Pegawai BPN Kota Tasikmalaya Mengaku Jadi Korban Pelecehan Seksual PNS

Kompas.com - 23/06/2021, 20:11 WIB
Ilustrasi pelecehan seksual. Ilustrasi pelecehan seksual.

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Seorang wanita pegawai honorer di Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, mengaku mengalami pelecehan seksual oleh seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Pelecehan itu diduga terjadi saat korban bekerja di kantornya pada Rabu (23/6/2021).

Korban yang merasa trauma dan ketakutan langsung melaporkan seorang PNS berinisial M (40) ke Unit Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polresta Tasikmalaya pada Rabu siang.

Baca juga: Cegah Covid-19, Jalan Protokol di Tasikmalaya Diberlakukan Penyekatan

Korban menuturkan, kejadian itu bermula saat dirinya hendak menemui seorang kepala seksi di sebuah ruangan yang sama dengan pelaku.

Saat itu sekitar pukul 10.00 WIB, korban memiliki keperluan pekerjaan dengan seorang kepala seksi.

Namun, korban yang selama ini bekerja sebagai karyawan honorer di BPN Kota Tasikmalaya itu diberi tahu oleh pekerja perempuan lainnya bahwa orang yang hendak ditemui sedang tidak ada di tempat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sambil bercanda sama pegawai perempuan di ruangan itu, aku dibilang, ketemu saja ke ruangan pelaku, katanya sama saja. Saat aku berdiri di samping pintu ruangan pelaku, si pelaku langsung seperti hendak menyelonong keluar dan meraba (organ intim). Aku pun marah dan memukul tangan pelaku spontan," ujar korban kepada wartawan di Polresta Tasikmalaya, Rabu.

Baca juga: Seorang Remaja Diduga Diperkosa Sopir Taksi Online di Medan

Menurut korban, pelaku malah bersikap seolah-olah tidak ada kejadian apa-apa dan menyelonong keluar ruangan.

 

Korban yang kaget dan marah karena merasa dilecehkan kemudian langsung pergi ke Polresta Tasikmalaya untuk melapor.

Korban melapor bersama seorang saksi pria yang melihat kejadian tersebut.

"Kalau yang lain mah enggak tahu pernah atau tidak mengalami kayak aku," kata korban.

Sementara itu, Kepala Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polresta Tasikmalaya AKP Septiawan Adi Prihartono membenarkan bahwa pihaknya telah menerima laporan dari korban.

Polisi langsung menyelidiki awal kasus ini dengan meminta keterangan para saksi dan korban.

"Ya, tadi sekitar siang kami menerima laporan dari korban, yaitu seorang karyawan perempuan di BPN. Kami masih memeriksa saksi-saksi terkait pelecehan seksual yang terjadi di salah satu departemen kantor itu," kata Adi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banyumas Siaga Bencana Longsor, Banjir, dan Puting Beliung

Banyumas Siaga Bencana Longsor, Banjir, dan Puting Beliung

Regional
Kapal Inka Mina 994 Terbakar di Perairan Raja Ampat, Tim SAR Fokus Evakuasi Korban

Kapal Inka Mina 994 Terbakar di Perairan Raja Ampat, Tim SAR Fokus Evakuasi Korban

Regional
Kabupaten Bangka Kembali PPKM Level 4, Ini Penjelasan Satgas Covid-19

Kabupaten Bangka Kembali PPKM Level 4, Ini Penjelasan Satgas Covid-19

Regional
Sosok Pembunuh Adik Ipar di Mataram, Pengasah Pisau Jagal, Sempat Dikira Mati karena Tak Pernah Keluar Rumah

Sosok Pembunuh Adik Ipar di Mataram, Pengasah Pisau Jagal, Sempat Dikira Mati karena Tak Pernah Keluar Rumah

Regional
Wakil Bupati Lombok Utara Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Pembangunan IGD dan ICU RSUD KLU

Wakil Bupati Lombok Utara Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Pembangunan IGD dan ICU RSUD KLU

Regional
Disindir Kaesang soal Gaji Wali Kota Kecil, Gibran: Saya di Sini Bukan Cari Uang

Disindir Kaesang soal Gaji Wali Kota Kecil, Gibran: Saya di Sini Bukan Cari Uang

Regional
6 Fakta Penting soal Munculnya Klaster PTM di Jateng, Instruksi Ganjar Pranowo dan Dugaan Pemicu

6 Fakta Penting soal Munculnya Klaster PTM di Jateng, Instruksi Ganjar Pranowo dan Dugaan Pemicu

Regional
Dilalap Api Selama 3 Jam, Kandang Ayam Berisi Ribuan Ekor Ludes Terbakar, Kerugian Rp 900 Juta

Dilalap Api Selama 3 Jam, Kandang Ayam Berisi Ribuan Ekor Ludes Terbakar, Kerugian Rp 900 Juta

Regional
Kronologi Pengasah Pisau Jagal Bunuh Adik Ipar di Mataram, Dipicu Sampah, Tikam Korban yang Tidur dengan Cucu

Kronologi Pengasah Pisau Jagal Bunuh Adik Ipar di Mataram, Dipicu Sampah, Tikam Korban yang Tidur dengan Cucu

Regional
3 Rute KA Lokal di Daop 7 Madiun Kembali Beroperasi, Penumpang Wajib Tunjukkan Bukti Vaksin

3 Rute KA Lokal di Daop 7 Madiun Kembali Beroperasi, Penumpang Wajib Tunjukkan Bukti Vaksin

Regional
5 Hal Soal Sekapuk, Desa Miliarder di Gresik yang Dulu Tertinggal, Kini Miliki 5 Mobil Mewah yang Dibeli Tunai

5 Hal Soal Sekapuk, Desa Miliarder di Gresik yang Dulu Tertinggal, Kini Miliki 5 Mobil Mewah yang Dibeli Tunai

Regional
Capaian Vaksinasi Rendah di Pandeglang, Ini Penjelasan Pemkab

Capaian Vaksinasi Rendah di Pandeglang, Ini Penjelasan Pemkab

Regional
Pratu Ida Bagus Putu Gugur Ditembak KKB di Papua, Sempat Bawa Ribuan Masker untuk Dibagikan

Pratu Ida Bagus Putu Gugur Ditembak KKB di Papua, Sempat Bawa Ribuan Masker untuk Dibagikan

Regional
'Saya Kira Pembunuh Saudara Saya Ini Sudah Mati, Tahu-tahunya Masih Hidup...'

"Saya Kira Pembunuh Saudara Saya Ini Sudah Mati, Tahu-tahunya Masih Hidup..."

Regional
Kades Nyentrik di Gresik Sulap Bekas Galian Tambang Batu Kapur Jadi Destinasi Wisata Setigi, Kini Jadi Desa Miliarder

Kades Nyentrik di Gresik Sulap Bekas Galian Tambang Batu Kapur Jadi Destinasi Wisata Setigi, Kini Jadi Desa Miliarder

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.