Kompas.com - 11/06/2013, 17:49 WIB
Penulis Jodhi Yudono
|
EditorTri Wahono

Warga Bekasi Utara ini juga mengakhiri hidupnya karena tak bisa berobat. Demikian juga Rubini (43), warga Gunung Kidul, yang gantung diri setelah putus asa oleh sakit lambung dan kepala yang berkepanjangan. Tanggal 8 April 2013, Chau Apu (64) terjun ke Sungai Cisadane setelah putus asa akibat mengidap kencing manis bertahun-tahun. Tangal 28 Mei 2013, Sri Hartati (32) menabrakkan diri ke kereta api yang melintas di perbatasan Sleman dan Bantul disebabkan oleh gangguan jiwa dan pernah dirawat di RS Jiwa Ghrasia, Pakem, Sleman.

Anda bisa mengatakan, "Ah itu kan cuma sepersekian persen dari jumlah penduduk Indonesia yang ratusan juta jumlahnya." Tapi, saya juga bisa menjawab begini, "Jumlah itu baru yang terekspos, barangkali yang tak terberitakan bisa berlipat-lipat jumlahnya."

Seperti para penderita HIV/AIDS, seperti jumlah pengangguran, jumlah warga miskin, di permukaan nampak baik-baik saja, tapi di balik yang nampak di permukaan, bisa jadi semacam gunung es.

Selain yang ditulis Kompas, media lain juga menulis, Suriningsih (33), warga Dusun Worawari, Desa Sukoreno, Kecamatan Sentolo, yang nekat bunuh diri dengan menabrakkan diri ke kereta api di Dusun Mertan, Sukoreno, Jumat (31/5/2013) dini hari, karena tak tahan menderita penyakit komplikasi.

Tahun 2005, Benedetto Saraceno, Direktur Departemen Kesehatan Mental dan Penyalahgunaan Substansi WHO, menyatakan, kematian rata-rata karena bunuh diri di Indonesia 24 kematian per 100.000 penduduk. Jika penduduk Indonesia 220 juta jiwa, diperoleh angka 50.000 kasus kematian akibat bunuh diri. Sebagian di antaranya tentu mereka yang tak sanggup berobat ke rumah sakit.

Ah ironi benar hidup di negeri ini. Sebagian orang mati dalam kesia-siaan, sebagian lainnya foya-foya "bermandikan uang". Lihatlah di infotainment, betapa mereka yang menjalani hidup dengan "bercanda" justru beroleh kelimpahan harta sehingga mampu membangun rumah bak istana dan berobat ke rumah sakit dengan pelayanan yang prima.

Sebagian orang susah untuk berobat, sebagian lainnya malah berlaku bejat dengan menilap uang rakyat. Padahal, di negeri ini, simbol-simbol kebaikan berkibar dengan megahnya. Agama, tempat-tempat ibadah, para pemuka agama, diberi panggung seluas angkasa. Padahal juga, ajaran mengenai kebajikan juga sudah diwariskan oleh nenek moyang kita. Padahal...

Menyimak fakta di atas, nalar saya seperti menabrak tembok. Hmmm... sebelum saya dilanda keputusasaan, ada baiknya saya cari kawan-kawan saya. Moga-moga mereka bisa saya ajak ngobrol, setidaknya bisa mengurangi gebalau di hati saya.

"Enggak adil bener kehidupan ini ya?" kata saya membuka percakapan dengan Juha di sebuah warung kopi di Palmerah.
"Wah, kacau kamu. Berarti kamu menuduh Tuhan juga enggak adil," sela Juha.
"Ah... bukan itu maksudku. Yang enggak adil mungkin juga aku, kamu, orang-orang pemerintahan, anggota dewan, atau siapa pun, yang membiarkan orang-orang mati tanpa daya lantaran tak mampu berobat ke rumah sakit."
"Nah, itu lebih rasional. Tapi, bukankah tiap manusia sudah punya suratannya masing-masing?"
"Ah elo, jangan dibawa ke ranah takdir dulu dong, enggak seru jadinya obrolan kita."
"Habis bagaimana, aku percaya bahwa apa yang kita peroleh hari ini adalah buah dari perjalanan yang kita lalui."
"Tapi, orang lain juga turut andil atas apa yang kita peroleh hari ini. Coba kalau kamu nggak peduli kepadaku, mungkin hari ini aku sedang sakit kepala memikirkan ini semua. Tapi, karena kamu peduli kepadaku dan mau aku ajak ngobrol, jadi bebanku lebih ringan."
"Maksudmu, banyak orang yang nggak peduli dengan orang lain sehingga membiarkan mereka yang tak mampu berobat ke rumah sakit jatuh dalam keputusasaan?"
"Pinter kamu."
"Tapi sebentar... bagaimana mau membantu, jangan-jangan para tetangga mereka yang putus asa itu juga butuh bantuan."
"Bisa jadi. Makanya, untuk urusan kesehatan harus menjadi tanggung jawab pemerintah, terutama buat mereka yang tidak mampu."
"Tapi, kan sudah banyak daerah yang menggratiskan biaya berobat kepada orang-orang tak mampu, seperti Jakarta, Tangerang..."
"Indonesia kan bukan cuma Jakarta dan Tangerang."
"Itu tandanya kemampuan tiap daerah belum setara."
"Mustinya bukan cuma urusan daerah, tapi juga urusan pemerintah pusat."
"Pusat sudah menganggarkan cukup banyak untuk kesehatan?"
"Emang dianggarkan berapa?"
"Bentar, aku buka contekan dulu."

Juha pun mulai membuka contekan. Dia mengatakan, anggaran kesehatan sebesar Rp 31,2 triliun dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2013. Jumlah tersebut belum mencapai 5 persen dari total RAPBN sebesar Rp 1.657,9 triliun. Undang-Undang Nomor 36 tentang Kesehatan mengamanatkan anggaran kesehatan minimal 5 persen dari APBN di luar gaji. Anggaran kesehatan baru sekitar 1,9 persen dari RAPBN 2013 dan 0,4 persen terhadap pendapatan domestik bruto.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    KPK: 'Upeti' Rp 1,3 M Disiapkan untuk Hakim PN Surabaya sampai Hakim Agung Bubarkan PT SGP

    KPK: "Upeti" Rp 1,3 M Disiapkan untuk Hakim PN Surabaya sampai Hakim Agung Bubarkan PT SGP

    Nasional
    Jadi Tersangka Kasus Suap, Hakim Itong Isnaeni Diberhentikan Sementara

    Jadi Tersangka Kasus Suap, Hakim Itong Isnaeni Diberhentikan Sementara

    Nasional
    KPK Amankan Uang Rp 140 Juta dalam OTT di PN Surabaya, Tanda Jadi untuk Hakim Itong Urus Perkara

    KPK Amankan Uang Rp 140 Juta dalam OTT di PN Surabaya, Tanda Jadi untuk Hakim Itong Urus Perkara

    Nasional
    Hakim PN Surabaya 'Ngamuk' Saat KPK Umumkan Tersangka: Ini Omong Kosong!

    Hakim PN Surabaya "Ngamuk" Saat KPK Umumkan Tersangka: Ini Omong Kosong!

    Nasional
    Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

    Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

    Nasional
    RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

    RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

    Nasional
    Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

    Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

    Nasional
    KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

    KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

    Nasional
    Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

    Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

    Nasional
    Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

    Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

    Nasional
    Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

    Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

    Nasional
    Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

    Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

    Nasional
    Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

    Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

    Nasional
    Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

    Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

    Nasional
    Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

    Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.