Sabu dari India Terus Mengalir Melalui Juanda

Kompas.com - 15/05/2013, 03:46 WIB
Editor

Sidoarjo, Kompas - Petugas Bea dan Cukai Bandar Udara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, kembali mengungkap penyelundupan sabu dari India, yaitu seberat 927,72 gram dan senilai Rp 1,85 miliar. Pengawasan jalur penumpang dan pengiriman barang dari India pun diperketat.

Kepala Kantor Bea dan Cukai Tipe Madya Juanda Iwan Hermawan, Selasa (14/5), di Sidoarjo, mengatakan, sabu itu diselundupkan dalam 18 tas tangan perempuan. Sabu dibungkus plastik kemudian disembunyikan di setiap tali jinjing atau pegangan setiap tas itu. Jika setiap tas ada dua tali jinjing, ada 36 bungkusan plastik berisi sabu.

Paket berisi 18 tas tangan perempuan itu tiba di Kantor Pos Lalu Bea Juanda, Sidoarjo, 6 Mei 2013. Pengirim paket itu berinisial J dan berada di Mumbai, India. Paket itu ditujukan kepada Hariyanto dengan alamat di Probolinggo, Jatim.

Melalui pemeriksaan sinar-X, petugas Bea dan Cukai mencurigai paket berisi tas itu. Petugas lalu membongkar tali jinjing dan menemukan sabu itu. ”Kami sekarang memang lebih memperhatikan arus penumpang dan barang kiriman dari India karena maraknya penyelundupan narkotika dari negara itu,” kata Iwan.

Rabu pekan lalu, petugas Bea dan Cukai Bandara Juanda menggagalkan penyelundupan sabu seberat 6,64 kilogram senilai Rp 13,2 miliar dari India. Sabu itu dikendalikan oleh AB di New Delhi, India. Sabu seberat 215 gram senilai Rp 332 juta dari India juga gagal diselundupkan di Bandung, Jawa Barat, Sabtu pekan lalu.

Menurut Kepala Bidang Pemberantasan Badan Pemberantasan Badan Narkotika Nasional Jatim Ajun Komisaris Besar Basuki Effendi, sabu di dalam tas tangan perempuan itu akan dipasarkan di Bali. Hariyanto yang mendapat kiriman tas itu ternyata beralamat di Denpasar, Bali.

”Hariyanto menyuruh kurir, yaitu Dwi, untuk mengambil paket itu di Probolinggo,” kata Basuki. Petugas BNN Jatim dengan jajaran Kepolisian Daerah Jatim membuntuti Dwi dan akhirnya dapat menangkapnya. Adapun Hariyanto saat ini masih diburu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

India diwaspadai karena dekat dengan negara produsen sabu seperti Pakistan. (DEN)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.