Ini masih kita lacak, bagaimana pelaku mendapatkan data nasabah," kata Arie.

Baca juga: Miliaran Rupiah Hilang karena Skimming, Bank Lampung Pastikan Data Nasabah Aman

Sedangkan modus pelaku mendapatkan nomor pin ATM yaitu dengan memasang kamera tersembunyi di penutup keypad mesin ATM.

Sejauh ini, Ditkrimsus telah mendapatkan lokasi gerai ATM Bank Lampung yang dipasangi kamera itu.

"Ada dua lokasinya di Lampung, tapi kita belum bisa memberikan keterangan rinci," kata Arie.

Sementara itu, Humas Bank Lampung, Edo Lazuardi membantah adanya kebocoran data yang membuat pelaku mudah membobol isi rekening nasabah.

"Perlu dipahami, ada perbedaan antara hacker dengan skimming, kalau kebocoran (data) itu dari dalam, di-hack, tetapi yang terjadi sekarang skimming, dari luar, pelaku meng-copy kartu," kata Edo.

Baca juga: Polisi Sebut Pelaku Skimming Bank Lampung Bukan Jaringan, melainkan Perorangan

Sehingga, Edo menambahkan, jika disebut terjadi kebocoran data hal itu tidak terjadi.

"Nggak ada kebocoran data. Bahkan sampai saat ini Bank Lampung tidak menyebutkan nasabah yang mengalami skimming, itu kerahasiaan nasabah," kata Edo.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kenaikan UKT Dibatalkan, Wakil Rektor UNS: Kita Ikuti Pemerintah

Kenaikan UKT Dibatalkan, Wakil Rektor UNS: Kita Ikuti Pemerintah

Regional
Menuju Satu Dekade Borobudur Marathon Sandang World Athletic Label 2024

Menuju Satu Dekade Borobudur Marathon Sandang World Athletic Label 2024

Regional
Jadi Tersangka Pelecehan Gadis Pemohon KTP, ASN Nunukan Minta Bertemu Orangtua Sebelum Ditahan

Jadi Tersangka Pelecehan Gadis Pemohon KTP, ASN Nunukan Minta Bertemu Orangtua Sebelum Ditahan

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Sedang

Regional
Pemuda 22 Tahun Nekat Curi Hp karena Ketagihan Judi Slot, Ditangkap Setelah Gadai Barang Curian

Pemuda 22 Tahun Nekat Curi Hp karena Ketagihan Judi Slot, Ditangkap Setelah Gadai Barang Curian

Regional
Indeks SPBE Kabupaten Blora Naik Signifikan, Bupati Arief Diundang ke Istana Negara

Indeks SPBE Kabupaten Blora Naik Signifikan, Bupati Arief Diundang ke Istana Negara

Regional
Konsisten Kelola Keuangan secara Transparan, Pemprov Sumsel Raih Opini WTP 10 Kali Berturut-turut

Konsisten Kelola Keuangan secara Transparan, Pemprov Sumsel Raih Opini WTP 10 Kali Berturut-turut

Regional
Kakek 78 Tahun di Sikka Hilang secara Misterius, Tim SAR Lakukan Pencarian

Kakek 78 Tahun di Sikka Hilang secara Misterius, Tim SAR Lakukan Pencarian

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Kapolres Keerom: 3 Guru SD Nyaris Ditangkap Tentara Papua Nugini

Kapolres Keerom: 3 Guru SD Nyaris Ditangkap Tentara Papua Nugini

Regional
Mengenal Tradisi Ete Ai Kadewa dalam Prosesi Pengangkatan Datu Rajamuda Kesultanan Sumbawa

Mengenal Tradisi Ete Ai Kadewa dalam Prosesi Pengangkatan Datu Rajamuda Kesultanan Sumbawa

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Regional
Caleg DPR RI Terpilih Asal NTT Diduga Sabotase Usaha Pengangkutan Sisa Tambang di Maluku, Pengusaha Lokal Mengeluh

Caleg DPR RI Terpilih Asal NTT Diduga Sabotase Usaha Pengangkutan Sisa Tambang di Maluku, Pengusaha Lokal Mengeluh

Regional
BPBD OKU: 10.816 Rumah Terdampak Bencana Banjir

BPBD OKU: 10.816 Rumah Terdampak Bencana Banjir

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com