Siapkan Wirausaha Perkebunan

Kompas.com - 21/07/2012, 03:28 WIB
Editor

Ester Lince Napitupulu

Perkebunan kelapa sawit mulai berkembang di Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah. Kebutuhan tenaga kerja di bidang perkebunan pun disiapkan dengan membuka program pengolahan tanaman perkebunan di SMKN 2 Sampit sejak tahun 2000.

Kebutuhan tenaga perkebunan selama ini mengandalkan dari luar Kotawaringin Timur. Padahal, lowongan di bidang mandor yang berpeluang diisi tamatan SMK perkebunan masih terbuka lebar, baik di perkebunan yang dikelola perusahaan maupun perorangan.

Namun, siswa peminat perkebunan masih kalah jauh dibandingkan dengan yang memilih program keahlian otomotif ataupun teknik komputer dan informatika. Jika pada penerimaan siswa baru program keahlian otomotif bisa membuka hingga lima kelas dan bidang komputer tiga kelas, program perkebunan tidak beranjak dari satu kelas dengan jumlah siswa 25 orang.

Ino, Kepala SMKN 2 Sampit, mengatakan, program keahlian perkebunan belum jadi pilihan utama siswa. Program ini baru ”dilirik” setelah siswa tidak terpilih di program favorit.

Menurut Ino, persoalan ini antara lain karena belum dipahaminya peluang usaha perkebunan. Para orangtua juga merasa bekerja di perkebunan tidak ”bergengsi” bagi anak-anak mereka dibandingkan dengan pekerjaan di bidang otomotif atau komputer. ”Belum lagi masalah kesiapan mental untuk bekerja dan hidup di area perkebunan yang tentu berbeda dengan hidup di kota,” katanya.

Kerja sama

Selama ini, kerja sama dengan perusahaan kelapa sawit masih sebatas menerima praktik kerja industri alias magang untuk siswa selama empat bulan. Kesempatan magang ini, lanjut Ino, belum sampai pada tahap siswa SMK mengenal bagaimana manajemen perkebunan sehingga bisa mengetahui seluk-beluk bisnis kelapa sawit.

Menghadapi kenyataan tersebut, sekolah pun mulai melakukan terobosan. Sekolah tak sekadar memfokuskan siswa menjadi tenaga kerja di level mandor, tetapi juga wirausaha di bidang perkebunan.

Unit produksi perkebunan untuk penyediaan bibit kelapa sawit digiatkan sekolah dengan melibatkan siswa. Bermodal dana Rp 15 juta, sekolah membeli 2.500 bibit kelapa sawit dari kecambah untuk dikembangkan menjadi kelapa sawit siap tanam. Setiap siswa diberi tanggung jawab untuk merawat 100 bibit kelapa sawit.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.