Kompas.com - 23/05/2022, 15:45 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Puluhan pedagang di Pasar Ikan Tambak Lorok, Tanjung Emas, Kota Semarang, Jawa Tengah terjebak rob. Sampai saat ini para pedagang tak bisa pulang karena air rob yang semakin tinggi.

Kepala Pasar Tambak Lorok, Amron mengatakan, sampai saat ini para pedagang masih terisolasi karena terjebak rob sejak siang.

"Sementara ini yang ada di dalam pasar masih terjebak larena mereka jualan sudah sejak pagi," jelasnya kepada Kompas.com, Senin (23/5/2022).

Baca juga: Banjir Rob, Jalur Pantura Demak Macet Berjam-jam

Adanya rob membuat kondisi Pasar Ikan Tambak Lorok hari ini sepi karena tak ada pembeli yang datang. Saat ini, jalan menuju akses pasar juga tak bisa dilalui.

"Jadi ketinggian air itu membuat sepeda motor yang lewat itu mogok," kata Amron.

Selain terjebak rob, pedagang yang berada di Pasar Ikan Tambak Lorok juga terancam tak dapat pengahasilan karena tak ada pengunjung.

Meski begitu air yaang masuk ke dalam pasar saat ini masih bisa dikendalikan.

"Untung ini pasar kita bangun lebih tinggi dari jalan raya. Jadi air yang masuk bisa terkendali. Sekarang pedagang di pasar malah tiduran sambil menunggu air surut," ucapnya.

Menurutnya, rob kali ini adalah paling parah selama dia tinggal di Tambak Lorok. Sebelumnya, air rob masih bisa dikendalikan oleh warga.

"Ini diperkirakan air rob bakal terjadi selama 4 hari mendatang," ucapnya.

Bahkan, sampai saat ini Jalan Tambak Lorok ketinggian air rob sudah mencapai 30 sentimeter. Banyak warga yang terpaksa menitipkan sepeda motor miliknya di lokasi yang aman.

"Sementara mereka pulang dengan jalan kaki," imbuhnya.

Amron mengaku tak bisa pergi ke pasar lantaran masih terjebak rob. Ketinggian air rob di sekitar rumahnya mencapai 40-50 sentimeter. Saat ini beberapa warga juga terpaksa mengungsi.

"Ini saya juga sedang mengungsi," jawabnya.

Sejauh ini, masih ada 11 rumah di sekitar RW 015. Beberapa warga mengungsi ke rumah tersebut untuk menyelamatkan barang yang penting seperti dokumen, sertifikat dan kartu pengenal.

"Ini barang-barang pada rusak. Kulkas saya juga terendam. Makannya saya tak ke pasar karena saya mengungsi," keluhnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 12 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 12 Agustus 2022

Regional
Tabrak Truk yang Sedang Belok, Pengendara Sepeda Motor Meninggal

Tabrak Truk yang Sedang Belok, Pengendara Sepeda Motor Meninggal

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 12 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 12 Agustus 2022

Regional
Bude Bripka RR: Semoga Keponakan Saya Terbebas dari Tuduhan...

Bude Bripka RR: Semoga Keponakan Saya Terbebas dari Tuduhan...

Regional
Stok Vaksin PMK Kosong di Aceh, Kiriman dari Kementan Masih Ditunggu

Stok Vaksin PMK Kosong di Aceh, Kiriman dari Kementan Masih Ditunggu

Regional
Gubernur Viktor: NTT Bukan Provinsi Miskin, tapi Provinsi Mahal

Gubernur Viktor: NTT Bukan Provinsi Miskin, tapi Provinsi Mahal

Regional
Gudang Bulog di Kota Padang Habis Terbakar, Berawal dari Pembakaran Sampah

Gudang Bulog di Kota Padang Habis Terbakar, Berawal dari Pembakaran Sampah

Regional
Diduga Terlibat Pembelian Amunisi untuk KKB, 2 Aparat Kampung di Nduga Masuk DPO

Diduga Terlibat Pembelian Amunisi untuk KKB, 2 Aparat Kampung di Nduga Masuk DPO

Regional
Arisan Bodong Banjarsari Ciamis, Pelaku Janjikan Untung 24 Persen, Kerugian Korban Capai Rp 665 Juta

Arisan Bodong Banjarsari Ciamis, Pelaku Janjikan Untung 24 Persen, Kerugian Korban Capai Rp 665 Juta

Regional
Anaknya Jadi Tersangka Pembunuhan Brigadir J, Ibunda Bripka RR Syok

Anaknya Jadi Tersangka Pembunuhan Brigadir J, Ibunda Bripka RR Syok

Regional
Pemkot Semarang Mulai Gunakan Bus Listrik Seharga Rp 5,1 Miliar untuk Layani Masyarakat

Pemkot Semarang Mulai Gunakan Bus Listrik Seharga Rp 5,1 Miliar untuk Layani Masyarakat

Regional
Cycling De Jabar, Rangsang Potensi 'Sport Tourism' Selatan Jawa Barat

Cycling De Jabar, Rangsang Potensi "Sport Tourism" Selatan Jawa Barat

Regional
3 Anak di Bawah Umur Tega Dijual ke Pria Hidung Belang Via Online

3 Anak di Bawah Umur Tega Dijual ke Pria Hidung Belang Via Online

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 12 Agustus 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 12 Agustus 2022

Regional
Mayat Terbakar di Kupang, Posisi Tangan Menempel di Dahi dan Kaki Bersilang

Mayat Terbakar di Kupang, Posisi Tangan Menempel di Dahi dan Kaki Bersilang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.