Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tim SAR Kembali Tertipu Sinyal Tanda Bahaya dari Laut, Berasal dari Alat yang Ditinggalkan Pemiliknya

Kompas.com - 30/05/2021, 13:55 WIB
Heru Dahnur ,
Khairina

Tim Redaksi

BANGKA, KOMPAS.com-Tim Search Rescue Unit (SRU) Badan SAR Nasional Belitung, Kepulauan Bangka Belitung dikerahkan untuk mencari sebuah kapal yang memancarkan sinyal tanda bahaya dari laut pada Jumat (28/5/2021).

Namun, setelah ditelusuri, sinyal tersebut ternyata berasal dari alat Emergency Locater Transmitter (ELT) yang sudah ditinggalkan pemiliknya.

Alat berwarna oranye dengan ukuran panjang sekitar 17 sentimeter itu terus menerus mengirimkan sinyal karena tombol kontaknya dalam kondisi aktif.

"Kami dari laut dan ternyata hanya menemukan kapal kosong yang sudah ditinggalkan pemiliknya. Alat pemancar sinyal sendiri tidak ada di kapal tapi berada di pinggir pantai," kata Komandan Pos SAR Belitung Rahmatullah Hasyim dalam keterangan video yang dirilis Basarnas, Sabtu (29/5/2021).

Baca juga: Mengaku Iseng, Siswi SMP Pemeran Video Setengah Bugil Tawarkan Diri dengan Tarif Rp 200.000

Rahmatullah menduga, alat ELT dibawa seseorang dari kapal dan kemudian meninggalkannnya di pinggir pantai.

Tim SAR menduga ada dua kemungkinan alat tersebut tiba-tiba aktif. Pertama karena faktor ketidaktahuan, dan kedua karena niat seseorang yang ingin iseng.

Tim SAR gabungan pun terlanjur melakukan pencarian pada Jumat sekitar pukul 16.00 WIB hingga malam harinya.

Setelah alat pemancar sinyal ditemukan, tim SAR kemudian membuat berita acara serah terima dan mematikan alat tersebut.

Sebelum pencarian dilakukan, beredar informasi jika kapal jenis Yacht dari Thailand mengalami insiden kecelakaan di Laut Belitung.

Petugas darat sempat memperkirakan ada sejumlah penumpang yang harus diselamatkan.

Bukan kali pertama tim SAR tertipu sinyal tanda bahaya di wilayah perairan laut Kepulauan Bangka Belitung.

Pada 15 Maret 2020 tim SAR menerima 17 kali notifikasi berkelanjutan mulai dari pukul 11.59 hingga 17.08 WIB.

Setelah ditelusuri, sinyal tanda bahaya tersebut ternyata berasal dari alat Emergency Position-Indicating Radio Beacon (EPIRB). 

Alat tersebut adalah milik kapal SC Eternity XLVII-LPG Tanker PT Sukses Inkor Maritim.

Setelah tujuh jam pencarian dengan armada KN Karna 246, pelontar sinyal berbentuk kotak tersebut ditemukan pada koordinat 1°45.168'S 107°10.412'E.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

2 Perahu Tabrakan di Sebatik, Pelayaran Ternyata Dilakukan di Luar Jadwal

2 Perahu Tabrakan di Sebatik, Pelayaran Ternyata Dilakukan di Luar Jadwal

Regional
Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Macet Horor di Pelabuhan Merak, Kapolda Banten Minta Maaf

Macet Horor di Pelabuhan Merak, Kapolda Banten Minta Maaf

Regional
Puncak Arus Balik Pelabuhan Bakauheni Ramai, Lalu Lintas Mengalir

Puncak Arus Balik Pelabuhan Bakauheni Ramai, Lalu Lintas Mengalir

Regional
Menyusuri Lewomada Sikka NTT yang Dikunjungi Ratusan Wisatawan Saat Libur Lebaran

Menyusuri Lewomada Sikka NTT yang Dikunjungi Ratusan Wisatawan Saat Libur Lebaran

Regional
Tembus 24.000 Pengunjung Sehari, Destinasi Wisata Magetan Sumbang PAD Rp 2 M

Tembus 24.000 Pengunjung Sehari, Destinasi Wisata Magetan Sumbang PAD Rp 2 M

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Regional
Pj Nana Wanti-wanti Warga Jateng soal Intensitas Hujan Tinggi Saat Arus Balik

Pj Nana Wanti-wanti Warga Jateng soal Intensitas Hujan Tinggi Saat Arus Balik

Regional
Menhub: Arus Balik di Pelabuhan Bakauheni Terorganisasi dengan Baik

Menhub: Arus Balik di Pelabuhan Bakauheni Terorganisasi dengan Baik

Regional
Kunjungi Korban Longsor Tana Toraja, Pj Gubernur Sulsel: Tetap Waspada

Kunjungi Korban Longsor Tana Toraja, Pj Gubernur Sulsel: Tetap Waspada

Regional
Melihat Suasana Puncak Arus Balik Lebaran 2024 di Pelabuhan Merak

Melihat Suasana Puncak Arus Balik Lebaran 2024 di Pelabuhan Merak

Regional
Pagi Ini, Gunung Ile Lewotolok Kembali Meletus Disertai Lontaran Lava Pijar

Pagi Ini, Gunung Ile Lewotolok Kembali Meletus Disertai Lontaran Lava Pijar

Regional
Antrean Masuk Kapal Diserobot, Pemudik Protes ke Petugas ASDP

Antrean Masuk Kapal Diserobot, Pemudik Protes ke Petugas ASDP

Regional
2 Perahu Kayu Bertabrakan di Dekat Dermaga Sebatik, 5 Sepeda Motor yang Diangkut Pecah dan Karam

2 Perahu Kayu Bertabrakan di Dekat Dermaga Sebatik, 5 Sepeda Motor yang Diangkut Pecah dan Karam

Regional
[POPULER NUSANTARA] Cerita Polisi Tolong Pemudik Sakit di Gubuk | Wisatawan Perancis Jadi Korban Perampokan

[POPULER NUSANTARA] Cerita Polisi Tolong Pemudik Sakit di Gubuk | Wisatawan Perancis Jadi Korban Perampokan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com