Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Buyung Sayangkan Angket Pajak Batal

Kompas.com - 23/02/2011, 06:44 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Praktisi Hukum Senior, Adnan Buyung Nasution menyayangkan pembentukan Pansus Hak Angket Perpajakan di DPR RI yang tidak jadi dilakukan. Menurutnya hak angket pajak tetap dilakukan tanpa harus mengarah pada perkara kasus terpidana mafia pajak Gayus Tambunan.

"Hak Angket Perpajakan ini sayang sekali. Seharusnya gol mengenai itu. Kenapa. Karena angket itu harus dijaga asal jangan dibawa pergi ke masalah perkara gayusnya," ungkap Buyung di The Financial Hall, Graha Niaga, Selasa (22/02/2011).

Menurutnya, pembentukan Pansus Hak Angket Perpajakan ini bisa dijalankan untuk membahas mengenai undang-undang perpajakan dan perbaikan dalam tubuh institusi pajak yang sudah tercoreng saat ini.

"Yang harus dipikirkan Pansus Hak Angket Pajak adalah mengenai undang-undang Pajak dan Institusi pajak agar diperbaiki jangan ada lobang-lobangnya. Tapi ya itu, upaya ini gagal," ujar Buyung.

Sementara itu, menurut Anggota Komisi III DPR RI fraksi PDIP, Gayus Lumbuun, Pansus Hak Angket Perpajakan diperlukan karena selama ini penyelesaian kasus mafia pajak Gayus Tambunan tidak berjalan maksimal oleh penegak hukum.

Menurutnya, orang yang menolak Pansus tersebut ketakutan karena Pansus ini akan membongkar semua kejahatan pajak. "Orang yang menolak pansus ketakutan, karena kasus mafia pajak nanti akan terbongkar oleh Pansus. Dimana kejahatan pajak? Episentrum kejahatan pajak ada di pemerintah, Kemenkeu, dan Dirjen pajak. Ini kekuasaan besar," ungkap Gayus. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
    Video rekomendasi
    Video lainnya


    Terkini Lainnya

    Usut Pengendara Mengaku Adik Jenderal Cekcok dengan Warga, TNI: Mobilnya Milik Purnawirawan

    Usut Pengendara Mengaku Adik Jenderal Cekcok dengan Warga, TNI: Mobilnya Milik Purnawirawan

    Nasional
    Kakorlantas Minta PO Bus Sediakan Sopir Cadangan, Jam Kerja Tak Lebih dari 8 Jam

    Kakorlantas Minta PO Bus Sediakan Sopir Cadangan, Jam Kerja Tak Lebih dari 8 Jam

    Nasional
    Korlantas: Sepeda Motor Paling Banyak Terlibat Kecelakaan Saat Arus Mudik Lebaran 2024

    Korlantas: Sepeda Motor Paling Banyak Terlibat Kecelakaan Saat Arus Mudik Lebaran 2024

    Nasional
    TNI Ungkap Jenazah Danramil Aradide Dibawa ke Rumah Duka di Nabire

    TNI Ungkap Jenazah Danramil Aradide Dibawa ke Rumah Duka di Nabire

    Nasional
    Prabowo Disebut Bakal Temui SBY di Cikeas Sore Ini

    Prabowo Disebut Bakal Temui SBY di Cikeas Sore Ini

    Nasional
    Prabowo-Megawati Belum Bertemu karena Pertimbangkan Pendukungnya

    Prabowo-Megawati Belum Bertemu karena Pertimbangkan Pendukungnya

    Nasional
    Sebut Megawati Belum Terima Hasil Pilpres, Pengamat: Prabowo dan Jokowi Belum Diterima Langsung

    Sebut Megawati Belum Terima Hasil Pilpres, Pengamat: Prabowo dan Jokowi Belum Diterima Langsung

    Nasional
    TNI-Polri Buru Anggota OPM Pembunuh Danramil Aradide

    TNI-Polri Buru Anggota OPM Pembunuh Danramil Aradide

    Nasional
    Jasa Raharja Serahkan Santunan Korban Kecelakaan di Km 370 A Tol Batang-Semarang

    Jasa Raharja Serahkan Santunan Korban Kecelakaan di Km 370 A Tol Batang-Semarang

    Nasional
    Danramil Aradide Papua Ditembak OPM, TNI Sebut Situasi di Paniai Kondusif

    Danramil Aradide Papua Ditembak OPM, TNI Sebut Situasi di Paniai Kondusif

    Nasional
    Tak Perlu Ribut, Suasana Batin Prabowo-Megawati-Jokowi Sudah Satu

    Tak Perlu Ribut, Suasana Batin Prabowo-Megawati-Jokowi Sudah Satu

    Nasional
    Rosan Sambangi Teuku Umar 2 Kali, Pengamat: Tidak Otomatis Artikan Megawati Terima Hasil Pilpres 2024

    Rosan Sambangi Teuku Umar 2 Kali, Pengamat: Tidak Otomatis Artikan Megawati Terima Hasil Pilpres 2024

    Nasional
    Soal di Dalam atau Luar Pemerintah, PDI-P Tentukan lewat Kongres

    Soal di Dalam atau Luar Pemerintah, PDI-P Tentukan lewat Kongres

    Nasional
    Rekonsiliasi Jokowi-Megawati, Politikus PDI-P Singgung 'Pagar Pembatas'

    Rekonsiliasi Jokowi-Megawati, Politikus PDI-P Singgung "Pagar Pembatas"

    Nasional
    Arus Balik Lebaran 2024 di Terminal Kampung Rambutan Hari Ini Masih 'Santai'

    Arus Balik Lebaran 2024 di Terminal Kampung Rambutan Hari Ini Masih "Santai"

    Nasional
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    komentar di artikel lainnya
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Close Ads
    Bagikan artikel ini melalui
    Oke
    Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com