Ngobrol Bareng Gus Dur di Alam Kubur

Kompas.com - 08/03/2011, 05:20 WIB
EditorJodhi Yudono

Judul                : Ngobrol Dengan Gus Dur Dari Alam Kubur Penulis              : Argawi Kandito Penerbit            : Pustaka Pesantren Edisi                 : I, 2010 Tebal                : xxvi+180 halaman ISBN               : 979-8452-75-5 Peresensi          : Ali Mahmudi CH *)

Pasca Gus Dur wafat, berbagai pemikirannya tak pernah surut diperbincangkan. Bahkan momen kedukaan itu menjadikan  daya magnetik terbesar guna mengenang gagasan pemikirannya. Dalam rangka mengenang beliau, tak hanya Yasinan dan Tahlilan saja yang dikumandangkan. Tetapi, banyak mereka yang mengkaji pemikiran-pemikirannya. Ini tak lazim dilakukan pasca kemangkatan orang biasa. Memperbincangkan Gus Dur seolah memang tak ada matinya.

Alam kubur memang tak ada bedanya dengan alam dunia. Hanya saja terbatas ruang dan waktu. Alam kubur merupakan alam bebas dan individualistik. Kehidupan di alam kubur tergantung dari kehidupan di alam dunia. Ketika selama hidup di dunia ini sederhana, dan tidak berbuat yang aneh-aneh, maka di alam kuburnya ia akan mendapatkan kelayakan tempat. (Abdurrahman Wahid)

Meski secara fisik telah berpindah alam, namun itu tidak menjadi kendala untuk menyamapaikan fatwa-fatwanya. Meski di alam kubur, kebiasaan-kebiasaan selama hidupnya juga tetap eksis dijalankan. Yakni, sowan ke tempat kyai-kyai dan ulama’ untuk diajak berdiskusi dan mengaji kehidupan. Cerita perjalanan Gus Dur di Alam Kubur, pertemuannya dengan tokoh-tokoh besar muslim, ini semakin mempertebal keimanan kita mengenai misteri alam kubur.

Buku bertajuk “Ngobrol dengan Gus Dur dari Alam Kubur”, merupakan buku yang tergolong unik. Penulisnya mengambil data-data tak hanya dari karya-karya fenomenal pakar-pakar sebelumnya, sebagaimana kebanyakan orang lakukan. Tetapi data-data dalam buku ini diambil dari eksplorasi alam ruhani dengan melakukan dialog khusus antar dua alam. Antar penulis dan narasumber telah berbeda alam. Namun, itu tidak menjadikan kendala tersendiri bagi penulis.

Sebab, dengan kemampuan spiritual penulis, sehingga penulis mampu berkomunikasi dan berdialog langsung kepada orang-orang besar yang telah terlebih dahulu pindah alam dari alam manusia menuju alam keabadian akhirat. Sejak Gus Dur masih hidup, memang banyak buku-bukunya yang diterbitkan. Meskipun demikian, pasca beliau meninggalpun buku-buku tentang Gus Dur juga tidak mati di penerbitan. Justru malah semakin membludak.

Inilah kharisma tersendiri yang dimiliki oleh sosok pejuang Gus Dur. Samudra pemikirannya seolah tak ada habisnya. Ia tetap mengalir deras membasahi permukaan kehidupan bangsa tanah air ini meskipun ia telah meninggal. Kharisma Gus Dur pasca wafatnya semakin menunjukkan daya tarik positif yang kuat. Orang-orang yang dulu belum atau bahkan tidak mengenal Gus Dur, kini mereka menjadi tertarik untuk mendalami pemikirannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Keunikan ataupun kelebihan dalam buku ini paling tidak mencakup dua hal. Pertama, metode pengunduhannya didownload dari alam kubur, kemidian dikolaborasi dari alam hakikat melalui komunikasi ruh. Metode penelitian seperti ini jarang dilakukan oleh penulis-penulis lain. Dari sini semakin jelaslah hakikat diri Gus Dur yang terlepas dari kepentingan-kepentingan duniawi.

Kedua, gagasan-gagasan yang diambil langsung ini merupakan pemikiran mutakhir Gus Dur dari alam kubur. Secara tidak langsung ini telah menyumbang banyak gagasan. Baik gagasan keduniawian maupun untuk kahidupan ukhrawi. Bahwa kehidupan di alam kubur itu ada dan orang yang telah mati itu sejatinya tidak mati. Ia tetap hidup sebagaimana hidupnya di dunia, namun telah pindah dari alam kasat mata menuju alam gaib.

Selama hayatnya, Gus Dur selalu memperjuangkan kebenaran sejati dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Ini ditujukan agar kehidupan rakyat menjadi sejahtera, tidak hidup susah, dan dibohongi oleh Negara. Kebanaran sejati beliau ini dibangun berlandaskan pengetahuan yang mendalam tentang hakekat manusia, harkat kebangsaan, kesadaran akan pluralitas, dan apresiasi kreatif terhadap kebudayaan.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.