Kompas.com - 19/09/2012, 11:25 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto

PROBOLINGGO, KOMPAS.com - Bank BTPN Syariah yang berkantor di Perumahan Sumbertaman Indah, Blok Taman Melati 3, nomor 9, Probolinggo, Jawa Timur disatranoni Perampok. Berdasarkan informasi di lapangan, kejadian perampokan tersebut berlangsung pukul 10.00 WIB, Selasa (18/9/2012) kemarin.

Pelaku yang diperkirakan berjumlah tiga orang tersebut menggasak uang sebesar Rp 68 juta dari dalam brangkas. Pelaku dikabarkan berjenis kelamin perempuan berjumlah dua orang, juga membuat Fifi Fadilla, (22) manager BTPN  tak berdaya. Dua tangan dan kakinya serta seluruh tubuh korban dirantai.

Tidak hanya itu, Fifi yang siang itu sendirian di kantor yang berada di RT 4 RW 7, Kelurahan Sumbertaman, Kecamatan Wonoasih, Kota setempat, juga ditelanjangi.

Sebelum membawa kabur barang curiannya, pelaku sempat membakar kantor yang berada di lingkungan padat penduduk tersebut. Warga yang mengetahui rumah milik Sri Purnawati (Bu Iwan) yang dikontrak BTPN itu terbakar, tanpa dikomando warga berusaha memadamkan dengan alat seadanya.

Kendati demikian, api sempat membakar sebagian sebuah kursi dan meja kerja, jaket hitam, sebuah brangkas dan sejumlah kertas. Tidak ada yang tahu pasti kejadian perampokan di siang bolong tersebut. Begitu juga dengan Sri Purnawati, yang rumahnya bersebelahan dengan kantor BTPN.

Sri Purnawati mengetahui kalau rumah miliknya yang dikontrak BTPN dimasuki perampok, setelah Fifi menjerit minta tolong. Tanpa ada yang memerintah, Sri langsung keluar mendatangi asal suara. Melihat korban setengah telanjang, dan tubuhnya dililit rantai, ia bersama warga yang lain, menolong korban.

Dari pengakuan korban ke Sri, palaku berjumlah tiga orang. Dua pelakunya perempuan dan seorang lagi, laki-laki. “Fifi langsung kami amankan ke rumah saya. Selanjutnya dibawa ke RSUD dr Muhammad Saleh. Informasi yang lain saya tidak tahu,” ucap Sri Purnawati, usai kejadian di rumahnya.

Tidak hanya Sri yang mengaku tidak tahu kronologi kejadian, warga yang lain juga mengatakan hal yang sama saat diwawancarai. Begitu juga dengan Parabowo (53) warga setempat. Pria paruh baya yang saat kejadian sedang mengecat pagar depan rumahnya ini, tahu ada kejadian perampokan setelah Fifi keluar rumah.

Prabowo yang mengaku ijin tidak masuk kerja di Pemkab Probolinggo, melihat korban hanya mengenakan celana dalam berwarna merah dan memakai bra. Ia juga menjelaskan sebelum Fifi berteriak minta tolong, ia tidak mendengar ada suara motor. Bahkan ia juga tidak melihat orang yang berjalan kaki memasuki kantor di depan rumahnya itu. “Kalau ada tamu keluar masuk, pasti saya tahu. Saya kan di luar rumah,” jelas Prabowo.

Ia juga menggelengkan kepala saat ditanya, yang membakar rumah. Prabowo hanya berusaha memadamkan api bersama warga yang lain ketika dari luar melihat api. Sebelum pukul 9.00 WIB enam karyawannya terlihat sedang mendapat briefing dari Fifi di dalam kantor. Usai rapat, enam karyawanya keluar berboncengan tiga motor.

Di dalam kantor itu, menurut Prabowo, tinggal Fifi sendirian. Sedang enam karyawannya dinas di luar. Tak lama setelah enam karyawannya keluar, korban berteriak histeris minta tolong. “Katanya sih, korban telah dirampok,” pungkas Prabowo.

Kapolsekta Wonoasih Polres Probolinggo Kota, Kompol Poerwoto, mengatakan masih mendalami aksi perampokan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.