Penularan Covid-19 Makin Cepat, Pemkot Yogyakarta Dukung Pemberlakuan PPKM Darurat

Kompas.com - 01/07/2021, 14:52 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com -Pemerintah Kota Yogyakarta menyambut baik kebijakan pemerintah pusat yang ingin menekan laju penularan Covid-19 lewat Pemberlakuan Pengetatan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat mulai 3 Juni 2021.

Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi merasa kebijakan untuk mengendalikan kegiatan warga secara lebih ketat memang diperlukan.

Apalagi peningkatan kasus Covid-19 di Yogyakarta akhir-akhir ini lebih cepat dari biasanya.

"Kota Yogyakarta dalam tiga minggu terakhir penularannya sangat tinggi dan sangat cepat. Walaupun sekarang belum ada laporan bahwa varian baru ditemukan di Yogyakarta tetapi jika melihat sebarannya ada sesuatu yang tidak biasa," kata Heroe yang juga Ketua Harian Satgas Covid-19 Yogyakarta, kepada wartawan, Kamis (1/7/2021).

Baca juga: BOR ICU Rumah Sakit Tembus 90 Persen, Ini Langkah Pemkot Yogyakarta

Heroe mengungkapkan, saat ini ada kecenderungan berkurangnya rukun tetangga (RT) di Yogyakarta yang berstatus zona hijau atau berisiko rendah terjadi penularan Covid-19.

Pada tiga pekan lalu, 95 persen RT disebut berstatus zona hijau, tapi kini tinggal 77 persen.

“Oleh karena itu kami siap menjalankan kebijakan dari pemerintah pusat karena ini menjadi concern kami untuk mengatasi permasalahan sebaran Covid yang semakin tinggi di berbagai kota,” imbuhnya.

Selama kebijakan itu berlaku, Heroe mengatakan, semua kantor pemerintahan di Yogyakarta diwajibkan menerapkan pola work from home (WFH) 75 persen.  Artinya, hanya 25 persen dari jumlah pegawai yang boleh datang ke kantor.

Posko Covid-19 di tingkat RT dan rukun warga (RW) juga bakal diminta lebih tegas dalam mengawasi penerapan protokol kesehatan masyarakat.

Baca juga: RS di Yogyakarta Penuh, BOR ICU Capai 97 Persen, Satgas: Kami Siapkan Shelter Tambahan

Heroe juga berharap PPKM Darurat tidak hanya diterapkan di Pulau Jawa dan Bali, tapi juga seluruh wilayah Indonesia.

"Itu akan mempercepat penurunan menekan sebaran. Yang paling penting memang menekan mobilitas interaksi masyarakat," sebutnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Karimun Dilanda Cuaca Panas, Diprediksi Akan Berlangsung hingga Pekan Depan

Karimun Dilanda Cuaca Panas, Diprediksi Akan Berlangsung hingga Pekan Depan

Regional
Lihat Kunci Tergantung, Pekerja 'Car Wash' di Tanjungpinang Curi Mobil Pelanggan

Lihat Kunci Tergantung, Pekerja "Car Wash" di Tanjungpinang Curi Mobil Pelanggan

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 24 Mei 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 24 Mei 2022

Regional
Usai Tes DNA, Potongan Tulang Wanita yang Dibakar Suaminya di NTT Dikembalikan ke Keluarga

Usai Tes DNA, Potongan Tulang Wanita yang Dibakar Suaminya di NTT Dikembalikan ke Keluarga

Regional
Kejari Bengkulu Eksekusi 3 Tersangka Korupsi Pengendalian Banjir Rp 6,9 Miliar

Kejari Bengkulu Eksekusi 3 Tersangka Korupsi Pengendalian Banjir Rp 6,9 Miliar

Regional
Saygon Waterpark Pasuruan: Harga Tiket, Jam Buka, dan Daya Tarik

Saygon Waterpark Pasuruan: Harga Tiket, Jam Buka, dan Daya Tarik

Regional
Agar Bentrok Tak Terulang, Akar Sejarah Konflik Antarperguruan Silat Harus Diputus

Agar Bentrok Tak Terulang, Akar Sejarah Konflik Antarperguruan Silat Harus Diputus

Regional
Larangan Ekspor CPO Diabut, Minyak Goreng di Lhokseumawe Melimpah tetapi Tetap Mahal

Larangan Ekspor CPO Diabut, Minyak Goreng di Lhokseumawe Melimpah tetapi Tetap Mahal

Regional
Terungkap, Hakim PN Rangkasbitung yang Ditangkap BNN Sudah 4 Kali Pesan Sabu Seharga Rp 20 Juta

Terungkap, Hakim PN Rangkasbitung yang Ditangkap BNN Sudah 4 Kali Pesan Sabu Seharga Rp 20 Juta

Regional
Gubernur Maluku: ASN Harus Dukung Kepemimpinan Penjabat yang Baru Dilantik

Gubernur Maluku: ASN Harus Dukung Kepemimpinan Penjabat yang Baru Dilantik

Regional
Polisi Selidiki Kecelakaan Kerja yang Tewaskan Seorang Karyawan Pabrik Semen di Manokwari

Polisi Selidiki Kecelakaan Kerja yang Tewaskan Seorang Karyawan Pabrik Semen di Manokwari

Regional
Satgas Covid-19 Banten: Ibu-ibu Masih Betah Pakai Masker, Ngirit Lipstik

Satgas Covid-19 Banten: Ibu-ibu Masih Betah Pakai Masker, Ngirit Lipstik

Regional
Lantik 4 Penjabat Bupati dan Wali Kota, Ini Pesan Gubernur Maluku Murad Ismail

Lantik 4 Penjabat Bupati dan Wali Kota, Ini Pesan Gubernur Maluku Murad Ismail

Regional
WN Bulgaria Terlibat dalam Kasus 'Skimming' Bank Riau Kepri, Polisi: Dilakukan sejak April 2022

WN Bulgaria Terlibat dalam Kasus "Skimming" Bank Riau Kepri, Polisi: Dilakukan sejak April 2022

Regional
Dua Remaja di Wajo Menikah, Mempelai Pria Masih Berusia 15 Tahun, Pernikahan Dilakukan Secara Siri

Dua Remaja di Wajo Menikah, Mempelai Pria Masih Berusia 15 Tahun, Pernikahan Dilakukan Secara Siri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.