Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menilik SDN Sarirejo, Jejak Perjuangan Kartini di Semarang yang Berdiri sejak Ratusan Tahun Silam

Kompas.com - 24/04/2024, 09:05 WIB
Sabrina Mutiara Fitri,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Siapa yang tak kenal Raden Ajeng (RA) Kartini, pahlawan Nasional perempuan asal Jepara yang berhasil memperjuangkan emansipasi wanita di Indonesia.

Perjuangan Kartini dalam bidang pendidikan rupanya juga meninggalkan sejarah emas di Kota Semarang. Yaitu ditandai dengan adanya bangunan Sekolah Dasar Negeri (SDN) Sarirejo yang terletak di Jalan RA. Kartini Nomor 151, Sarirejo, Kota Semarang.

Bangunan sekolah itu ternyata sudah berdiri sejak 110 tahun lalu. Meski demikian, gedung tua itu masih kokoh berdiri dengan papan kayu dan tembok yang khas ala kolonial Belanda.

Baca juga: 10 Bangunan Tua di Kota Lama Semarang Tak Diketahui Siapa Pemiliknya

Dulunya, SDN Sarirejo itu bernama Kartinischool de Semarang yang didirikan pada 1913 di sebuah rumah sewa daerah Jomblang.

Lantas, pada akhir 1914, bangunan Sekolah Kartini itu didirikan, dan baru diresmikan pada 11 Januari 1915.

Salah satu guru SDN Sarirejo, Suwarni, mengatakan, Sekolah Kartini merupakan sekolah yang didirikan Yayasan Dana Kartini dan dikelola oleh Perkumpulan Kartini di Hindia Belanda.

Awalnya, sekolah tersebut dibangun khusus untuk anak-anak perempuan dengan menanamkan nilai-nilai ajaran Kartini.

"Untuk kurikulumnya, kemarin kita sudah menghidupkan kembali. Tidak persis seperti dulu, tapi masih mengembangkan nilai yang pernah diterapkan di sini. Anak-anak diajarkan lagi untuk keterampilan menjahit, menyulam, memasak, tentunya bidang kewanitaan," ucap Suwarni kepada Kompas.com, Selasa (23/4/2024).

Baca juga: Kisah Komarudin alias Yang Chil Seong, Pahlawan Garut Asal Korea yang Maju Lawan Penjajah


Penerapan nilai-nilai Kartini

Guru yang mengajar di SDN Sarirejo sejak 1992 itu mengatakan, penerapan nilai-nilai Kartini itu dilakukan tiap hari Jumat.

Selain keterampilan, siswa juga diajarkan tentang sejarah Kartini dan perjuangannya dalam membela emansipasi wanita maupun pendidikan di Indonesia

"Di hari Jumat itu ada Happy Day. Istilahnya ada pembiasaan. Kita ngasih materi sejarah riwayat Kartini, lalu visi, misi, tentang sekolah ini juga. Lalu ditambah keterampilan seperti menjahit, menyulam tadi," ungkap dia.

Meski telah berganti nama menjadi SD Negeri Sarirejo, Suwarni menyebutkan, sejumlah penanda di sekolah tersebut masih bertuliskan SD N Kartini. Seperti papan nama yang terletak di bagian depan gedung sekolah.

Baca juga: Hari Perempuan Internasional, Mengenal Ruhana Kuddus Jurnalis Wanita Pertama di Indonesia, Dirikan Soenting Melajoe di Sumbar

Uniknya, hingga saat ini masih ada dua barang peninggalan yang ada di SDN Sarirejo. Yaitu mesin jahit dan gamelan Jawa.

"Dulu di sini mesin jahit banyak, tapi banyak yang sudah tidak layak. Tapi masih ada yang asli, satu mesin jahit dan ada gamelan," ucap Suwarni.

Selain mesin jahit dan gamelan, masih ada peninggalan gedung yang ditetapkan menjadi cagar budaya. Sehingga, pihak sekolah berkewajiban untuk menjaga keasliannya.

"Ruangan di sepanjang lorong itu asli. Sudah ada prasasati cagar budaya, jadi tidak boleh diubah. Pemeliharaannya sangat ketat, dan tidak boleh mengubah esensi dari keseluruhan," katanya lagi.

Lebih lanjut, Suwarni mengatakan, tiap 21 April seluruh guru dan siswa juga selalu merayakan peringatan Hari Kartini dengan doa bersama dan pertunjukan lain untuk menghormati jasa Kartini.

"Sekarang sekolah dituntut untuk punya karakteristik dan kreativitas. Jadi apa yang ditetapkan di sini harapannya bisa menjual nilai ke masyarakat," pungkas dia.

Baca juga: Berkenalan dengan Maya Dewi, Sosok Kartini Masa Kini dari Kota Semarang

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Jembatan Kawanua di Maluku Tengah Putus, Akses Transportasi 3 Kabupaten Lumpuh

Jembatan Kawanua di Maluku Tengah Putus, Akses Transportasi 3 Kabupaten Lumpuh

Regional
Trauma, Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar Takut Masuk Rumah

Trauma, Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar Takut Masuk Rumah

Regional
Detik-detik Waisak di Candi Borobudur, 866 Personel Gabungan Disiagakan

Detik-detik Waisak di Candi Borobudur, 866 Personel Gabungan Disiagakan

Regional
Remaja 16 Tahun di Buton Tengah Dicabuli 8 Orang Pria

Remaja 16 Tahun di Buton Tengah Dicabuli 8 Orang Pria

Regional
Pagi Ini Gunung Lewotobi Laki-laki 2 Kali Meletus

Pagi Ini Gunung Lewotobi Laki-laki 2 Kali Meletus

Regional
Wali Kota Makassar Danny Pomanto jadi Narasumber dan Penanggap di 10th WWF 2024

Wali Kota Makassar Danny Pomanto jadi Narasumber dan Penanggap di 10th WWF 2024

Regional
Kapal Nelayan Hilang Kontak di Perairan Rokan Hilir Riau, 2 Korban dalam Pencarian

Kapal Nelayan Hilang Kontak di Perairan Rokan Hilir Riau, 2 Korban dalam Pencarian

Regional
Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Cerah Berawan Sepanjang Hari

Regional
Rangkaian Kegiatan Hari Raya Waisak 2024 di Candi Borobudur Magelang

Rangkaian Kegiatan Hari Raya Waisak 2024 di Candi Borobudur Magelang

Regional
Dikepung Warga, Penculik Bayi 7 Bulan di Dompu NTB Berhasil Ditangkap Polisi

Dikepung Warga, Penculik Bayi 7 Bulan di Dompu NTB Berhasil Ditangkap Polisi

Regional
Puncak Perayaan Waisak di Borobudur, Ada Festival Lampion Ramah Lingkungan

Puncak Perayaan Waisak di Borobudur, Ada Festival Lampion Ramah Lingkungan

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com