Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Pilu Isnandar, Terpaksa Jual Rumah untuk Makan, 3 Tahun Tak Bisa Kerja karena Sakit

Kompas.com - 21/07/2021, 18:40 WIB

BLITAR, KOMPAS.com - Sudah tiga tahun lamanya Isnandar tidak dapat bekerja karena setengah lumpuh akibat reumatik.

Warga Desa Tingal, Kecamatan Garum, Kabupaten Blitar itu merasa bersyukur mendapatkan bantuan beras pagi ini, Rabu (21/7/2021).

"Iya tadi pagi dapat kiriman beras 5 kilogram dari Pak Babin (Babinsa). Lumayan dapat menyambung hidup beberapa minggu ke depan," ujar pria yang tinggal sebatang kara itu.

Baca juga: Oksigen Terbatas, RS di Bali Tolak Pasien meski Mereka Meratap Minta Opname

Jual separuh rumah untuk bertahan hidup

Sejak menderita reumatik akut, Isnandar tidak lagi bisa mencari nafkah meski sekadar untuk menghidupi dirinya sendiri.

Selama itu, laki-laki berusia 67 tahun tersebut hanya dapat mengharapkan belas kasih saudara dan tetangganya.

Dua tahun lalu, dia terpaksa menjual separuh dari tanah dan bangunan rumahnya untuk menyambung hidup.

Separuh lebih rumah dan tanahnya, yaitu bagian ruang tamu rumahnya, telah dijual ke keluarga muda.

"Rumah ini, batas tembok itu, sudah bukan milik saya, sudah saya jual," ujarnya menunjuk tembok pembatas ruang tamu dengan dapur.

Uang penjualan rumah dia gunakan untuk makan dan bertahan hidup.

"Uangnya buat biaya hidup," ujarnya.

Meski demikian, sejak pandemi, Isnandar tidak pernah terdaftar sebagai warga penerima bantuan tunai langsung dari pemerintah sebesar Rp 300.000 dan Rp 600.000 per bulan.

"Selama pandemi, saya baru dapat dua kali bantuan beras masing-masing paket 5 kilogram. Itu awal-awal ramai corona tahun lalu," ujarnya saat Kompas.com berkunjung ke rumahnya.

Baca juga: Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana Kembali Positif Covid-19

Ilustrasishutterstock Ilustrasi
Tinggal seorang diri

Isnandar sudah lama hidup seorang diri. Sang istri sudah lama meninggalkan dirinya jauh sebelum reumatik membuatnya setengah lumpuh.

"Sulit menjelaskannya. Dikatakan kami bercerai tidak bisa, dikatakan tidak bercerai tapi kenyataannya sudah tidak hidup bersama," ujar Isnandar saat ditanya perihal istrinya.

Menurutnya, istrinya saat ini tinggal di Lampung.

Ketika hendak pergi ke Lampung, ujar Isnandar, istrinya pamit hendak menjenguk anak semata wayang mereka yang sudah lebih dulu berumah tangga dan tinggal di Lampung.

Namun sejak itu, istri dan bahkan anaknya tidak pernah ada kabar beritanya.

"Sudah lama sekali saya tidak ketemu anak saya sendiri," ujar Isnandar.

Isnandar enggan menjelaskan lebih masalah rumah tangganya, terutama tentang istri dan anaknya.

Dia hanya menuturkan bahwa beberapa tahun setelah istrinya pergi, sakit reumatiknya semakin parah hingga membuat dirinya bahkan kesulitan berdiri.

Kondisi itu membuatnya tidak mungkin bekerja mencari nafkah, seperti menjadi buruh tani atau kuli bangunan seperti yang biasa dia kerjakan.

Baca juga: Bandara dan Pelabuhan di Papua Akan Segera Ditutup oleh Gubernur, Ini Penyebabnya

Distribusikan bantuan

Staf Kantor Desa Tingal Fitri mengatakan, pihaknya telah diminta menyerahkan nama-nama warga yang selama ini belum mendapatkan bantuan-bantuan pemerintah yang disalurkan selama pandemi Covid-19.

"Beberapa waktu lalu kami diminta menyerahkan daftar nama-nama warga untuk dapat bantuan. Hari ini, saya dengar realisasinya dari Polres 30 paket yang dikirim untuk Desa Tingal," ujar Fitri.

Kapolsek Garum Iptu M Burhanudin mengatakan, pihaknya mendapatkan tugas menyalurkan 270 paket beras atau total 1,35 ton kepada masyarakat miskin dan yang secara ekonomi terdampak langsung kebijakan pembatasan mobilitas masyarakat.

Bantuan beras sebanyak 270 paket itu, ujar Burhan, didistribusikan kepada warga penerima di 9 desa dan kelurahan yang ada di Kecamatan Garum.

"Penyaluran dilakukan oleh bhabinsa dan Bhabinkamtibmas," ujarnya.

Baca juga: Bandara dan Pelabuhan di Papua Akan Segera Ditutup oleh Gubernur, Ini Penyebabnya

 

21.400 paket bantuan beras

Kapolres Blitar AKBP Leonard M Sinambela mengatakan, sejauh ini Polres Blitar telah dan sedang menyalurkan bantuan beras sebanyak total 56 ton yang dikemas dalam kantong plastik ukuran 5 kilogram.

Beras 56 ton itu disalurkan dalam 11.200 paket beras seberat masing-masing 5 kilogram kepada 11.200 penerima.

"Yang sudah kami terima dan sedang kami distribusikan ke warga penerima adalah paket beras 5 ton dari Polda Jatim dan paket beras 51 ton dari Kemenko Marves (Maritim dan Investasi)," ujar Leo kepada Kompas.com.

Sasaran dari bantuan paket beras 5 kilogram itu, ujarnya, adalah warga yang selama ini belum menerima bantuan dari pemerintah terkait dengan pandemi Covid-19.

"Tugas kami, bersama Kodim 0808 Blitar, adalah menyisir warga di wilayah hukum kami, yaitu yang ada di 171 desa dan kelurahan, yang selama ini belum menerima bantuan dari pemerintah selama pandemi," ujar Leo.

Baca juga: 208 Orang Meninggal Selama PPKM Darurat, Kasus Kematian Covid-19 Blitar Naik 330 Persen

Selain itu, ujar Leo, pihaknya juga mendistribusikan paket bantuan beras itu kepada warga yang terdampak langsung oleh kebijakan pembatasan mobilitas sosial selama PPKM Darurat.

"Kita berikan juga langsung kepada pedagang kecil, pedagang makanan, yang harus tutup ketika kita laksanakan operasi yustisi dan patroli penegakkan aturan selama PPKM Darurat," jelasnya.

Leo menambahkan, Polres Blitar terus melakukan penggalangan bantuan yang berasal dari internal dan juga dari donatur di luar institusi Polres.

"Bantuan beras, vitamin, apapun kita salurkan kepada warga termasuk kepada mereka yang sedang isolasi mandiri," katanya.

Sementara itu, di wilayah hukum Polres Blitar Kota, beras sebanyak 51 ton mulai didistribusikan ke 9 kantor kepolisian sektor yang ada.

Kapolres Blitar Kota AKBP Yudhi Hery Setiawan mengatakan beras pagi ini telah didistribusikan ke setiap polsek, 3 Polsek di Kota Blitar dan 6 polsek di wilayah Kabupaten Blitar.

"Setiap polsek mendapat jatah mendistribusikan sekitar 5,6 ton paket beras," jelasnya. *

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hanyut Saat Bermain di Perahu, Bocah 7 Tahun Hilang di Sungai Sesayap Malinau

Hanyut Saat Bermain di Perahu, Bocah 7 Tahun Hilang di Sungai Sesayap Malinau

Regional
Mobil Camry Milik Sekretariat DPRD Jambi Kecelakaan, Dibawa Pelajar SMA, Saksi Lihat Wanita Tanpa Busana

Mobil Camry Milik Sekretariat DPRD Jambi Kecelakaan, Dibawa Pelajar SMA, Saksi Lihat Wanita Tanpa Busana

Regional
Menelisik Perjalanan Gunung Sewu Menjadi Unesco Global Geopark Beserta 7 Situsnya di Wonogiri

Menelisik Perjalanan Gunung Sewu Menjadi Unesco Global Geopark Beserta 7 Situsnya di Wonogiri

Regional
Diduga Depresi Gagal Menikah, Seorang Pemuda Gantung Diri

Diduga Depresi Gagal Menikah, Seorang Pemuda Gantung Diri

Regional
Mari Bantu Anak Buruh Tani di Aceh yang Lahir Tanpa Tempurung Lutut

Mari Bantu Anak Buruh Tani di Aceh yang Lahir Tanpa Tempurung Lutut

Regional
Mobil Toyota Yaris Dipecah Kacanya di Karanganyar, Uang Rp 160 Juta Digondol

Mobil Toyota Yaris Dipecah Kacanya di Karanganyar, Uang Rp 160 Juta Digondol

Regional
Fenomena La Nina, Warga Bantaran Sungai di Dompu dan Bima Diminta Waspadai Banjir

Fenomena La Nina, Warga Bantaran Sungai di Dompu dan Bima Diminta Waspadai Banjir

Regional
Ramai Kasus Penculikan Anak, Iptu Umbaran Wibowo Sambangi Sejumlah Sekolah di Blora

Ramai Kasus Penculikan Anak, Iptu Umbaran Wibowo Sambangi Sejumlah Sekolah di Blora

Regional
Kisah Pilu Lansia di Brebes Ditetapkan Tersangka Usai Buat Laporan Kehilangan Sertifikat Tanah

Kisah Pilu Lansia di Brebes Ditetapkan Tersangka Usai Buat Laporan Kehilangan Sertifikat Tanah

Regional
Video Viral Sugik Nur Mengaku Dizalimi Saat Ditahan di Rutan Polda Jateng, Ini Penjelasannya

Video Viral Sugik Nur Mengaku Dizalimi Saat Ditahan di Rutan Polda Jateng, Ini Penjelasannya

Regional
Kronologi Penjual Ayam di Wonogiri Kemalingan Emas 181 Gram, tapi Sehari Kemudian Barang yang Dicuri Dikembalikan Pelaku

Kronologi Penjual Ayam di Wonogiri Kemalingan Emas 181 Gram, tapi Sehari Kemudian Barang yang Dicuri Dikembalikan Pelaku

Regional
2 Kasus Perselingkuhan Abdi Negara yang Terungkap Setelah Ada Kematian

2 Kasus Perselingkuhan Abdi Negara yang Terungkap Setelah Ada Kematian

Regional
Banyak Barang Masuk ke IKN, Komplotan Curanmor Naik Kasta Jadi Pencuri Panel Alat Berat di IKN

Banyak Barang Masuk ke IKN, Komplotan Curanmor Naik Kasta Jadi Pencuri Panel Alat Berat di IKN

Regional
Beredar Isu Penculikan Anak di Banjarbaru dan Banjar, Polisi: Hoaks

Beredar Isu Penculikan Anak di Banjarbaru dan Banjar, Polisi: Hoaks

Regional
Tarif Pass Penumpang Internasional di Pelabuhan Batam Naik Menjadi Rp 100.000

Tarif Pass Penumpang Internasional di Pelabuhan Batam Naik Menjadi Rp 100.000

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.