Kompas.com - 19/04/2013, 17:36 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

BANDAR LAMPUNG, KOMPAS.com  Rencana pemerintah menerapkan dua skema harga BBM dikiritik kalangan pengusaha. Kebijakan ini dianggap justru akan membuka peluang maraknya penyimpangan BBM bersubsidi.

"Kalau mau naikkan, ya buat saja satu harga. Entah Rp 6.000 atau Rp 6.500 per liter, tapi sama semua di SPBU. Jika dibedakan, nanti spekulan yang bermain, memanfaatkan situasi," ujar Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Lampung, Yusuf Kohar, Jumat (19/4/2013) di Bandar Lampung.

Pemerintah berencana untuk memberlakukan aturan dua harga di SPBU, yaitu pertama BBM bersubsidi Rp 4.500 untuk sepeda motor dan angkutan umum, lalu, yang kedua, harga Rp 6.500 untuk mobil pribadi.

Rencana kebijakan dua harga BBM ini pun membuat cemas pengelola SPBU. Yonata (25), karyawan pengelola sebuah SPBU di Branti, Lampung Selatan, mengatakan, kebijakan dua harga itu pada praktiknya bisa menimbulkan kekacauan.

"Sekarang saja, banyak pemilik kendaraan dinas pelat merah yang enggan memakai pertamax. Hampir tiap hari di sini kami ribut dengan mereka yang marah karena ditolak petugas untuk mengisi bensin premium," ujar Yonata.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.