Kearifan Lokal Kunci Utama Hadapi Tsunami

Kompas.com - 30/10/2010, 03:50 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Pemasangan sensor gelombang tsunami tidak akan banyak membantu menghadapi tsunami di Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, akibat gempa 25 Oktober lalu. Posisi Pulau Pagai Selatan jauh lebih dekat ke sumber gempa dibandingkan dengan buoy yang ada di sekitar Mentawai. Akibatnya, saat tsunami terdeteksi buoy, tsunami sudah lebih dulu menghantam Pagai Selatan.

Deputi Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Bidang Pengembangan Teknologi Sumber Daya Alam Ridwan Djamaluddin di Jakarta, Jumat (29/10), mengatakan, sisi Pulau Pagai Selatan hanya berjarak 55 kilometer dari pusat gempa. Sedangkan kecepatan gelombang tsunami di lautan 700-800 kilometer per jam. Akibatnya, tsunami menghantam ujung selatan pulau dalam waktu 5-7 menit sejak gempa terjadi.

Manajer Proyek Buoy Tsunami BPPT Djoko Hartoyo mengatakan, dari empat sensor gelombang tsunami (buoy) yang ada di sekitar Mentawai, tsunami baru dideteksi buoy India yang ada di Kepulauan Andaman pada 1 jam 20 menit sejak gempa. Sedangkan buoy Indonesia di Simeulue tidak mendeteksi tsunami karena terhalang oleh pulau-pulau yang lebih dekat dengan sumber gempa.

Sementara itu, dua buoy milik Jerman yang ada di perairan barat Sumatera hingga kini belum melaporkan adanya kejadian tsunami ke BPPT sebagai lembaga yang diberi wewenang untuk mengumpulkan data tsunami Indonesia. Kondisi itu terjadi karena buoy Jerman langsung melaporkan datanya ke Jerman, tetapi belum ada sistem otomatisasi yang membuat data tsunami itu bisa langsung dikirim ke Indonesia.

Di lokasi agak jauh, terdapat buoy milik Australia yang ada di Pulau Kokos dan selatan Bali. Buoy itu baru menerima laporan tsunami dua jam sejak gempa.

Berdasarkan kondisi itu, Ridwan menilai, langkah terbaik menghadapi tsunami adalah mengembangkan dan menjaga kearifan lokal masyarakat yang tinggal di pulau-pulau kecil atau pantai saat terjadi gempa. Mereka harus segera pergi ke tempat tinggi saat gempa atau permukaan air laut tiba-tiba surut.

Sulit diprediksi

Selama ini, buoy-buoy dipasang di sekitar pertemuan lempeng benua dan lempeng samudera di pantai barat Sumatera sebagai lokasi dengan potensi tinggi terjadi gempa. ”Ternyata lokasi terjadinya gempa tetap sulit diprediksi,” ujarnya.

Selain persoalan teknologi, menurut Ridwan, koordinasi antarlembaga masih menjadi kendala penyebarluasan peringatan dini terjadinya tsunami.

Sesuai aturan yang ada, data buoy diterima BPPT dan diteruskan kepada Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Dari BMKG, informasi tersebut diteruskan ke pemerintah daerah. Pemerintah daerahlah yang berhak mengirimkan pesan bahaya tsunami itu ke masyarakat.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.