PLN Merugi Rp 55,8 Miliar

Kompas.com - 20/11/2010, 03:39 WIB
Editor

MAGELANG, KOMPAS - Kerugian PT Perusahaan Listrik Negara akibat kerusakan jaringan listrik pada wilayah radius primer bahaya letusan Gunung Merapi di tiga kabupaten berkisar Rp 55,8 miliar. Kerusakan terparah di wilayah radius 5 kilometer dari puncak Merapi.

”Di wilayah tersebut jaringan listrik rusak total. Di wilayah agak bawah, jaringan listrik bisa dipulihkan,” kata General Manager PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DI Yogyakarta Fery Krisna, Jumat (19/11), saat meninjau lokasi pemulihan jaringan listrik di Kecamatan Srumbung, Magelang, Jawa Tengah.

Kerusakan jaringan membuat aliran listrik ke rumah 57.944 pelanggan di Kabupaten Sleman, Klaten, dan Magelang padam.

Sejak 27 Oktober, PLN berupaya memulihkan jaringan listrik. Pemulihan jaringan diprioritaskan ke wilayah yang masih dihuni penduduk atau di luar zona berbahaya letusan Merapi. ”Jaringan di zona berbahaya belum kami pulihkan agar pengungsi tidak pulang ke rumah sebelum mendapat izin dari instansi terkait,” kata Fery.

Ketua Tim Pemulihan Jaringan Listrik PT PLN Distribusi Jateng dan DIY Frans Simanjuntak menuturkan, di luar zona berbahaya, yakni wilayah berjarak lebih dari 15 kilometer dari puncak Merapi, aliran listrik ke rumah 32.443 pelanggan sudah dipulihkan.

Infrastruktur

Dari sisi infrastruktur, tercatat 25 jembatan dan dam serta 12 ruas jalan kabupaten di Sleman diperkirakan rusak. Kerugian diperkirakan Rp 46,8 miliar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun rumah rusak berat terdata 2.348 unit dengan estimasi kerugian Rp 100 juta per rumah. Semua rumah yang rusak ada di Kecamatan Cangkringan.

Kerusakan juga menimpa pipa sambungan air PDAM Sleman. Jika sebelumnya 6.000 rumah di Sleman tak bisa mendapat air bersih, sekarang berkurang menjadi 4.500 rumah. Rumah yang belum bisa teraliri air PDAM berada di Kecamatan Pakem dan Ngemplak.

”Kami mohon maaf kepada pelanggan karena agar merata, terpaksa air harus kami bagi. Tidak bisa menyala 24 jam, hanya bisa 12 jam per hari,” kata Direktur PDAM Sleman Suratno.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.