Sebelum Dipakai Jokowi, Baju Kampret Baduy Tak Diminati, Setelah Viral Paling Diburu Pembeli

Kompas.com - 24/08/2021, 05:31 WIB
Presiden Joko Widodo mengenakan pakaian adat orang Kanekes atau Suku Badui saat menyampaikan pidato kenegaraan dalam Sidang Bersama DPD dan DPR, Senin (16/8/2021). YouTube/Sekretariat PresidenPresiden Joko Widodo mengenakan pakaian adat orang Kanekes atau Suku Badui saat menyampaikan pidato kenegaraan dalam Sidang Bersama DPD dan DPR, Senin (16/8/2021).

SERANG, KOMPAS.com - Tb Asep Pramudia, penjual aksesoris Baduy kebanjiran pesanan usai Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengenakan pakaian adat Baduy saat menghadiri Sidang Tahunan MPR RI pada 16 Agustus lalu.

Dampaknya sangat besar. Masyarakat berbondong-bondong memburu pakaian khas suku asal Banten tersebut. Di antaranya tas koja dan ikat kepala lomar.

Baca juga: Jokowi Effect, Pakaian Suku Baduy Laris Manis di Pasaran, Pejabat sampai Tak Kebagian

Asep yang memiliki gerai di Jalan Jendral Sudirman, Ciceri, Kota Serang, itu mengaku  penjualannya meningkat dan bisa meraup omzet hingga jutaan rupiah.

Baca juga: Sandiaga Uno: Usai Dipakai Jokowi, Pakaian Suku Baduy Ludes Terjual di Seluruh Marketplace

"Usai Pak Presdien Jokowi pakai baju Baduy itu, permintaan banyak sampai hari ini. Terutama pakaian banyak dipesan, penjualannya jadi ngaruh, dampaknya terasa," kata Asep saat ditemui Kompas.com di gerainya. Senin (23/8/2021).

Asep menceritakan, baju kampet Baduy yang digunakan Jokowi awalnya kurang diminati. Namun, sejak dipakai Jokowi dan viral, kini diburu para pembeli.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Yang dipakai Pak Jokowi itu justru tidak ada yang pesan awalnya, karena setelannya model lama. Sekarang rata-rata yang pesan pengin sama kaya Pak Jokowi, sampai kehabisan," ujar Asep.

Selain pakaian, tas koja yang dibuat oleh masyarakat adat Baduy dari kulit kayu pohon teureup atau terap juga banyak dipesan.

Permintaan datang dari berbagai daerah di Indonesia.

"Tas koja banyak dipesan, rata-rata yang pesan kaum milenial. Sekarang enggak malu lagi buat dipakai main ke mal, buat nongkrong, ada yang buat naik gunung, travelling juga," kata Asep.

Asep menjual pakaian adat Baduy lengkap dengan aksesorisnya seperti tas koja dan lomar mirip yang digunakan Jokowi dengan harga Rp300.000.

"Awalnya di e-commerce itu enggak ada peminatnya, sekarang laris manis sampai omzetnya jutaan, sampai lah Rp 8 jutaan. Alhamdulillah, rezeki saya, rezeki perajin juga," ucap Asep.

Tak hanya masyarakat, kini para pegawai di instasi pemerintahan, BUMN, BUMS, hingga para pejabat mulai tertarik dan memesan pakaian adat Baduy untuk digunakan pada hari-hari besar.

"Sekarang banyak yang tahu, sekarang pejabat juga banyak yang pesan," ujar dia.

Sementara, Rifai pemilik Galeri Ore Bae Cindramata Banten mengaku, penjualan tas koja seperti yang digunakan oleh Jokowi paling diburu.

"Kalau baju itu keluar cuma dua, lomar empat, kalau tas koja itu sampai 20-an yang keluar (terjual)," kata Rifai saat dihubungi Kompas.com.

Tas koja biasa digunakan pembeli dari kalangan traveller, pendaki, hingga anak vespa.

"Tas koja memang sebelum dipakai Pak Jokowi juga sudah banyak peminatnya. Buat travelling biasanya," ujar Rifai yang memiliki galeri di jalan Ayip Usman, Kebaharan Dukuh, Kota Serang itu.

Menurut Rifai, pakaian kampret memang digunakan hanya pada peringatan hari-hari besar. Itu pun dipesan oleh aparatur sipil negara di Provinsi Banten.

Rifai menjual baju dan celana suku Baduy dengan harga Rp 250.000 hingga Rp 300.000 tergantung ukuran.

Sedangkan tas koja dari harga Rp 35.000 hingga Rp 250.000 tergantung ukuran.

Masyarakat yang berminat bisa memesan melalui marketplace atau datang langsung ke galeri.

Dia berharap, dengan viralnya pakaian adat Baduy dapat membangkitkan penjualan para pelaku UMKM di Banten khususnya masyarakat asli Baduy.

"Kita dapat dari hasil pemberdayaan masyarakat di Baduy di tengah pandemi. Kita bantu penjualan untuk permudah warga Jabodetabek mencari aksesoris Baduy," kata Rifai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Preman Kampung Tewas Dikeroyok Usai Tantang Warga Berkelahi

Kronologi Preman Kampung Tewas Dikeroyok Usai Tantang Warga Berkelahi

Regional
2 Asrama Mahasiswa di Makassar Diserang Massa, Identitas Pelaku Terlacak, Polisi Imbau Hal Ini

2 Asrama Mahasiswa di Makassar Diserang Massa, Identitas Pelaku Terlacak, Polisi Imbau Hal Ini

Regional
3 Daerah di Banten Tidak Mengalami Kenaikan UMK, Ini Daftar Lengkapnya

3 Daerah di Banten Tidak Mengalami Kenaikan UMK, Ini Daftar Lengkapnya

Regional
Kisah Bidan Ernesti Bantu Ibu Melahirkan di Jalan, Sempat Ditandu Lewati Jalan Rusak

Kisah Bidan Ernesti Bantu Ibu Melahirkan di Jalan, Sempat Ditandu Lewati Jalan Rusak

Regional
Pemkot Solo Gelar Swab Acak di Beberapa Sekolah, Gibran: Masih Ada Orangtua Menolak Anaknya di-Swab

Pemkot Solo Gelar Swab Acak di Beberapa Sekolah, Gibran: Masih Ada Orangtua Menolak Anaknya di-Swab

Regional
Mengenal Durian Ripto Trenggalek yang Memikat Presiden Jokowi, Disebut sebagai Durian Terenak

Mengenal Durian Ripto Trenggalek yang Memikat Presiden Jokowi, Disebut sebagai Durian Terenak

Regional
Daftar Lengkap UMK 27 Kabupaten/Kota di Jabar 2022, Tertinggi Bekasi, Terendah Banjar Rp 1,8 Juta

Daftar Lengkap UMK 27 Kabupaten/Kota di Jabar 2022, Tertinggi Bekasi, Terendah Banjar Rp 1,8 Juta

Regional
Seorang Pemuda Ditangkap Saat Hendak Cabuli Seorang Nenek di Kebun

Seorang Pemuda Ditangkap Saat Hendak Cabuli Seorang Nenek di Kebun

Regional
Kapal Kargo Pengangkut Pupuk Terbakar di Perairan Cilacap

Kapal Kargo Pengangkut Pupuk Terbakar di Perairan Cilacap

Regional
Berlaku Mulai 1 Desember 2021, Menyeberang Jawa-Bali Harus Pakai Tiket Online

Berlaku Mulai 1 Desember 2021, Menyeberang Jawa-Bali Harus Pakai Tiket Online

Regional
ODGJ Bakar Rumah dan Bacok Tetangga hingga Kritis, Ternyata Pernah Bunuh 2 Orang Saat Mengamuk

ODGJ Bakar Rumah dan Bacok Tetangga hingga Kritis, Ternyata Pernah Bunuh 2 Orang Saat Mengamuk

Regional
Gibran Sebut Solo Diuntungkan Adanya Jalan Tol Solo-Ngawi

Gibran Sebut Solo Diuntungkan Adanya Jalan Tol Solo-Ngawi

Regional
Cabuli Anak Tiri yang Masih di Bawah Umur, Seorang Pria di Ngawi Ditangkap

Cabuli Anak Tiri yang Masih di Bawah Umur, Seorang Pria di Ngawi Ditangkap

Regional
Tantang Warga Berkelahi, Preman Kampung Tewas Dikeroyok Warga, 35 Orang Diamankan

Tantang Warga Berkelahi, Preman Kampung Tewas Dikeroyok Warga, 35 Orang Diamankan

Regional
Fakta Pembunuhan Wanita di Jalan Kaliurang, Pelaku Masih Pelajar dan Korban Sempat Melawan

Fakta Pembunuhan Wanita di Jalan Kaliurang, Pelaku Masih Pelajar dan Korban Sempat Melawan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.