17 Polisi Diperiksa

Kompas.com - 03/05/2013, 03:44 WIB
Editor

RUPIT, KOMPAS - Menyusul bentrokan yang menewaskan empat warga Kecamatan Rupit, Musi Rawas, Sumatera Selatan, akibat tembakan petugas kepolisian saat aksi menuntut pemekaran kabupaten baru Musi Rawas Utara, sebanyak 17 polisi diperiksa. Mereka diperiksa petugas gabungan Polda Sumatera Selatan dan tim dari Inspektorat Pengawasan Umum serta Divisi Profesi dan Pengamanan Kepolisian Negara RI.

Hal itu diungkapkan Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar, Kamis (2/5) di Jakarta. ”Pemeriksaan itu terkait dengan aksi unjuk rasa yang anarki dan prosedur penanganan terhadap aksi unjuk rasa itu. Dalam aksi anarki, ada tindakan kepolisian. Oleh sebab itu, tindakan polisi akan dilihat apakah sesuai prosedur atau tidak,” ujarnya.

Kondisi di Kecamatan Rupit kini kondusif. Aktivitas warga juga mulai pulih. Kantor pemerintahan, sekolah, ataupun tempat usaha mulai normal. Namun, Markas Kepolisian Sektor Rupit dan Karang Dapo yang dibakar massa, Senin (29/4) dan Selasa (30/4) lalu, terlihat masih sepi dan belum dibenahi. Sebelumnya, aktivitas warga terhenti karena suasana Rupit mencekam. ”Hari ini anak-anak sudah sekolah seperti biasa,” kata Susanti (37), warga Rupit.

Kapolda akhirnya diterima

Pulihnya kondisi Rupit ditandai dengan diterimanya Kepala Polda Sumatara Selatan (Sumsel) Inspektur Jenderal Saud Usman oleh warga Rupit. Mantan Komandan Detasemen Khusus 88 itu diterima di lokasi penembakan di simpang empat Kelurahan Muara Rupit. Kedatangan Saud hanya ditemani

Komandan Kodim Musi Rawas Letkol (Inf) Widyo dan dua purnawirawan polisi asal Musi Rawas, Mansyur Rifaat dan M Aidi Rawas.

Di Rupit, Saud menggelar dialog dengan warga. Sebelumnya, dialog hanya bisa digelar di Kota Lubuklinggau yang berjarak 120 kilometer dari lokasi bentrokan. Kecamatan Rupit sebelumnya dinyatakan tertutup bagi polisi oleh warga. Meski Saud sudah datang, Kompas masih melihat satu tulisan di jalan yang melarang polisi masuk ke Rupit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Usaha mendekati warga dilakukan Saud dengan baik. Selain datang ke lokasi tanpa pengawalan petugas, ia pun bertekad menyelidiki dan menyidik para pelaku penembakan. Saud juga mengganti personel polisi di dua polsek dan akan memprioritaskan warga Rupit yang ingin menjadi polisi. Ia mengulang kembali pernyataan belasungkawanya atas kematian warga Rupit. Namun, Camat Rupit Firdaus mengatakan, warga tetap belum bisa menerima polisi jika pelaku tidak diusut.

Terkait pemekaran Musi Rawas Utara (Muratara), Asisten 1 Pemerintah Provinsi Sumsel Mukti Sulaiman mengatakan akan segera memfinalisasi penyelesaian tapal batas Kabupaten Sarolangun, Provinsi Jambi, dengan Kabupaten Musi Rawas. Mukti juga menyangkal masalah sumur minyak Subhan IV menjadi penghalang pemekaran Muratara. Masalah Subhan IV, menurut dia, tak berkaitan langsung dengan pemekaran. Sementara itu, Direktur Jenderal Otonomi Daerah Djohermansyah Djohan mengatakan, masalah Muratara akan segera dibahas pada masa sidang DPR berikutnya. (IRE/FER/INA)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.