Kompas.com - 08/05/2013, 10:43 WIB
EditorI Made Asdhiana

SAAT menyusuri Sungai Seine di Paris, Perancis, wisatawan pasti akan terpukau dengan berbagai obyek wisata di sekitarnya, mulai dari Menara Eiffel, Museum Louvre, dan Gereja Notre Dame. Satu hal yang kadang dilupakan orang adalah banyak situs bersejarah yang terkait dengan sejarah kuliner di tempat itu. Restoran Le Procope bisa bertutur banyak mengenai sejarah kafe modern dan juga sejarah revolusi sebuah negara.

Saat melihat-lihat paket wisata yang ditawarkan oleh Agence France Tourisme di tepi Sungai Seine, Kompas melihat satu tawaran yang menarik, yaitu makan di Restoran Le Procope dan wisata kapal menyusuri Sungai Seine. Tawaran ini menarik karena diberi embel-embel bahwa restoran tersebut adalah restoran tua yang berdiri menjelang Revolusi Perancis. Paket wisata ini kadang memang terlupakan oleh wisatawan karena mereka lebih terpesona dengan tempat-tempat wisata Paris yang sudah terkenal.

Untuk menuju Le Procope, cara yang paling nyaman adalah dengan menumpang kereta dengan tujuan akhir Stasiun Odeon. Stasiun ini berada di Latin Square yang banyak dihuni oleh pendatang dari Eropa selatan. Dari stasiun ke restoran itu jaraknya sekitar 300 meter. Bila kurang paham arah restoran, Anda cukup bertanya ke warga yang ada di dekat stasiun dan mereka akan menunjukkan arah Le Procope, tepatnya di 13, Rue de l’Ancienne Comedie.

Restoran ini pada awalnya adalah kafe yang berdiri pada tahun 1686. Seorang warga Italia bernama Francesco Procopio Dei Coltelli, yang semula bekerja di warung kopi milik seorang warga Armenia, kemudian membuat kafe ini. Bosnya yang kemudian pindah ke London sempat membuatnya menganggur. Namun, ini tidak lama karena ia kemudian berkongsi dengan rekannya untuk berjualan di Pameran Raya Saint German.

Seusai pameran itu, Procopio melanjutkan berjualan kopi. Saat itu kafe belum begitu dikenal. Ia hanya menyediakan tempat untuk mengobrol dan minum kopi. Tradisi makan di luar juga relatif baru. Ia lalu menyewa sebuah rumah dan digunakan untuk berjualan tidak hanya kopi, tetapi juga minuman lainnya. Procopio yang berasal dari Italia sangat menikmati kehidupan dan kultur Paris. Ia kemudian mengganti namanya menjadi Francois Procope Cateau.

Tempat berjualan ini sempat berpindah hingga menetap di bangunan yang ada Rue de l’Ancienne Comedie yang saat itu ramai karena terdapat teater. Otomatis seniman kerap melalui jalan itu dan mampir di Procope. Tempat ini menjadi tempat berkumpul kalangan seniman dan juga tempat untuk membaca. Sangat mungkin kebiasaan untuk membaca dan berdiskusi di sebuah kafe berasal dari kebiasaan di Paris ini.

Procope menjadi tempat untuk berbagai informasi hingga dikenal sebagai tempat untuk pencerahan karena kalangan intelektual pun berkumpul di tempat ini. Beberapa seniman dan intelektual Paris, seperti JJ Rousseau, Diderot, Voltaire, dan Pirot, menjadi pelanggan setia. Ketika memasuki abad ke-18, diskusi di tempat itu makin panas karena menyangkut soal pemisahan kekuasaan dalam negara. Hal ini terkait dengan perkembangan di Paris di mana rakyat mulai mengkritik absolutisme. Bahkan, Voltaire menulis karyanya di tempat itu. Ia juga pernah berdiskusi dengan Benjamin Franklin di tempat yang sama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada tahun 1724, Procope ditangani anak Procopio. Tempat itu menjadi makin terkenal sebagai titik kumpul para intelektual. Di tengah suasana politik Perancis yang makin panas, Procope menjadi tempat konsolidasi kalangan cerdik cendekia. Napoleon Bonaparte pun bergabung di tempat ini dan disebut sebagai pelanggan baru.

Sudah barang tentu polisi akhirnya mengetahui sarang para intelektual berkumpul ini. Dalam salah satu laporannya disebutkan bahwa ada agen polisi yang menjadi salah satu pelanggan kafe ini untuk memonitor para tamu tempat ini. Hingga kemudian terjadi Revolusi Perancis pada tahun 1789-1799.

Procope pernah tutup dan berpindah tangan. Tempat ini juga pernah menjadi galeri. Namun, fungsinya relatif tetap karena kalangan intelektual masih saja berkumpul di tempat ini. Kembali kafe ini tutup lagi dan dibuka kembali hingga pemilik yang baru tidak hanya menjual minuman, tetapi juga makanan atau menjadi restoran.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.