Manager Coca-cola Bali Ditemukan Tewas

Kompas.com - 05/05/2011, 14:54 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

DENPASAR, KOMPAS.com - David Sebastian (52), Regional Representative Marketing Manager Coca Cola wilayah Bali, Nusa Tenggara, dan Makassar sekitar pukul 10.00 WITA, Kamis (5/5/2011) ditemukan tewas.

Jasad ditemukan tergeletak di samping tempat tidur di rumah kontrakannya di Puri Gangga Residence Nomor P5, Jalan Tukad Gangga, Denpasar. Sebelum ditemukan tewas, David tidak masuk kantor tanpa izin. Rekan kerja David yang merasa khawatir segera menelepon petugas keamanan perumahan tempat lelaki itu tinggal.

"Hari Selasa korban pulang duluan, Rabu dibel-bel kantor karena gak masuk. Inisiatiflah telpon Coca cola ke security perumahan, dicek semua pintu terkunci dan mendobrak lewat pintu belakang ditemukan sudah tewas," jelas Kepala Polsek Denpasar Timur AKP I GN Wintara di lokasi penemuan mayat.

Di sekitar tewasnya David polisi menemukan tiga tas kresek berisi obat-obatan. "Informasinya korban menderita penyakit jantung, obatnya kita lihat berapa macem dan berserakan ada tiga kresek," imbuh Wintara.

Polisi belum bisa menyimpulkan jenis obat-obatan tersebut, dan langsung dibawa ke tim laboratorium forensik Mabes Polri Cabang Denpasar.  Namun Wintara memastikan tidak ada tanda-tanda kekerasan ditubuh korban, dan dugaan sementara korban meninggal karena sakit.

Berdasarkan keterangan rekan kerja korban, David yang tinggal sendiri ini baru menempati rumah kontrakan tersebut selama 2 bulan. Istri dan anak David yang tinggal di Bandung rencananya akan segera berangkat ke Bali untuk menyiapkan prosesi pemakaman.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua KPU Positif Covid-19, Debat Pilkada Balikpapan Dibatalkan Mendadak

Ketua KPU Positif Covid-19, Debat Pilkada Balikpapan Dibatalkan Mendadak

Regional
[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap, Bawa Sabu 16 Kg | Demi Membela Diri dan Lindungi Aset Negara, Satpam Ini Dipenjara

[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap, Bawa Sabu 16 Kg | Demi Membela Diri dan Lindungi Aset Negara, Satpam Ini Dipenjara

Regional
 Pinjami Uang Rp 145 Juta, Yulia Dibunuh Rekan Bisnis Secara Sadis

Pinjami Uang Rp 145 Juta, Yulia Dibunuh Rekan Bisnis Secara Sadis

Regional
2 Satpam Dipenjara karena Tak Sengaja Bunuh Terduga Pencuri yang Masuk Obyek Vital Negara

2 Satpam Dipenjara karena Tak Sengaja Bunuh Terduga Pencuri yang Masuk Obyek Vital Negara

Regional
8 Orang Mengungsi karena Rumah Rusak Diguncang Gempa Pangandaran M 5,9

8 Orang Mengungsi karena Rumah Rusak Diguncang Gempa Pangandaran M 5,9

Regional
Keluarga Sengaja Tak Beritahu Pernikahan Siswi SMP ke KUA, Kadus: Takut Dipisahkan

Keluarga Sengaja Tak Beritahu Pernikahan Siswi SMP ke KUA, Kadus: Takut Dipisahkan

Regional
Libur Panjang di Tengah Pandemi, Ini Persiapan Sejumlah Daerah

Libur Panjang di Tengah Pandemi, Ini Persiapan Sejumlah Daerah

Regional
Pestisida Palsu Marak di Indonesia, Rugikan Petani dan Produsen

Pestisida Palsu Marak di Indonesia, Rugikan Petani dan Produsen

Regional
'Saya Bingung Mau Ngapain, 4 Bulan Tak Sekolah, Tak Punya HP, Saya Mau Ketika Dia Ajak Nikah' 

"Saya Bingung Mau Ngapain, 4 Bulan Tak Sekolah, Tak Punya HP, Saya Mau Ketika Dia Ajak Nikah" 

Regional
Asyik Berswafoto di Jembatan Layang, Seorang Pemuda Tewas Terjatuh

Asyik Berswafoto di Jembatan Layang, Seorang Pemuda Tewas Terjatuh

Regional
Tak Sanggup Hidup Susah, Siswi SMP di Lombok Memutuskan Nikahi Remaja 17 Tahun

Tak Sanggup Hidup Susah, Siswi SMP di Lombok Memutuskan Nikahi Remaja 17 Tahun

Regional
Dampak Gempa M 5,9 Pangandaran, Puluhan Rumah di Tasik, Garut, hingga Ciamis Rusak

Dampak Gempa M 5,9 Pangandaran, Puluhan Rumah di Tasik, Garut, hingga Ciamis Rusak

Regional
Reaksi Keras Kapolda Riau Menyikapi Oknum Anggotanya Jadi Kurir Sabu 16 Kg

Reaksi Keras Kapolda Riau Menyikapi Oknum Anggotanya Jadi Kurir Sabu 16 Kg

Regional
5 Demonstran Penolak Omnibus Law Jadi Tersangka Perusakan Kantor DPRD Jember

5 Demonstran Penolak Omnibus Law Jadi Tersangka Perusakan Kantor DPRD Jember

Regional
Dulu Perwira Polisi, Kini Dipecat dan Disebut Pengkhianat Bangsa

Dulu Perwira Polisi, Kini Dipecat dan Disebut Pengkhianat Bangsa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X