Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bawa Pedang hingga Bom Molotov Hendak Tawuran, 7 Pemuda di Palembang Ditangkap

Kompas.com - 05/04/2022, 20:04 WIB
Aji YK Putra,
Reni Susanti

Tim Redaksi

PALEMBANG, KOMPAS.com - Sebanyak tujuh orang pemuda di Palembang, Sumatera Selatan kedapatan membawa pedang hingga bom molotov saat menjelang sahur pada Selasa (4/5/2022) dini hari.

Ketujuh pemuda yang ditangkap tersebut yakni  GL (14), ND (14), AK (16), RD (17), IL (15), YN (18) dan RN (18).

Mereka diduga hendak tawuran di kawasan Simpang PDAM Jalan Sultan Mansyur Kelurahan 32 Ilir, Palembang. 

Kapolsek Ilir Barat I Palembang, Kompol Roy A Tambunan mengatakan, awalnya polisi berpatroli di kawasan tersebut lantaran sering terjadi tawuran selama bulan Ramadhan.

Baca juga: Video Viral Tawuran Sebelum Sahur di Kota Semarang, 9 Remaja Ditangkap

Saat melakukan patroli, ketujuh pemuda ini pun melintas dengan membawa senjata tajam dan bom molotov.

"Mereka mengaku hendak melakukan penyerangan di kawasan Jalan Sultan Mansyur," ujar Roy, Selasa (5/4/2022).

Ketujuh pemuda itu telah menjalani pemeriksaan. Orangtua para pemuda itu pun dipanggil agar membina anak-anaknya sehingga tidak mengulangi aksi serupa. 

“Pemuda ini kami minta buat surat perjanjian yang disaksikan orangtua mereka masing-masing. Namun, bila nanti tertangkap kembali maka akan dilakukan tindakan hukum,” ujarnya.

Baca juga: Kronologi Anak Anggota DPRD Kebumen Tewas Setelah Jadi Korban Tawuran di Yogyakarta

Menurut Roy, selama bulan Ramadhan mereka meningkatkan patroli terutama di wilayah rawan tawuran. Hal tersebut untuk menjaga kekhusukan warga selama menjalani ibadah puasa.

“Kami melakukan pembinaan terhadap anak-anak ini supaya mereka jadi pionir kepada anak-anak lain bahwa apa yang mereka lakukan sebelumnya adalah kegiatan yang salah. Dapat merugikan masyarakat dan dirinya sendiri,"

Jadi ia berharap para pemuda ini dapat mengajak dan mengingatkan keluarga dan teman-temannya untuk tidak melakukan aksi tawuran. 

Sementara itu, GL salah satu pemuda yang ditangkap mengaku, saat itu hanya diminta datang dan mengikuti rombongan ke kawasan Jalan Sultan Mansyur.

Saat berada di sana, ia tak mengetahui bahwa akan diajak ikut tawuran.

“Saya kira hanya diajak untuk bangunkan orang sahur,” kata GL.

Namun, GL pun tak membantah bahwa rombongan antar pemuda di lokasi tersebut sering membuat keributan.

“Orang sana sering menantang, jadi memang suka ribut di sana,” ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Regional
Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Regional
Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Regional
Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Regional
Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Regional
Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Regional
Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Regional
Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Regional
Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Regional
Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Regional
5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

Regional
Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Regional
SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

Regional
Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut 'Selfie'

Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut "Selfie"

Regional
Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com