Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS DAERAH

Pj Gubernur Sumut Jenguk Mesrida Waruru, Balita dari Nias Utara yang Jalani Operasi Benjolan di Kepala

Kompas.com - 25/12/2023, 17:49 WIB
Erlangga Satya Darmawan,
Agung Dwi E

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Hassanudin menjenguk anak nelayan asal Nias Utara, Mesrida Waruru (3,6 tahun), yang baru saja menjalani operasi benjolan di kepala bagian belakang di Rumah Sakit (RS) Spesialis Bedah Accuplast Medan, Senin (25/12/2023).

Saat dikunjungi Hassanudin, Mesrida sudah terlihat lincah. Melihat kondisinya tersebut, Hassanudin pun berharap, Mesrida bisa segera pulih dan menjadi anak yang sehat, pintar, serta bisa menjadi kebanggaan orangtua.

Mesrida adalah anak pertama dari pasangan Firama Jaya Waruwu dan Noviati Zega. Ayah Mesrida adalah warga Desa Siofabanua, Kecamatan Tuhemberua, Kabupaten Nias Utara.

Mesrida diketahui memiliki benjolan di bagian belakang kepala saat usianya sebulan.

"Saya bertemu dengan kedua orangtua Mesrida saat ada kunjungan ke Nias Utara pada bulan lalu. Mereka bercerita tentang penyakit yang dialami oleh anak perempuannya itu. Setelah saya melihat kondisi Mesrida dan orangtuanya, mereka saya minta langsung ke Medan untuk mendapat pelayanan kesehatan yang maksimal," ujar Hassanudin dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin.

Sebagai pemimpin Sumut, ia berkomitmen memberikan bantuan fasilitas kesehatan yang lebih baik kepada masyarakat yang membutuhkan.

Firama menjelaskan, semula, benjolan yang ada pada Mesrida hanya berukuran kecil. Namun, benjolan tersebut terus membesar seiring waktu berjalan.

Meski begitu, Mesrida disebutkan tidak mengeluhkan rasa sakit sama sekali terkait benjolan yang ada di kepalanya.

"Anak saya tidak merasakan dan tumbuh seperti anak biasanya. Kalaupun jatuh dan mengenai benjolan, ia tidak merasakan sakit juga," jelas Firama.

Baca juga: Jadi Tuan Rumah PON XXI 2024, Pj Gubernur Sumut Targetkan Lima Kesuksesan Ini

Namun, Firama mengaku khawatir lantaran benjolan yang ada pada anaknya terus membesar dan ditakutkan dapat mengganggunya saat besar nanti.

Oleh karena itu, ia dan istrinya pun mulai berupaya mencari cara pengobatan untuk anaknya tersebut, termasuk menceritakan kepada Hassanudin yang saat itu sedang mengunjungi Nias Utara.

Mendengar cerita dari Firama, Hassanudin pun tak butuh waktu lama dan langsung memutuskan untuk membantu Mesrida dengan membawanya ke RS di Medan.
Sebulan setelah kunjungan, Firama bersama istri dan anaknya itu berangkat ke Medan untuk melakukan operasi.

Operasi berjalan lancar dan saat ini Mesrida berada dalam kondisi yang sehat.
Firama dan istrinya pun bersyukur dan berterima kasih atas bantuan yang diberikan oleh Hassanudin dan pihak lain

"Banyak yang membantu kami, mulai dari Bapak Hassanudin, Pemkab Nias Utara, Kodim 0213/Nias, pihak RS Pratama Nias Utara, RS Betesda Gunungsitoli, dan perawat Puskesmas Tuhemberua. Kami sangat bersyukur mendapat bantuan dari semuanya. Kalau tidak ada orang-orang baik ini, mana mungkin anak saya dioperasi," katanya.

Baca juga: Ada 20 Persen Pemilih Pemula di Sumut, Pj Gubernur Gencarkan Sosialisasi Pemilu 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Melihat 'Perlawanan' Ismet Raja Tengah Malam Lewat Jalur Kesenian

Melihat "Perlawanan" Ismet Raja Tengah Malam Lewat Jalur Kesenian

Regional
Kakek Pemeran Video Mesum di Ambon Jadi Tersangka, Polisi Sebut Pemeran Wanita sebagai Korban

Kakek Pemeran Video Mesum di Ambon Jadi Tersangka, Polisi Sebut Pemeran Wanita sebagai Korban

Regional
Petugas Polda Maluku Temukan 9 Ekor Burung Peliharaan ABK yang Akan Dijual ke Jawa

Petugas Polda Maluku Temukan 9 Ekor Burung Peliharaan ABK yang Akan Dijual ke Jawa

Regional
[POPULER REGIONAL] Modus Pencurian Uang Rp 1 M di Mesin ATM | Kebakaran di Kawasan Bromo Meluas

[POPULER REGIONAL] Modus Pencurian Uang Rp 1 M di Mesin ATM | Kebakaran di Kawasan Bromo Meluas

Regional
Angin Kencang, 2 Rumah Hancur Ditimpa Pohon di Aceh

Angin Kencang, 2 Rumah Hancur Ditimpa Pohon di Aceh

Regional
Golkar-PKB Jajaki Koalisi Pilkada Jateng, Gus Yusuf: Tidak Ada Segmen KIM atau Koalisi Perubahan

Golkar-PKB Jajaki Koalisi Pilkada Jateng, Gus Yusuf: Tidak Ada Segmen KIM atau Koalisi Perubahan

Regional
Pelajar Tewas, Kapolda Sumbar: Saya Siap Tanggung Jawab Jika Ada Anggota Terlibat

Pelajar Tewas, Kapolda Sumbar: Saya Siap Tanggung Jawab Jika Ada Anggota Terlibat

Regional
Alasan Pelajar di Batam Aniaya Ibunya, Ada Bisikan Gaib

Alasan Pelajar di Batam Aniaya Ibunya, Ada Bisikan Gaib

Regional
Truk Ekspedisi Terbakar di Tol Pemalang-Batang Km 306

Truk Ekspedisi Terbakar di Tol Pemalang-Batang Km 306

Regional
3 Ekor Nuri Kepala Hitam Diamankan Resort KSDA Dobo dari Merauke

3 Ekor Nuri Kepala Hitam Diamankan Resort KSDA Dobo dari Merauke

Regional
Wanita Terapis Tewas Dilakban dan Diikat, Motor dan Ponsel Raib

Wanita Terapis Tewas Dilakban dan Diikat, Motor dan Ponsel Raib

Regional
Kronologi Pria di Sambas Bunuh Pegawai Koperasi gara-gara Utang Judi Online

Kronologi Pria di Sambas Bunuh Pegawai Koperasi gara-gara Utang Judi Online

Regional
Puluhan Anggota Tim SAR Cari Korban Jalan Ambles di Jembatan Monano

Puluhan Anggota Tim SAR Cari Korban Jalan Ambles di Jembatan Monano

Regional
TNI Sita Senjata Api Rakitan OPM di Maybrat, Sempat Baku Tembak

TNI Sita Senjata Api Rakitan OPM di Maybrat, Sempat Baku Tembak

Regional
Pj Gubernur Jateng: Harganas Jadi Momentum Percepatan Penurunan Stunting di Jateng

Pj Gubernur Jateng: Harganas Jadi Momentum Percepatan Penurunan Stunting di Jateng

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com