Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Heboh, 10 Sapi di Nunukan Mati dengan Mulut Berbusa di Tengah Area Perkebunan Kelapa Sawit

Kompas.com - 27/01/2024, 13:41 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

NUNUKAN, KOMPAS.com – Sebanyak 10 ekor sapi di Kecamatan Sebuku, Nunukan, Kalimantan Utara mati secara bergerombok di area kebun plasma Blok H.60 milik PT. Karangjoang Hijau Lestari (KHL), Jumat (26/1/2024).

Pemilik sapi bernama Asmar (49) telah melaporkan peristiwa tersebut ke kepolisian.

Baca juga: Bocah yang Tewas Tergantung di Kandang Sapi Banyuwangi Batal Diotopsi

"Ada laporan sepuluh ekor sapi tewas dalam kondisi mulut berbusa layaknya keracunan di areal perkebunan kelapa sawit milik PT. KHL, yang kita terima kemarin siang pukul 11.00 Wita," ujar Kapolsek Sebuku, Iptu Tegar Saputra, saat dihubungi, Sabtu (27/1/2024).

Kapolsek menjelaskan, Asmar yang merupakan warga Desa Harapan, Kecamatan Tulin Onsoi terakhir kali melihat sapi-sapinya masih hidup pada Kamis (25/1/2024).

Keesokan harinya atau pada Jumat (26/1/2024), Asmar tak mendapati satu pun sapinya di kebun plasma.

Setelah dua jam berkeliling mencari, Asmar akhirnya melihat 10 ekor sapinya sudah tergeletak tak bernyawa dalam satu lokasi dan saling berdekatan.

Baca juga: Banjir Susu Impor dan Nasib Peternak Sapi Perah Rakyat yang Merana

Bagian mulut dan hidung sapi tersebut mengeluarkan busa dan cairan darah yang diduga akibat efek racun.

"Jadi warga setempat, memelihara sapi dengan cara dilepasliarkan untuk mencari rumput sendiri. Sedangkan lokasi berumput, memang banyak berada di areal kebun kelapa sawit. Itu sebabnya, sapi-sapi tersebut berada di tengah perkebunan," jelasnya.

Baca juga: Pemkab Lumajang Larang Sapi Impor Masuk Daerahnya

Polisi kemudian melakukan investigasi lapangan untuk merespons laporan Asmar.

Sayangnya belum ditemukan saksi yang mengetahui peristiwa tewasnya 10 sapi tersebut.

"Posisi sapi yang mati juga berada tidak jauh dari sungai," imbuhnya.

Polisi memutuskan untuk mengambil sampel darah sapi yang tewas, dan berkoordinasi dengan dokter hewan di Kecamatan Sebuku, untuk memastikan penyebab kematian sapi sapi milik Asmar.

Polisi mendapatkan informasi bahwa pihak perusahaan sudah mengeluarkan imbauan melarang warga untuk tidak melepas hewan peliharaan mereka di kebun plasma perusahaan.

Imbauan tersebut, disertai penjelasan, bahwa pihak perusahaan, sedang melakukan perawatan pohon kelapa sawit dan menyemprotkan racun rumput yang mengganggu tumbuh kembang tanaman kelapa sawit.

"Dengan banyaknya kemungkinan dan keterangan yang diperoleh polisi di lapangan, alangkah bijaknya jika semua pihak mau bersabar, dan menunggu hasil pemeriksaan laboratorium dari sample darah yang masih diteliti dokter hewan," kata Tegar.

Baca juga: Bocah MI di Banyuwangi Ditemukan Tewas Tergantung di Kandang Sapi

Sebenarnya, lanjutnya, pemilik sapi, Asmar, tidak menuntut ganti rugi pihak perusahaan.

Asmar bahkan mengaku sudah tahu ada imbauan dari perusahaan agar tidak menggembala di areal plasma, selagi ada perawatan dan pemeliharaan pohon kelapa sawit.

"Si pemilik sapi, Asmar, hanya meminta kepastian hukum, apakah sapinya tewas karena diracuni, atau murni tewas akibat memakan rumput yang diracun oleh perusahaan," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Regional
Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Regional
Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Regional
Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Regional
Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Regional
Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Regional
Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Regional
Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Regional
Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Regional
Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Regional
Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Regional
Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246.000 Wisatawan

Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246.000 Wisatawan

Regional
Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Regional
Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Regional
Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com