Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS DAERAH

Dihadapan Bupati Siak dan Kepala Daerah Se-Indonesia, Kang Emil Minta Mereka Berkontribusi Realisasikan IKN

Kompas.com - 15/03/2024, 19:43 WIB
Mikhael Gewati

Penulis

KOMPAS.com - Bupati Siak Alfedri bersama kepala daerah provinsi, kabupaten dan kota se-Indonesia menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) dengan tema "Kolaborasi Pemerintah Daerah dan Ibu Kota Nusantara untuk Mewujudkan Kota Dunia untuk Semua", di Grand Ballroom Hotel Kempinski, Jakarta, Kamis (14/3/2024).

"Ya, kami ikut dalam rapat koordinasi tentang Ibu Kota Nusantara (IKN). Tentunya Pemerintah Kabupaten Siak satu diantara pemerintah daerah lainnya sangat mendukung program ungulan bapak Presiden RI Joko Widodo (unutk) menjadikan Indonesia emas di tahun 2045," ujar Alfedri dalam siaran persnya, Jumat.

Rakor yang diprakarsai oleh Otoritas Ibu Kota Nusantara (OIKN) Deputi Bidang Pembangunan ini adalah sebagai upaya untuk menyosialisasikan pengenalan IKN kepada kepala daerah.

Tak hanya itu, rakor tersebut juga untuk mengajak kepala daerah berkontribusi terhadap keberlangsungan dan mendukung terciptanya pusat ibu kota terbarukan, yang sesuai dengan khasanah budaya nusantara, yaitu Bhineka Tunggal Ika.

Nantinya pusat kota di IKN tersebut akan mengusung konsep kota terbarukan yang ramah lingkungan dan terdepan dalam menciptakan suasana asri, alami serta cinta bumi.

Baca juga: 16,47 Persen Area Hijau di IKN Bakal Jadi Kawasan Pangan

Kepala OIKN Bambang Susantono mengatakan, IKN menjadi langkah transformasi untuk mewujudkan visi Indonesia Emas 2045.

"IKN adalah bentuk kontribusi aktif Indonesia dalam menjawab berbagai tantangan, tentu Indonesia akan mendunia sebagai contoh pengembangan kota urban di dunia," kata Bambang dalam siaran persnya.

Hadir dalam rakor tersebut Ridwan Kamil. Mantan Gubernur Jawa Barat (Jabar) ini merupakan  kurator atau mandor yang mengawasi, menggerakan dan merencanakan pembangunan IKN,

 

Pada kesempatan itu, Ridwan Kamil membandingkan pembangunkan IKN dengan DKI Jakarta. Menurutnya DKI Jakarta  tidak pernah di desain sebagai ibu kota negara.

"Jakarta ini dari dulu tidak pernah di persiapkan untuk jadi ibu kota. Saya ulangi, Jakarta dari dulu tidak pernah disiapkan menjadi Ibu Kota Republik Indonesia," kata pria yang akrab disapa Kang Emil ini.

Dia mengatakan, Jakarta menjadi Ibu Kota karena ketidaksengajaan dan keterpaksaan karena keadaan pada masa itu.

"Oleh karena itu pusat Ibu Kota (Indonesia pada masa lalu) selalu berpindah-pindah karena memang tidak ada konsep dan perencanaan ketika bangsa ini merdeka," kata Kang Emil.

Baca juga: Terapkan Green Tourism di IKN, Kemenparekraf Siapkan Dana Alokasi Khusus

Untuk itu, dia mengajak seluruh kepala daerah ikut serta menginvestasikan dan sesegera mungkin merealisasikan Ibu Kota Terbarukan di IKN. Kang Email yakin dengan usaha bersama-sama pembangunan IKN akan tercapai.

"Harus saya akui, karena melalui konsep tata kelola IKN akan tercipta unsur-unsur kenusantaraan kita tampil di IKN ini, seperti ragam macam khas adat budaya akan mengisi di setiap fasilitas dan ruang untuk di tampilkan sebagai indentitas nusantara nantinya. Sehingga dapat membentuk ekosistem terbarukan," ujar Kang Emil. 

Kang Emil pun membuka mata cakrawala para kepala daerah untuk bisa ambil bagian dalam pembangunan IKN.

Dia juga meminta kepala daerah untuk memandang investasi terbarukan akan tercipta di kawasan IKN dalam wujud fasilitas publik. Dengan begitu, kota IKN akan bisa menjadi kota yang layak huni dan dicintai.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pria di Taput Tewas Tertimbun Longsor Saat di Sawah

Pria di Taput Tewas Tertimbun Longsor Saat di Sawah

Regional
Misteri Mayat Tanpa Kepala di Sungai Bungo Jambi, Korban Dibunuh oleh Teman karena Sakit Hati

Misteri Mayat Tanpa Kepala di Sungai Bungo Jambi, Korban Dibunuh oleh Teman karena Sakit Hati

Regional
Toko Libra Ambarawa Terbakar, Petugas Evakuasi Korban melalui Jendela Lantai Dua

Toko Libra Ambarawa Terbakar, Petugas Evakuasi Korban melalui Jendela Lantai Dua

Regional
Pj Gubernur Al Muktabar Lakukan Groundbreaking Pembangunan Gedung Bank Banten

Pj Gubernur Al Muktabar Lakukan Groundbreaking Pembangunan Gedung Bank Banten

Regional
Kendaraan Bodong di Sukolilo Pati, Warga Sebut Ada yang Takut Motornya Ikut Diangkut Polisi

Kendaraan Bodong di Sukolilo Pati, Warga Sebut Ada yang Takut Motornya Ikut Diangkut Polisi

Regional
Tuntut Penyelesaian Konflik Sengketa Lahan, Wali Murid SDN 212 Kota Jambi Duduki Sekolah

Tuntut Penyelesaian Konflik Sengketa Lahan, Wali Murid SDN 212 Kota Jambi Duduki Sekolah

Regional
Pemilu 2024, PDI-P Kuasai Kursi di DPRD Kulon Progo

Pemilu 2024, PDI-P Kuasai Kursi di DPRD Kulon Progo

Regional
Pengalaman Kuswanto, Jual Sapi 900-an Kg untuk Kurban Jokowi di Jambi

Pengalaman Kuswanto, Jual Sapi 900-an Kg untuk Kurban Jokowi di Jambi

Regional
Tak Hanya Tutup Kelas Bekas WC, Kepsek SD di Kampar Diminta Ajukan Proporsal CSR ke Pertamina

Tak Hanya Tutup Kelas Bekas WC, Kepsek SD di Kampar Diminta Ajukan Proporsal CSR ke Pertamina

Regional
Kepala Korban Pembunuhan di Sungai Bungo Jambi Masih Dicari, Polisi: Permintaan Keluarganya

Kepala Korban Pembunuhan di Sungai Bungo Jambi Masih Dicari, Polisi: Permintaan Keluarganya

Regional
Segera Digelar, Festival Bakar Tongkang 2024 Diharapkan Dongkrak Kunjungan Wisatawan ke Riau

Segera Digelar, Festival Bakar Tongkang 2024 Diharapkan Dongkrak Kunjungan Wisatawan ke Riau

Regional
Akibat Proyek IKN, Warga Palu Terpapar Debu hingga Tangkapan Ikan Berkurang, Ini Kisahnya...

Akibat Proyek IKN, Warga Palu Terpapar Debu hingga Tangkapan Ikan Berkurang, Ini Kisahnya...

Regional
Hari Sabtu, Posko Layanan PPDB di Jateng Tetap Buka di 596 Sekolah untuk Verifikasi Berkas

Hari Sabtu, Posko Layanan PPDB di Jateng Tetap Buka di 596 Sekolah untuk Verifikasi Berkas

Regional
Karyawati PT Sat Nusapersada Batam Curi 143 HP yang Baru Dirakit, Dijual di Medsos

Karyawati PT Sat Nusapersada Batam Curi 143 HP yang Baru Dirakit, Dijual di Medsos

Regional
Kota Semarang Masuk Nominasi TPID Award 2024, Mbak Ita Sampaikan Terima Kasih atas Kinerja OPD

Kota Semarang Masuk Nominasi TPID Award 2024, Mbak Ita Sampaikan Terima Kasih atas Kinerja OPD

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com