[POPULER NUSANTARA] Teller Bank Curi Uang Nasabah Rp 1,3 Miliar | Hasil Tes DNA Diduga Abrip Asep Sudah Keluar

Kompas.com - 01/04/2021, 06:40 WIB
NH (kiri) dan AS, mantan teller Bank Riau-Kepri Cabang Rohul yang mencuri uang tabungan tiga orang nasabah, saat dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolda Riau di Jalan Pattimura, Kota Pekanbaru, Riau, Selasa (30/3/2021). KOMPAS.COM/IDONNH (kiri) dan AS, mantan teller Bank Riau-Kepri Cabang Rohul yang mencuri uang tabungan tiga orang nasabah, saat dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolda Riau di Jalan Pattimura, Kota Pekanbaru, Riau, Selasa (30/3/2021).

KOMPAS.com - Dua mantan pegawai Bank Riau-Kepri (BRK) Cabang Rokan Hulu, Riau, berinisial NH (37), dan AS (47), ditangkap polisi.

Mereka ditangkap kerena mencuri uang nmilik tiga nasabahnya dengan total Rp 1,3 miliar.

Diketahui, saat itu keduanya masih bekerja sebagai pegawai bank dengan NH sebagai teller dan AS sebagai head teller.

Berdasarkan hasil pemeriksaan awal yang dilakukan polisi, uang hasil kejahatan itu digunakan para pelaku untuk kepentingan pribadi.

Sementara itu, hasil tes DNA diduga Ajun Brigadir Polisi (Abrip) Zainal Abidin alias Asep sudah keluar.

Namun, pihak Polda Aceh tidak bisa memastikan apakah hasil itu cocok atau tidak. Sebab, hasilnya akan diumumkan langsung oleh Mabes Polri.

Hasil tes DNA itu diumumkan oleh Mabes Polri karena pengusutan identitas diduga Abrip Asep dilakukan di dua Polda, yakni Polda Aceh dan Polda Lampung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut populer nusantara selengkapnya:

1. Teller bank curi uang nasabah Rp 1,3 miliar

Kabid Humas Polda Riau Kombes Pol Sunarto saat menggelar konferensi pers pengungkapan kasus pencurian uang tabungan nasabah yang dilakukan sepasang mantan teller Bank Riau-Kepri Cabang Rohul, Riau, Selasa (30/3/2021).KOMPAS.COM/IDON Kabid Humas Polda Riau Kombes Pol Sunarto saat menggelar konferensi pers pengungkapan kasus pencurian uang tabungan nasabah yang dilakukan sepasang mantan teller Bank Riau-Kepri Cabang Rohul, Riau, Selasa (30/3/2021).

Dua mantan pegawai Bank Riau-Kepri (BRK) berinisial NH (37), dan AS (42), ditangkap polisi karena mencuri uang milik tiga nasabahnya degan total sebesar Rp 1,3 miliar.

"Kedua pelaku mantan pegawai salah satu bank milik pemerintah (BRK). Waktu itu, tersangka NH sebagai teller, sedangkan AS head teller. Mereka menggelapkan uang tabungan nasabah," kata Kabid Humas Polda Riau Kombes Pol Sunarto kepada wartawan, Selasa (30/3/2021).

Kata Sunarto, dalam melakukan aksinya kedua pelaku ini memiliki peran masing-masing.

"Dalam menjalankan aksinya, tersangka NH selaku teller memalsukan tanda tangan nasabah dalam form slip penarikan, sehingga dapat melakukan penarikan uang tunai dari rekening nasabah,"ujarnya.

Sedangkan, pelaku AS yang saat itu menjabat sebagai head teller memberikan username dan password.

Sehingga dengan leluasa pelaku NH dapat melakukan delapan kali transaksi penarikan dari rekening nasabah.

Dalam kasus ini, ada tiga orang yang menjadi korban mereka yakni Rosmaniar dan anaknya Hotnasari serta seorang warga bernama Hasimah.

Baca juga: Cerita Teller Bank Curi Uang Tabungan Nasabah Senilai Rp 1,3 Miliar, Modus Palsukan Tanda Tangan

 

2. Hasil tes DNA diduga Abip Asep sudah keluar

Foto Abrip Asep (kiri) dan foto diduga Abrip Asep yang jadi pasien RSJ di Aceh. Abrip Asep diduga hilang saat tsunami 2004. KOMPAS.com/TEUKU UMAR Foto Abrip Asep (kiri) dan foto diduga Abrip Asep yang jadi pasien RSJ di Aceh. Abrip Asep diduga hilang saat tsunami 2004.

Kabid Humas Polda Aceh Kombes Pol Winardy mengatakan, hasil uji DNA diduga Ajun Brigadir Polisi (Abrip) Zainal Abidin alias Asep sudah keluar.

Namun, hasilnya akan diumumkan langsung oleh Mabes Polri.

"Sudah keluar hasil tes DNA diduga Abrip Asep, tapi nanti diumumkan langsung di Mabes Polri," kata Winardy saat dikonfirmasi Kompas.com, Selasa (30/03/2021).

Kata Winardy, hasil tes DNA itu diumumkan oleh Mabes Polri karena pengusutan identitas diduga Abrip Asep dilakukan di dua Polda, yakni Polda Aceh dan Polda Lampung.

Dalam pengusutan ini, Polda Lampung bertugas mengambil dan mengirimkan sampel DNA keluarga diduga Abrip Asep yang ada di Lampung untuk di tes.

"Ini karena terkait dua Mapolda makanya dirilis langsung di Mabes (Polri)," ungkapnya.

Terkait dengan hasil, kata Winardy, pihaknya tidak mengetahuinya apakah cocok atau tidak.

"Kami tidak tahu hasil uji DNA apakah cocok atau tidak," ujarnya.

Baca juga: Hasil Tes DNA Diduga Abrip Asep Sudah Keluar, Polda Aceh: Kami Tidak Tahu Apakah Cocok atau Tidak

 

3. Polisi tangkap tiga perempuan terduga teroris terkait bom di Makassar

Ilustrasi terorismeShutterstock Ilustrasi terorisme

Kabid Humas Polda Sulawesi Selatan Kombes Pol E Zulpan mengatakan, total sudah ada delapan terduga teroris jaraingan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang diamankan setelah bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Sulsel, Minggu (28/3/2021) pagi.

Tiga dari delapan terduga teroris yang ditangkap merupakan perempuan yakni M, MM, dan MAN, mereka ditangkap pada Selasa (30/3//2021).

Kata Zulpan, ketiga perempuan yang ditangkap ini ada hubungannya dengan bom bunuh diri yang dilakukan pasangan suami istri L dan YSF di depan gereja.

Mereka, sambung Zulpan, memiliki peran masing-masing, untuk MM berperan sebagai motivator L dan YSF yang melakukan jihad amaliah bom bunuh diri.

Lanjut Zulpan, M mengetahui kegiatan kajian di Perumahan Villa Mutiara Cluster Biru, Kecamatan Biringkanaya, Makassar, yang sebagia besar pelakunya ditangkap pada Januari 2021 lalu.

"Sedangkan terduga MAN berperan sebagai orang terakhir yang mengetahui L dan YSF melakukan bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar,"kata Zulpan kepada wartawan, Rabu (31/3/2021).

Saat ini, delapan terduga teroris jaringan kelompok JAD masih diperiksa tim Densus 88 Mabes Polri di Polda Sulsel.

"Masih di sini. Kewenangan Densus kan pemeriksaannya lama. 21 hari maksimal," tandasnya.

Baca juga: 3 Perempuan Terduga Teroris Ditangkap, Satu Orang Berperan sebagai Motivator

 

4. Timses Denny Indrayana diduga pukul warga

Denny Indrayana menemui sejumlah wartawan usai melaporkan Sahbirin Noor ke Bawaslu Kalsel pada, Selasa (3/11/2020) malam.KOMPAS.com/ANDI MUHAMMAD HASWAR Denny Indrayana menemui sejumlah wartawan usai melaporkan Sahbirin Noor ke Bawaslu Kalsel pada, Selasa (3/11/2020) malam.

JR, anggota tim sukses (Timses) calon Gubernur Kalimantan Selatan Denny Indrayana diduga memukul seorang warga bernama Aman (60).

Pemukulan terjadi karena Aman dicurigai sebagai penyusup saat Denny sedang melakukan kegiatan shalat subuh keliling di Masjid Nurul Imam, Jalan Porna, Kecamatan Pemurus Baru, Banjarmasin Selatan, Banjarmasin, Rabu (31/3/2021).

Aman mengatakan, kejadian yang dialaminya saat ia sedang mendengarkan ceramah usai shalat subuh.

Kemudian, dari belakang JR menyenggolnya. Setelah itu, ia dibawa keluar masjid dan dipukuli.

"Masker aku dipaculnya, dan aku ditamparnya di muha (masker saya dilepas dan saya dipukul di wajah)," ucap Aman dalam dialeg Banjar, Rabu.

Aman dipukuli oleh JR karena dicurigai sebagai penyusup.

Hal itu diungkapkan seorang warga bernama Ibrahim.

"Ikam ini penyusup, dan di tamparnya langsung (kamu ini penyusup dan langsung dipukulnya)," ujarnya menirukan perkataan pelaku pemukulan.

Sementara itu, Denny Indrayana mengatakan, atas kejadian itu, ia pun menyerahkannya ke pihak kepolisian.

"Saya tidak mau mengomentari sesuatu yang saya tidak mengetahui pasti kejadiannya. Tentang masalah faktanya kita serahkan kepada aparat kepolisian untuk menyelidiki dan menyelesaikannya," jelasnya.

Baca juga: Kegiatan Shalat Subuh Keliling Cagub Kalsel Denny Indrayana Berujung Pemukulan Warga

 

5. Istri positif Covid-19 usai piknik, suami terpapar dan meninggal

Ilustrasi corona virus (Covid-19)shutterstock Ilustrasi corona virus (Covid-19)

Pasangan suami istri di Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, positif Covid-19. Sang suami meninggal dunia.

Juru Bicara Satgas Covid-19 Kabupaten Tegal Joko Wantoro mengatakan, sang suami terpapar Covid-19, setelah istrinya sempat mengikuti rombongan piknik Dharma Wanita Dinas Pendidikan dan Kebudayaan dengan bus hingga ke Pemalang.

"Istri ini ketua rombongan. Usai acara itu mengeluh batuk dan pilek hingga dinyatakan positif Covid-19. Sementara sang suami kemungkinan terlular istrinya," kata Joko saat dihubungi Kompas.com, Rabu (31/3/2021).

Peserta piknik pada 17 Maret itu setidaknya ada 24 orang yang di antaranya warga Desa Penusupan, Kecamatan Pangkah.

"Dari 24 orang yang di dalam bus itu yang di-swab baru lima orang, yang lainnya masih kami lacak. Kalau suami sebenarnya tidak ikut piknik dan tidak pernah ke mana-mana," kata Joko.

Baca juga: Istri Positif Covid-19 Usai Piknik, Sang Suami Terpapar dan Meninggal

 

Sumber:KOMPAS.com (Penulis: Andi Muhammad Haswar, Tresno Setiadi| Editor: Rachmawati, Candra Setia Budi, Donny Aprian, Teuku Muhammad Valdy Arief)



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Rampas Motor Warga, Anggota Polisi Babak Belur Dihajar Massa hingga Tak Sadarkan Diri

Gara-gara Rampas Motor Warga, Anggota Polisi Babak Belur Dihajar Massa hingga Tak Sadarkan Diri

Regional
Pedagang Patuhi Jam Malam dan Prokes di Salatiga Terima Bantuan Sembako

Pedagang Patuhi Jam Malam dan Prokes di Salatiga Terima Bantuan Sembako

Regional
Bocah 6 Tahun Mendadak Hilang Saat Bermain di Semak-semak, Tim SAR Diterjunkan

Bocah 6 Tahun Mendadak Hilang Saat Bermain di Semak-semak, Tim SAR Diterjunkan

Regional
Provinsi Banten Kesulitan Memiliki Rumah Sakit Darurat Covid-19, Ini Kendalanya

Provinsi Banten Kesulitan Memiliki Rumah Sakit Darurat Covid-19, Ini Kendalanya

Regional
Korban Penganiayaan Satpol PP Dilaporkan Balik ke Polisi, Ini Faktanya

Korban Penganiayaan Satpol PP Dilaporkan Balik ke Polisi, Ini Faktanya

Regional
Capaian Testing Covid-19 Solo di Atas 90 Persen, Gibran: Akan Kami Tingkatkan

Capaian Testing Covid-19 Solo di Atas 90 Persen, Gibran: Akan Kami Tingkatkan

Regional
Sopir Ambulans Positif Covid-19, Mobil Tahanan Dikerahkan Angkut Oksigen Medis

Sopir Ambulans Positif Covid-19, Mobil Tahanan Dikerahkan Angkut Oksigen Medis

Regional
Subsidi Gaji Hanya untuk Pekerja di Daerah PPKM Level 4, Bupati Wonogiri: Timbulkan Kegaduhan Baru

Subsidi Gaji Hanya untuk Pekerja di Daerah PPKM Level 4, Bupati Wonogiri: Timbulkan Kegaduhan Baru

Regional
Kota Manado dan Bitung Masuk Zona Merah Covid-19

Kota Manado dan Bitung Masuk Zona Merah Covid-19

Regional
Sebanyak 1.337 Anak Terpapar Covid-19 Saat PPKM Darurat, IDAI Banten: Vaksinasi Anak Sangat Penting

Sebanyak 1.337 Anak Terpapar Covid-19 Saat PPKM Darurat, IDAI Banten: Vaksinasi Anak Sangat Penting

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Juli 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Juli 2021

Regional
Syarat dan Lokasi Isi Ulang Tabung Oksigen Gratis untuk Warga Isoman di Kalbar

Syarat dan Lokasi Isi Ulang Tabung Oksigen Gratis untuk Warga Isoman di Kalbar

Regional
Terungkap, Identitas Mayat Misterius Dalam Karung, Polisi Pastikan Korban Pembunuhan

Terungkap, Identitas Mayat Misterius Dalam Karung, Polisi Pastikan Korban Pembunuhan

Regional
Cerita Rina, Rawat Sendiri Suaminya Jalani Isoman, Didatangi Langsung Wakil Bupati Karawang

Cerita Rina, Rawat Sendiri Suaminya Jalani Isoman, Didatangi Langsung Wakil Bupati Karawang

Regional
7 Pasien Suspek Covid-19 di RSUD Daya Makassar Minta Pulang Paksa

7 Pasien Suspek Covid-19 di RSUD Daya Makassar Minta Pulang Paksa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X