Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bukit Malimbu Longsor, Warga di 4 Dusun Desa Malaka Lombok Utara Terisolir

Kompas.com - 16/10/2022, 21:59 WIB
Fitri Rachmawati,
Reni Susanti

Tim Redaksi

LOMBOK BARAT, KOMPAS.com - Hujan deras sepanjang Minggu (16/10/2022) menyebabkan kawasan bukit Malimbu, Desa Malaka, Kabupaten Lombok Utara, longsor. 

Akibatnya 4 dusun di Desa Malaka, terdampak longsoran bukit dan banjir bandang yang tiba tiba menerjang saat hujan deras terjadi.

Kepala Desa Malaka, H Ikhwan mengatakan, hujan lebat terjadi sekitar pukul 14.00 Wita. 

"4 dusun di Desa Malaka yang terdampak longsor dan banjir ini dan terdapat  965 kepala keluarga (KK) yang terdampak dan membutuhkan bantuan agar segera dievakuasi ke lokasi aman," kata Ikhwan.

Baca juga: Banjir dan Longsor Landa Jalur Wisata Lombok Utara, Jalan Senggigi-Pemenang Tertutup Lumpur

Ikhwan juga telah menyampaikan peristiwa tersebut pada Basarnas, BPBD Lombok Utara, untuk bisa koordinasi dan membantu warga.

Sebab banjir ini membuat banyak rumah tergenang dan terendam lumpur sisa longsoran .

Sementara ini 85 rumah tergenang, kawasan Malimbu terisolasi dan jalunya tak bisa diakses karena longsoran masih menutupi jalan. 

Ikhwan pun berharap bantuan dari pemerintah Lombok Utara segera diturunkan. Baik berupa tenda, makanan cepat saji, dan selimut.

Baca juga: Kelebihan Muatan, Penyebab 7 Warga Rote Ndao NTT Tewas setelah Lompat dari Perahu

 

Namun yang paling utama adalah mengevakuasi warga yang terjebak di kawasan perbukitan, karenaa dikhawatirkan longsor susulan terjadi.

"Mengevakuasi warga kami yang terdampak banjir, karena akibat longsor dan banjir ini jalur menuju kawasan Senggigi dari Pemenang, Lombok Utara dan dari Malimbu menuju Senggigi dan Mataram tutup total," ucap dia.

Agar akses jalan bisa segera dibuka dan dilalui, ia berharap, material longsor segera dibersihkan dengan alat berat oleh Dinas PUPR.

Apalagi banyak kendaraan yang tak bisa menggunakan akses jalan di sepanjang bukit Malimbu yang berada di pinggir jalan menuju Senggigi Lombok Barat dan Kota Mataram.

Sementara itu warga diminta melalui jalur Pusuk. Meski bisa dilalui, ia meminta warga tetap waspada terhadap longsor karena hujan masih terjadi.

Salah satu Desa Malaka, Agus mengaku sangat khawatir. Sebab ia tidak sempat menyelamatkan barang-barang di rumah maupun gudang. Ia pun kini hanya bisa pasrah.

"Tadi hujan besar sekali, gudang saya sudah hancur sebagian termasuk barang-barang di gudang saya," kata Agus. 

Kepala BPBD Lombok Utara, Zaldi Rahardian  yang dikonfirmasi melalui telepon mengatakan, hingga kini masih berada di lokasi longsor. BPBD membantu warga yang terjebak tidak bisa melewati jalur penuh lumpur dan bebatuan.

"Saya masih di lokasi, banyak masyarakat pengguna jalan terjebak diantara 2 titik longsor, saat ini warga masih dibantu untuk bisa sekedar lewat keluar dari lokasi longsor ini," jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Regional
Demi Judi Online dan Foya-foya, Petugas Pengisi ATM di Batam Curi Uang Rp 1,1 Miliar

Demi Judi Online dan Foya-foya, Petugas Pengisi ATM di Batam Curi Uang Rp 1,1 Miliar

Regional
Polisi Ralat Identitas Wanita yang Tewas Tak Wajar di Grobogan

Polisi Ralat Identitas Wanita yang Tewas Tak Wajar di Grobogan

Regional
Sempat Cekcok dengan 2 Pria, Perempuan di Grobogan Ditemukan Tewas Mulut Terlakban

Sempat Cekcok dengan 2 Pria, Perempuan di Grobogan Ditemukan Tewas Mulut Terlakban

Regional
Pemotor Korban Tanah Ambles di Jembatan Monano Belum Ditemukan

Pemotor Korban Tanah Ambles di Jembatan Monano Belum Ditemukan

Regional
Bayi yang Baru Lahir Dibuang di Dalam Ember, Pelakunya Remaja 17 Tahun

Bayi yang Baru Lahir Dibuang di Dalam Ember, Pelakunya Remaja 17 Tahun

Regional
Tiba di Tanah Air, Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Sujud Syukur

Tiba di Tanah Air, Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Sujud Syukur

Regional
Ditemukan Botol Obat, Mahasiswa Asal Papua Meninggal di Kamar Kos Bantul Sempat Depresi

Ditemukan Botol Obat, Mahasiswa Asal Papua Meninggal di Kamar Kos Bantul Sempat Depresi

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Regional
Perempuan Tewas di Rumah Kontrakan Grobogan, Mulut Dilakban, Tangan dan Kaki Terikat Tali

Perempuan Tewas di Rumah Kontrakan Grobogan, Mulut Dilakban, Tangan dan Kaki Terikat Tali

Regional
Pemeran Pria Dalam Video Mesum di Ambon yang Viral Ditahan Polisi

Pemeran Pria Dalam Video Mesum di Ambon yang Viral Ditahan Polisi

Regional
Ratusan Warga di Bangka Belitung Terjerat Arisan Bodong, Kerugian Capai Rp 4 Miliar

Ratusan Warga di Bangka Belitung Terjerat Arisan Bodong, Kerugian Capai Rp 4 Miliar

Regional
Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Exit Tol Soroja, Polisi: Pengendara Mitsubishi Colt Hilang Kendali

Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Exit Tol Soroja, Polisi: Pengendara Mitsubishi Colt Hilang Kendali

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com