Bahan Kimia Mengancam Tanaman Sayuran Petani Marapi

Kompas.com - 23/11/2011, 21:43 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

BUKITTINGGI, KOMPAS.com - Ketergantungan terhadap obat-obatan dan pupuk kimia yang kian tinggi, menjadi ancaman petani sayuran di kawasan lereng Gunung Marapi di Sumatera Barat.

Padahal, kawasan lereng yang terletak di Kabupaten Tanah Datar dan Agam tersebut, merupakan sentra utama sayuran di provinsi itu.

Kondisi ini seperti dirasakan petani di Kecamatan X Koto, Tanah Datar, dan Kecamatan Banu Hampo, Agam. Dua kecamatan itu merupakan sentra utama tana man sayuran di lereng Gunung Marapi.

Hampir semua sayuran dari lereng Marapi seperti kol, cabai, tomat, wortel, kailan, bunga kol, bawang daun, dan kentang, dihasilkan dari dua kecamatan itu.

Sarifudin (37), petani sayuran di Desa Koto Baru, Kecamatan X Koto, Tanah Datar, Rabu (23/11/2011), mengungkapkan, sejak beberapa tahun lalu kebutuhan obat-obatan kimia dan pupuk kimia untuk menumbuhkan sayuran di lahan pertaniannya, kian meningkat.

Kondisi itu terjadi akibat kian parahnya serangan hama penyakit tanaman, serta menurunnya kesuburan lahan akibat penanaman tanaman sejenis yang berulang nyaris tanpa jeda.

"Sayuran sekarang mudah sekali diserang hama penyakit. Mungkin karena cuacanya yang berubah-ubah. Kalau tak disemprot insektisida terus menerus bisa-bisa tak panen karena tanaman mati," kata Sarifudin. Saat ini ia  menanam tomat di lahan sewaanya seluas satu hektar di Koto Baru, yang terletak sekitar 6 kilometer dari puncak Gunung Marapi.

Obat-obatan kimia seperti noxone, misalnya, digunakan setiap dua hari sekali. Sarifudin telah menghabiskan dua drum dalam 1-2 tahun terakhir.

Padahal, sebelumnya dia cukup menyemprotkan sebanyak satu drum 3-4 hari sekali. Satu drum herbisida yang dicampur air dan obat-obatan organik itu, dapat menghabiskan uang Rp 150.000. Dari tahun ke tahun, harga obat-obatan kimia naik antara Rp 10.000 hingga Rp 15.000 per botol.

Syahroni (28), petani di Desa Batu Palano, Kecamatan Banu Hampo, mengungkapkan pula, hama penyakit tanaman sayuran sekarang sangat tahan terhadap berbagai jenis obat-obatan. Akibatnya, banyak petani yang menyemprotkan obat-obatan kimia dalam dosis besar agar penyakit tersebut benar-benar mati.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.