Rakyat Miskin Dapat Kompensasi Kenaikan BBM

Kompas.com - 24/02/2012, 09:44 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Kenaikan harga BBM bersubsidi sudah pasti akan berdampak besar bagi masyarakat. Makanya, pemerintah saat ini tengah mempertimbangkan untuk memberikan dana kompensasi atas kenaikan harga BBM bersubsidi bagi masyarakat yang terkena dampak.

Menteri Koordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa mengungkapkan, keputusan pemerintah untuk membuka opsi kenaikan harga BBM akan berdampak pada masyarakat. Oleh sebab itu, saat ini penting bagi pemerintah untuk memikirkan perlindungan sosial bagi masyarakat kecil yang terkena dampak kenaikan harga BBM.

Pasalnya, kenaikan harga BBM akan mendongkrak inflasi, sehingga daya beli masyarakat akan terpukul. Padahal, “Daya beli masyarakat itu, 70 persen (dari penghasilan) rakyat miskin itu untuk pangan. Jadi harus kami carikan kompensasi yang tepat," ujar Hatta Kamis (23/2/2012).

Ia menambahkan pemerintah akan memberikan bantuan langsung bagi kelompok masyarakat yang terkena dampak dari kenaikan harga BBM sebagai kompensasi. Pemerintah akan menentukan fokus sasaran masyarakat mana yang akan mendapatkan kompensasi ini bersama dengan DPR.

Saat ini, pemerintah tengah mempertimbangkan untuk memberikan kompensasi kenaikan harga BBM bersubsidi bagi 17,5 juta kepala keluarga penerima raskin atau 40 persen masyarakat dengan penghasilan terendah. "Terserah mau pilih yang mana nanti," tawar Hatta.

Menteri Keuangan Agus Martowardojo bilang pemerintah akan memikirkan bentuk kompensasi atas penyesuaian harga BBM kepada masyarakat miskin. Alasannya, kenaikan harga BBM bersubsidi akan memicu lonjakan inflasi yang akan tecermin pada kenaikan harga dan kenaikan biaya transportasi.

"Kami mesti melihat pelajar-pelajar yang juga dengan latar belakang mudah kena dampak dari (kenaikan) harga. Bentuk-bentuk kompensasi lainnya, termasuk sedang dipikirkan juga untuk transportasi. Tapi semua masih dalam bentuk kajian," jelas Agus.

Agus bilang pemerintah akan menggunakan dana dari optimalisasi anggaran dan penghematan anggaran belanja pemerintah. Sayangnya, Agus belum bisa memastikan berapa besar potensi penghematan dan berapa jumlah dana kompensasi yang dibutuhkan pada tahun ini. (Herlina KD/Kontan)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.