Rabu, 3 September 2014

News / Regional

Ujian Nasional

UN SMP di Kalimantan Timur Tak Ada Masalah

Senin, 22 April 2013 | 08:42 WIB

BALIKPAPAN, KOMPAS.com - Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Musliar Kasim, menyatakan, penyelenggaraan ujian nasional (UN) di Kalimantan Timur tidak ada lagi masalah.

"UN tingkat SMP digelar serentak mulai Senin (22/4). Tidak ada masalah dalam pengiriman soal dari Jakarta dan pendistribusiannya ke daerah-daerah. Sabtu sore semua sudah diterima. Hari Minggu sudah sampai di kantor Dinas Pendidikan setempat, dan Senin dini hari sudah diambil kepala-kepala sekolah," katanya di Balikpapan, Senin (22/4/2013).

Pihaknya juga sudah melakukan antisipasi, dengan meminta percetakan-percetakan yang mendapat order mencetak soal mempercepat proses percetakan.

"Kami juga sudah melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan UN secara menyeluruh, mulai dari tahapan persiapan hingga pelaksanaan, termasuk keterlambatan soal," kata Musliar.

Di Balikpapan, soal-soal ujian diterima terakhir pada Sabtu (20/4) pukul 17.00 Wita. Soal-soal itu diangkut dengan pesawat Lion Air dan Sriwijaya Air sebanyak 772 paket.

"Seluruhnya ada 3.342 paket, dan yang masuk terakhir 772 paket. Sebelumnya pukul 15.00 Wita sudah masuk 1.345 paket," kata Ketua Panitia Ujian Nasional Balikpapan, Wahyudi.  

Menurut Wahyudi, panitia juga sudah berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk pengamanan paket-paket soal tersebut.  "Jadi, sudah tidak ada masalah lagi," tegasnya.

Dia menambahkan, pelaksanaan UN di Kalimantan Timur diikuti sekitar 8.000 siswa dari 400 SMP dan Madrasah Tsanawiyah di seluruh penjuru Kalimantan Timur.

Sebelumnya, sampai menjelang pelaksanaan UN untuk SMA pada Senin (15/4/2013) lalu, sejumlah besar paket soal belum sampai di Kalimantan Timur.

Bahkan di Kota Balikpapan sampai dengan Kamis (18/4/2013), masih ada sembilan sekolah yang belum menerima paket soal tersebut.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh sempat menginstruksikan untuk memperbanyak soal dengan jalan fotokopi, untuk sekolah yang belum menerima paket soal agar ujian tetap bisa dilakukan serentak pada Kamis tersebut.

Namun pada Jumat (19/4/2013) lalu, Kalimantan Timur baru bisa memulai UN serentak bagi siswa SMA dan Madrasah Aliyah dengan mata ujian matematika, setelah seluruh kebutuhan soal tercukupi, baik dengan menggunakan soal resmi maupun dengan fotokopi.


Sumber: Antara

 


Editor : Agus Mulyadi