"Ayam Kampus" Juga Layani Dosen demi Nilai - Kompas.com

"Ayam Kampus" Juga Layani Dosen demi Nilai

Kompas.com - 31/10/2012, 15:43 WIB

MALANG, KOMPAS.com — Mahasiswi yang nyambi menjadi "ayam kampus" mengaku kerap mengajak kencan para dosen yang mengajarnya di kampus. Hal itu dilakukan untuk mendapatkan nilai bagus walau sering tidak masuk kuliah dan tidak maksimal mengerjakan tugas mata kuliahnya.

"Mengajak kencan dosen yang ngajar lebih efektif, tetapi tidak semua dosen diajak dan mau diajak," tutur SF, salah seorang mahasiswi di salah satu perguruan tinggi di Malang, saat ditemui Kompas.com di sebuah rumah kontrakan di Kota Malang, Senin (29/10/2012) malam.

Menurut perempuan berusia 21 tahun ini, mengajak kencan adalah senjata terakhir untuk meluluhkan dosen yang killer dan pelit memberi nilai. "Tak jarang para dosen yang pelit akan nilai. Banyak juga dosen yang killer. Disogok pakai uang atau bingkisan jarang mau," kata SF.

"Ya, diajak ketemuan di rumah makan atau di kafe sederhana. Setelah lumayan akrab, mulai memancing ke arah hubungan intim," lanjutnya.

Namun, para dosen, lanjut SF, ternyata tidak mudah untuk diajak berhubungan intim. "Tidak langsung mau. Harus berkali-kali ngajak dan terus didekati. Kalau sudah gol, sudah pasti memberikan nilai bagus walau jarang masuk," akunya.

Ditanya apakah juga dibayar oleh sang dosen? SF mengaku, untuk kelas dosen, gratis. "Karena yang butuh kita. Bukan dosennya. Teman-teman yang berprofesi itu ("ayam kampus") memang sering bolos kuliah. Malas mau ngerjain tugas. Jadinya, berbagai upaya dilakukan agar dapat nilai bagus," katanya.

Setelah berhasil mengajak berhubungan seks dengan oknum dosennya, SF mengaku, para dosen tersebut akhirnya ketagihan. "Tak jarang minta berhubungan lagi. Ya, kita turuti, tetapi sifatnya tidak memaksa. Kalau ngajak via sms. Misalnya, 'ada waktu ketemu?'. Itu cara ngajaknya," beber SF.

Umumnya, kata SF, dosen yang bisa diajak kencan usianya masih muda. Kencannya dilakukan di hotel sederhana. "Kalau dosen ambil hotel sederhana. Tak terlalu mahal. Yang penting aman," kata perempuan yang mewanti-wanti namanya tidak dituliskan ini.

Seperti apa hotel yang dianggap aman itu? SF mengaku hotel yang bukan menjadi langganan "klien"-nya. "Karena kalau dosen, kan, bukan langganan," katanya lantas tersenyum.

Lebih lanjut SF mengaku, awalnya dia tak mau melakukan hubungan seks di luar nikah. Namun, karena dirinya sudah tidak perawan sejak SMA dan sudah terbiasa, akhirnya dia menikmati menjadi "ayam kampus".

"Saya sudah terbiasa dan diakibatkan karena tak perawan lagi. Saat SMA, pacar saya mengajak berhubungan, jika tak mau, akan diputus. Orangtua saya berantakan. Mama cerai dengan papa," keluhnya.

Padahal, SF mengaku berasal dari keluarga kaya. "Papa saya seorang pengusaha. Mama juga pengusaha. Tapi papa selingkuh, mama akhirnya juga selingkuh. Ketahuan cerai. Saya jadi korbannya. Soal uang saya tak kekurangan. Tapi kedua orangtua sudah kurang peduli. Cuma kirim uang saja, tak mau tahu kondisi saya," aku SF.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorFarid Assifa

    Terkini Lainnya

    Pemerintah Negosiasi Ulang Pengembangan Jet Tempur KFX/IFX dengan Korsel

    Pemerintah Negosiasi Ulang Pengembangan Jet Tempur KFX/IFX dengan Korsel

    Nasional
    Pengumuman Hasil Seleksi Administrasi CPNS Kemensetneg Ditunda

    Pengumuman Hasil Seleksi Administrasi CPNS Kemensetneg Ditunda

    Nasional
    Anggaran untuk Bangun Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Rp 350 Miliar

    Anggaran untuk Bangun Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Rp 350 Miliar

    Megapolitan
    Berfoto dengan Kontestan Israel, Gelar Miss Earth Lebanon Dicopot

    Berfoto dengan Kontestan Israel, Gelar Miss Earth Lebanon Dicopot

    Internasional
    Kisah Pasukan Oranye Jual Stiker demi Membantu Korban Gempa Sulawesi Tengah...

    Kisah Pasukan Oranye Jual Stiker demi Membantu Korban Gempa Sulawesi Tengah...

    Megapolitan
    Saksikan Rekonstruksi, Ketua DPR Pastikan Tembakan Peluru karena Ketidaksengajaan

    Saksikan Rekonstruksi, Ketua DPR Pastikan Tembakan Peluru karena Ketidaksengajaan

    Nasional
    Transjakarta Buka Rute Baru dari Stasiun Tanah Abang ke Stasiun Gondangdia

    Transjakarta Buka Rute Baru dari Stasiun Tanah Abang ke Stasiun Gondangdia

    Megapolitan
    Kepala Lapas Pamekasan: Saat Pembalut Dibuka, Ternyata Isinya Handphone...

    Kepala Lapas Pamekasan: Saat Pembalut Dibuka, Ternyata Isinya Handphone...

    Regional
    Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Dibangun April 2019, Totalnya 900 Unit

    Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Dibangun April 2019, Totalnya 900 Unit

    Megapolitan
    Eddy Soeparno: PAN Harus Kuat di Legislatif agar Pemerintahan Prabowo Efektif

    Eddy Soeparno: PAN Harus Kuat di Legislatif agar Pemerintahan Prabowo Efektif

    Nasional
    Bupati Asmat Kirim Kontingen ke Pesparani Katolik Nasional Pertama di Ambon

    Bupati Asmat Kirim Kontingen ke Pesparani Katolik Nasional Pertama di Ambon

    Regional
    Palang Merah Italia Gelar Konser Amal, Bantu Korban Bencana di Sulteng

    Palang Merah Italia Gelar Konser Amal, Bantu Korban Bencana di Sulteng

    Internasional
    Beredar Pesan soal Situs Cek Status Pemilih pada Pemilu 2019, Ini Kata KPU

    Beredar Pesan soal Situs Cek Status Pemilih pada Pemilu 2019, Ini Kata KPU

    Nasional
    14 Tahun Terakhir, Sebanyak 79 Kepala Daerah Ditangkap KPK

    14 Tahun Terakhir, Sebanyak 79 Kepala Daerah Ditangkap KPK

    Regional
    Polisi: Kerangka Pria Bertapa Beralas Sajadah, Diduga Meninggal Saat Jalankan Ritual

    Polisi: Kerangka Pria Bertapa Beralas Sajadah, Diduga Meninggal Saat Jalankan Ritual

    Regional
    Close Ads X