Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PB NW Deklarasi Prabowo-Gibran di Depan Menag, Ini Tanggapan Yaqut

Kompas.com - 29/10/2023, 23:05 WIB
Idham Khalid,
Khairina

Tim Redaksi

LOMBOK TIMUR, KOMPAS.com-  Pengurus Besar Nahdlatul Wathan (NW) mendeklarasikan pasangan calon presiden (Capres) Prabowo Subianto dan calon wakil presiden (Cawapres) Gibran Rakabuming Raka sebagai presiden 2024 di hadapan Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas.

Diketahui awalnya Menag Yaqut hadir sebagai tamu undangan Ulang Tahun (Ultah) Madrasah Nahdlatul Wathan Islamiyah Diniyah (NWDI) ke 88 di Desa Anjani, Lombok Timur, Minggu (29/10/2023).

Menanggapi deklarasi tersebut di sela-sela undangan menghadiri Ultah Madrasah NWDI, Yaqut mengatakan, dirinya akan tetap bersikap netral karena posisinya sebagai menteri perwakilan pemerintahan negara.

Baca juga: Menag Yaqut Minta Syarat Istithaah Kesehatan Haji Dibahas Tuntas

"Tadi ada sambutan yang ngeri-ngeri sedap yang harus saya respon. Tadi ada deklarasi-deklarasi (Prabowo), sebagai wakil pemerintah, apalagi saya sebagai wakil presiden pada kesempatan hari ini, saya menegaskan posisi pemerintah dalam posisi yang netral dan di tengah-tengah tanpa harus menghalangi hak warga negara atau menghambat untuk memilih pilihannya," ungkap Yaqut, Minggu (29/10/2023).

Yaqut mengungkapkan, dirinya menghargai sikap dari jemaah NW yang telah mendukung Partai Gerindra serta Capres dan Cawaprennya.

"Kalau warga negara Nahdatul Wathan  memiliki sikap memilih Partai Gerindra seperti yang disampaikan dalam deklarasinya, yang secara tegas tadi Tuan Guru sampaikan, pemerintah menghormati dan menghargai pilihan tersebut," kata Yaqut.

"Juga ketika mendeklarasikan calon presiden Pak Prabowo Subianto sebagai dan Mas Gibran,  saya selaku pribadi dan Menteri agama alhamdulillah dan menghargai sikap tersebut. Meskipun sebagai pemerintah tidak boleh berpihak," kata Yaqut.

Disampaikan Yaqut, sebagai pribadi tanpa membawa kelembagaan negara yang dijabatannya, tentu mempunyai pilihan, dan pilihan tersebut menurutnya masih rahasia.

"Secara pribadi tentu boleh (mendukung Capres-Cawapres), saya berpihak ke pada siapa? rahasia. akan ada waktunya nanti disampaikan, apalagi disinggung tadi oleh Tuan Guru Lau Gede, kalau kader NW mendukung (Prabowo) masak kader NU tidak," kata Yaqut.

Baca juga: Ditanya Arah Dukungan Banser, Yaqut: Banser Bukan Partai Politik

Sebelumnya, di hadapan ratusan ribu jamaah dan santri, Ketua Umum PBNW Tuan Guru Lalu Gede Muhammad Zainuddin Atsani mengajak para elemen organisasi  jamaah NW pasangan Capres-cawapres Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka.

"Pada kesempatan yang mulia ini tiang ketua umum PBNW mengintruksikan untuk 35 pengurus wilayah di seluruh Indonesia, abituren, simpatisan, seluruh santri dan santriwati dan seluruh jamaah NW untuk sama-sama menenangkan pasangan Prabowo-Gibran sebagai capres dan cawapres periode 2024," ungkap Atsani.

Atsani menilai, kedua pasangan capres-cawapres tersebut merupakan pasangan yang dapat membawa Indonesia maju dengan pengalaman menjadi pemimpin.

"Pak Prabowo sudah kita tahu rekam jejaknya memimpin di militer, menjadi Menteri Pertahanan juga, beliau tidak perlu pencitraan lagi," kata Atsnai.

Sementara Atsani menilai putra sulung Presiden Joko Widodo yang mendampingi Prabowo merupakan sosok pemimpin muda yang enerjik dan kreatif.

"Sebagaimana kita tahu Gibran pernah menjabat sebagai Wali Kota Solo, modal besar pernah memimpin rakyat dengan segala kreativitas, bukan karena anak presiden," kata Atsani.

Atsani pun meminta juga kepada seluruh jemaah dan ribuan santri yang hadir untuk tidak memilih pemimpin yang banyak pencitraan yang suka selfie-selfie dan foto-foto.

"Ada pemimpin sering pergi ke kampung-kampung lalu selfie dan foto-foto. Mendingan pilih yang jelas yang bekerja dan jelas hasilnya. Tidak perlu pencitraan itu yang terpenting. Bapak Prabowo itu sudah jadi, tidak perlu pencitraan tinggal memimpin saja," ungkap Atsani.

Selain itu kata Atsani, seluruh jamaah dan santriwati NW diminta memenangkan calon DPR RI, DPR Provinsi, dan DPRD Kabupaten-Kota. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Regional
Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Regional
Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Regional
Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Regional
Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Regional
Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Regional
Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Regional
Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Regional
Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Regional
Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Regional
Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Regional
Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246.000 Wisatawan

Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246.000 Wisatawan

Regional
Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Regional
Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Regional
Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com