Novel "Tidak Hilang Sebuah Nama" Ditarik - Kompas.com

Novel "Tidak Hilang Sebuah Nama" Ditarik

Kompas.com - 30/03/2011, 23:05 WIB

MANADO, KOMPAS.com - Dinas Pendidikan Nasional Provinsi Sulawesi Utara mengeluarkan kebijakan menarik peredaran buku novel fiksi remaja berjudul Tidak Hilang Sebuah Nama, yang kini beredar di sejumlah sekolah di Kota Manado dan sejumlah kabupaten di Sulawesi Utara.

Kepala Dinas Diknas Sulut HR Makagansa menjelaskan, penarikan buku atas desakan organisasi masyarakat yang memrotes bagian dari buku itu yang dinilai mengandung substansi penistaan agama Kristen.

"Kami sudah minta buku Tidak Hilang Sebuah Nama tidak diedarkan di sekolah. Kebijakan penarikan buku itu untuk mereduksi reaksi masyarakat yang cenderung emosional," kata Makagansa, Rabu (30/3/2011) di Manado.

Ketua Komisi Remaja Gereja Masehi Injili di Minahasa (GMIM) Billy Lombok menyatakan terkejut ketika menemukan buku-buku tersebut beredar di kalangan sekolah dasar GMIM di Minahasa Utara dan Kota Manado. Menurut Billy, isi buku itu jelas menyinggung iman Kristen mengenai Trinitas.

Ia mengecam Menteri Pendidikan Nasional melalui Kepala Perbukuan Nasional yang mengeluarkan surat keputusan peredaran buku ke sekoah dasar dan sekolah menengah melalui SK 1715/A.8.2/11/2005 Tahun 2009 tanggal 19 Mei. Buku tersebut dialokasikan dalam anggaran Dana Alokasi Khusus (DAK) di sekolah-sekolah serta Daftar Isian Perencanaan Anggaran (DIPA) nasional.

"Kami mengecam dan keberatan buku ini menjadi sumber belajar yang didistribusi secara paksa ke sekolah," ujar Billy.

Buku setebal 216 halaman yang terbit tahun 2008 itu ditulis oleh Galang Lutfiyanto. Buku novel itu menceritakan percintaan remaja berbeda agama.

 

 

 

 


EditorNasru Alam Aziz

Terkini Lainnya

Gagal Lelang, Disdik DKI 'Tambal Sulam' Penuhi Kebutuhan Mebel Sekolah

Gagal Lelang, Disdik DKI "Tambal Sulam" Penuhi Kebutuhan Mebel Sekolah

Megapolitan
Soal Sumur Minyak Ilegal, Gubernur Aceh Mengaku Dilema

Soal Sumur Minyak Ilegal, Gubernur Aceh Mengaku Dilema

Regional
Dengarkan Keluhan, Pemprov DKI Tak Jadi Relokasi Pedagang Blok G ke Blok F

Dengarkan Keluhan, Pemprov DKI Tak Jadi Relokasi Pedagang Blok G ke Blok F

Megapolitan
Ingin Pastikan Omzet Pedagang Tak Menurun, Sandiaga Akan Tinjau Penampungan Sementara Blok G

Ingin Pastikan Omzet Pedagang Tak Menurun, Sandiaga Akan Tinjau Penampungan Sementara Blok G

Megapolitan
Wapres Ingatkan Pemerintah Daerah Tak Cuma Kejar Piala dan Medali

Wapres Ingatkan Pemerintah Daerah Tak Cuma Kejar Piala dan Medali

Nasional
Sudah Bertemu Presiden hingga Taliban, Jokowi Minta Doa agar Afghanistan Damai

Sudah Bertemu Presiden hingga Taliban, Jokowi Minta Doa agar Afghanistan Damai

Nasional
Polisi Periksa Kapal Dishub yang Meledak di Kepulauan Seribu

Polisi Periksa Kapal Dishub yang Meledak di Kepulauan Seribu

Megapolitan
Moratorium DOB, Wapres Sebut Inti Pembangunan Ada di Desa

Moratorium DOB, Wapres Sebut Inti Pembangunan Ada di Desa

Nasional
Pria Tak Dikenal Bakar Seorang Perempuan di Dalam Bus di Peru

Pria Tak Dikenal Bakar Seorang Perempuan di Dalam Bus di Peru

Internasional
Mendikbud: Nilai Nol bagi Pengunggah Foto Soal UN!

Mendikbud: Nilai Nol bagi Pengunggah Foto Soal UN!

Edukasi
PKS Minta Alumni 212 Tetap Waspada agar Tak Dimanfaatkan Jokowi

PKS Minta Alumni 212 Tetap Waspada agar Tak Dimanfaatkan Jokowi

Nasional
Sopir GrabCar di Tambora Bawa 2 Rekan untuk Sekap Korban dari Jok Belakang

Sopir GrabCar di Tambora Bawa 2 Rekan untuk Sekap Korban dari Jok Belakang

Megapolitan
Terjatuh karena Hindari Genangan, Pengendara Motor Tewas Terlindas Truk

Terjatuh karena Hindari Genangan, Pengendara Motor Tewas Terlindas Truk

Megapolitan
Dermaga Marina Ancol Akan Direvitalisasi Jadi Pelabuhan Internasional

Dermaga Marina Ancol Akan Direvitalisasi Jadi Pelabuhan Internasional

Megapolitan
KPK Sebut Ada Pihak Lain yang Terlibat Kasus Korupsi E-KTP

KPK Sebut Ada Pihak Lain yang Terlibat Kasus Korupsi E-KTP

Regional

Close Ads X