Minggu, 21 September 2014

News / Regional

Bentrokan di Ambon

Kapolda: 60 Terluka, 1 Tewas

Minggu, 11 September 2011 | 19:34 WIB

Terkait

AMBON, KOMPAS.com — Kepala Polda Maluku Brigjen (Pol) Syarif Gunawan mengatakan, sedikitnya 60 korban luka-luka menyusul bentrokan antara dua kelompok massa di Ambon, Minggu (11/9/2011) siang hingga petang.

Syarif mengatakan, korban umumnya mengalami luka akibat lemparan batu dan tembakan. Sementara satu korban tewas akibat tembakan. Namun, dia mengaku, pihak kepolisian belum mengetahui identitas korban.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, satu orang yang dikabarkan tewas bernama Clifford, berusia 15 tahun. Kini, keluarganya masih mengungsi di gunung dan menunggu kedatangan jenazah Clift, panggilan akrab korban. Seperti dikutip dari kantor berita Antara, informasi ini diperoleh dari keluarga korban yang enggan disebutkan identitasnya.

Sementara itu, Syarif mengatakan, Ambon menjelang malam berangsur kondusif dan terkendali. Sebanyak 600 personel gabungan dari Brimob Polda Maluku dan Kodam 16/Pattimura diterjunkan ke sejumlah titik rawan bentrokan, antara lain Tugu Trikora, Mardika, dan Waringin Talake. Sejumlah panser pun kini disiagakan di kawasan tersebut.

Dia memastikan, bentrokan dipicu kabar bohong yang menyebutkan seorang tukang ojek tewas dibunuh. Padahal, kenyataannya, tukang ojek itu tewas murni karena kecelakaan lalu lintas. "Situasi sementara ini sudah bisa dikendalikan aparat," katanya, malam ini.


Editor : Glori K. Wadrianto